Mengurus paspor anak

Waktu berjalan, pandemi bikin paspor nganggur karena gak bisa kemana-mana tau-tau abis aja masa berlakunya. Di bulan Mei  kemarin saya dan Aya sudah melakukan pengurusan paspor secara manual. Waktu itu layanan paspor secara online sedang bermasalah dan kebetulan ada layanan imigrasi baru buka di Mal Pelayanan Publik di Soreang. Jadwalnya Senin dan Rabu dengan quota 15 orang perhari. Prosesnya cepat dan mudah. Datang, isi form, lampirkan dokumen pendukung seperti paspor lama asli, copy ktp, copy kk dan salah satu dari akte lahir/ijazah/buku nikah, foto dan bayar. 3 hari kerja udah jadi.

Saya baru nyadar kalo paspornya Ghazy perhitungan masa berlaku paspornya akan kurang dari 6 bulan saat kami pulang dari Singapore. Masa berlaku sampai tanggal 23 Januari 2022, sehingga perhitungan masa berlaku 6 bulan itu tepat di tanggal 23 Juli 2022. sementara kita udah beli tiket berangkat tanggal 21 Juli balik tanggal 24 Juli. Duh nanggung amat yah. Secara ketentuan paspor sudah harus urus baru sebelum masuk perhitungan masa berlaku 6 bulan. Pengen dicuekin tapi kok ya rasanya tidak aman. Daripada apes ye kan pada sat check in maupun pemeriksaan imigrasi, jadinya mending di urus saja. Continue reading

Let’s Go Under (Buniayu Cave)

WhatsApp Image 2022-07-25 at 5.27.35 PM

Setelah manjat di Gunung Parang, dapat ajakan lagi ke untuk menjelajah Gua Buniayu di Sukabumi.
To be honest, saya sebenarnya gak terlalu demen masuk ke dalam permukaan bumi. Gelap, lembab, basah. Tapi pengen juga tau rasanya menyusuri gua secara vertikal. Gua Buniayu termasuk jenis gua bisa disusur secara vertikal dan secara horisontal. Selama ini beberapa kali masuk gua horisontal yang emang sudah didesain untuk dikunjungi dengan mudah tanpa perlu harus berbasah-basah dan sudah terang dengan cahaya alami maupun buatan. Diluar negeri pernah explore Gua Manjang di Jeju, sekitar 1 km berjalan didalam gua kurang lebih sekitar 1jam. Masuk dan keluar dari pintu gua yang berbeda. Pernah juga ke Gua Thien Cung di Halong Bay Vietnam yang stalaktit dan stalakmitnya berbentuk unik ada yang menyerupai naga, burung phoenix dan lain sebagainya. Kalo di Indonesia, pernah ke gua Allo dan gua Berlian di Sombori, Morowali, Sulawesi Tengah. Goa Berlian, goa yang cukup luas didalamnya terdapat stalaktif yang kalo pencahayaannya pas akan keliatan berkilau seperti berlian. Continue reading

Nepal van Java

WhatsApp Image 2022-07-18 at 11.19.38 AM

Saya mendarat ke Surabaya lagi. Kali ini untuk menghadiri acara nikahan rekan sekantor. Udah janji sama Sofar untuk datang kesana. Waktu itu lagi tinggi-tingginya kasus Omicron yang bikin rekan kantor dan keluarganya banyak yang harus isoman. Padahal niatnya pengen ke Surabaya rame-rame. Saya baru  selesai isoman di Makassar kurang lebih 2 minggu waktu itu. Ya udahlah daripada gak ada dari kantor yang datang, biar saya mewakili asalkan ke Surabaya lewat jalan darat bawa driver. Saya ngajak anak-anak dan kakak saya. Saya baru 4 hari ketemu mereka masa saya tinggal lagi, biar mereka juga kebagian jalan-jalan. Kita berangkat hari Jumat, tiba tengah malam di Surabaya. Sabtu pagi acara nikahan, jam 10an Sofar dengan gagah dan senyum yang paling sumringah menggandeng istrinya ke panggung. Abis itu mengarah pulang ke Bandung. Masih spare waktu sehari yang bisa dimanfaatkan untuk jalan-jalan. Belum ada tujuan yang pasti. Pilihannya ke Solo, Dusun Semilir Semarang atau Nepal van Java Magelang. Pengen ke Nepal van Java tapi bingung lagi nginap dimana. Tidak banyak penginapan yang kontaknya ada di mbah google. Sekalinya ada, pas ditelpon katanya full. Saya nanya apakah ada penginapan lain yang direkomendasikan, katanya gak ada.  Ada lagi yang lain tapi lama responnya. Rupanya disana sinyal hp kurang bagus, jadi slow respon. Sekitar jam 5 sore ada yang balas wa saya, menginformasikan homestay ada available. Fix, kami menuju kesana. Pengen merasakan nuansa pedesaan yang sejuk dan segar saat bangun pagi besok. Sekitar jam 10 malam kami tiba di Nepal van Java.

5 Fakta Nepal Van Java Magelang dengan Pemandangan Epik dan Majestik -  Celebrities.Id

Continue reading

Roadtrip to Ijen & Bali (2)

WhatsApp Image 2022-07-17 at 9.56.48 PM

Perjalanan dilanjutkan menuju Pelabuhan Ketapang. Sebelum ke Pelabuhan Ketapang, kami mampir ke RM Srengenge Wetan, rumah makan yang persis terletak di 0 km Banyuwangi. Biar tau makanan khas Banyuwangi seperti rujak soto, nasi tempong dan lain sebagainya. Nasi tempong asli Banyuwangi, tapi terkenalnya malah di Bali. Nasi tempongnya enak, tapi rujak soto kurang sesuai dengan selera saya. 

Abis itu, lanjut nyari tempat swab antigen. Waktu itu persyaratan nyebrang ferry wajib melampirkan surat keterangan hasil swab. Di dekat pelabuhan banyak tempat swab antigen. Dan harganya lebih murah dibanding di kota. Di kota rata-rata 99ribu, di dekat pelabuhan hanya 60ribu. Lumayan selisihnya jika dikali 5 orang. Cuma harus hati-hati juga memilih tempat tes karena saat itu lagi beredar kabar ditemukannya tes covid bodong di daerah pelabuhan. 

Boarding ke ferry berjalan lancar. Tiket booking di aplikasi ferizy.com. Total harga tiket untuk berlima plus mobil adalah 220ribu rupiah. Lama menyeberang Ketapang ke Pelabuhan Gilimanuk kurang lebih 45 jam. Saya memanfaatkan waktu untuk booking sisa hotel lainnya di Bali. Done, booking day 2 di hotel Pullman Bali Legian Beach seharga 580ribu termasuk sarapan, day 3 di Merusaka Nusa Dua (dulu namanya Inaya Putri Bali) seharga 673ribu termasuk sarapan, day 4 di Le Meridien Jimbaran seharga 478ribu. Jadi total harga sewa penginapan kami di Bali selama 4 malam sekitar 2,2juta. Bintang 5 loh, kalo ngecek harga sekarang di Merusaka Nusa Dua untuk kamar deluxe di hari biasa 2,8juta/malam. What a nice bargain. Continue reading

Roadtrip to Ijen & Bali

WhatsApp Image 2022-07-16 at 7.55.15 PM

Trip terjauh kedua setelah lintas Sumatera adalah ke Bali. Penasaran pengen menjajal tol Trans Jawa sampai Surabaya, penasaran sama Ijen, udah lama mau ke Ijen dan waktu itu Ijen baru buka kembali untuk pendakian setelah sekian lama ditutup akibat covid, pengen ke Bali saat Bali masih sepi dan ngecess liat harga hotel bintang 5 lagi murah-murahnya trus anak-anak langsung semangat begitu tau ada rencana ke Bali. Biasanya anak-anak nolak karena gak mau terganggu fokus sekolah/kuliah. Ini mereka siap online dari mana saja.

Seperti biasa ini trip dadakan. Meski sudah ada niat tapi mesti nyari momen yang pas untuk ngambil cuti dan pengajuan cuti diapprove. Harus mastiin juga gak ada kegiatan kantor yang penting dan mendesak dimana saya wajib terlibat seperti meeting dadakan, kunjungan/pendampingan bos-bos dan lain sebagainya. Momen pengajuan cuti waktu itu adalah pada saat ada jeda antara pergantian bos. Bos yang lama pensiun, nah disitulah saya mengajukan cuti ke pejabat pengganti sementara bos. Gak mungkin gak diacc. Hehehe.

Perjalanan menuju Bali dimulai hari Minggu. Saya ada trip yang udah direncanakan jauh hari sebelumnya bareng teman untuk explore Gua Buniayu Sukabumi dihari Sabtunya. Berangkat ke Sukabumi hari Jumat setelah pulang kantoran. Supaya gak terlalu capek, saya bawa driver. Jadi tinggal molor aja di jalan. Tiba lagi di Bandung hari Sabtu jam 10 malam. Lanjut packing untuk barang-barang dibawa ke Bali.

Kali ini temanya staycation di hotel *5. Jadi niatnya mau booking 4 hotel yang berbeda selama 4 malam dan menikmati fasilitas yang ada di hotel saja. Mumpung harga pandemic, saya cek banyak promo hotel *5 berkisar 450rb-900rb/malam. Kapan lagi ngajak keluarga nginap di hotel *5 di Bali, ye kan. Continue reading

Sumatra Overland (2)

IMG_3016Itinerary kami selama perjalanan:

Day 1 : Bandung-bandara Soekarno Hatta-Merak-Bakauheni-Lampung-Palembang

Day 2: Keliling kota Palembang terus, Perjalanan ke Jambi, cuma transit nginap

Day 3: Perjalanan ke Padang

Day 4: Perjalanan ke Bukit tinggi, balik nginap di Padang

Day 5: Perjalanan ke Palembang

Day 6:Perjalanan ke Lampung, nginap di rumah kakak

Day 7: Ke Pulau Tegal Mas, balik nginap di Lampung

Day 8: Perjalanan menuju Bandung

Total jarak sekitar 3200km pulang pergi. Ini salah satu perjalanan terwow yang pernah saya lakukan. Apalagi nyetir sendiri. Adek saya juga bisa nyetir tapi lebih suka disetiri.  Amel malah udah sebenarnya udah punya pengalaman nyewa mobil dan nyetir sendiri saat di New Zealand dan Iceland.

Di Palembang, pagi-pagi sudah keluar untuk nyari sarapan Pempek Beringin. Saya penyuka pempek, jadi rasanya bahagia berada di pusat Pempek. Nyicip pempek abang-abang harga seribuan yang ada di sebelah Pempek Beringin menurut saya itu udah enak. Kami masih akan nginap di Palembang lagi saat otw dari Padang. Jadi masih ada kesempatan untuk kulineran. Continue reading

Sumatra Overland

IMG_3069

Salah satu travel bucket list saya adalah roadtrip ke Sumatra. Dan alhamdulillah, finally dreams come true. Libur panjang 2 tahun lalu, saya ambil tambahan cuti 2 hari sehingga total libur menjadi 8 hari. Kesempatan untuk roadtrip ke Sumatra. Trip ini juga sebenarnya dadakan. Tetiba, adikku yang di Makassar mau ke Bandung dan mengajak ke jalan ke Sumatra.

Saya kasih 2 alternatif tujuan. Alternatif pertama Bandung-Lampung-Palembang-Jambi-Padang-Bukittinggi. Alternatif ini menurut saya challenging, but memorable and unforgettable. Once in a life time. Alternatif kedua, Bandung-Lampung-Palembang. Pilihan ini relaxing but not challenging. Continue reading

Hati hati di jalan (Semarang trip)

Tinggal di Bandung bikin saya banyak melakukan perjalanan darat. Di masa pandemic, perjalanan darat jadi opsi yang paling aman untuk berpesiar. Kebanyakan tripnya dadakan alias tanpa perencanaan jauh-jauh hari. Sebisanya ada waktu luang. Kerjaan saya kadang gak bisa diprediksi, kalo lagi banyak kegiatan bisa sampai malam banget. Awal-awal di Bandung, saya ke Semarang. Berangkat Sabtu subuh pulang Minggu malam. Niat awal maunya berangkat Jumat abis pulang kantor, eh harus ikut bos ke Karawang. Tiba di Bandung lagi udah malam. Jadi mikir lagi jadi ke Semarang atau gak. Pada akhirnya tetap berangkat, kesian orang di rumah sih kalo gak jadi meski sebenarnya saya capek banget. Malam itu baru packing dan jam 3 subuh kita start. Biar bisa sarapan pagi di Semarang. Bandung-Semarang sekitar 5 jam via tol. Yang nyetir adalah pak suami. Hotel juga baru di booking pada saat di jalan.

Di Semarang, kita kebanyakan kuliner. Dalam 1 hari kami ke Soto ayam Bangkong, Lumpia Gang Lombok, toko Oen, Tahu Pong Gajah Mada, Leker Paimo dan ditutup dengan Gudeg Koyor Mbok Tum. Gudeg Koyor ini jadi ngehits sejak pak Ganjar promote di ig-nya padahal tempat makannya lesehan di emperan toko. Hehehe, Gimana gak begah perut. Meski di beberapa tempat beli porsi sedikit aja. Cukup untuk tau rasanya. Hari berikutnya, jalan pagi ke Simpang Lima mampir makan nasi ayam bu Sami, lanjut ke Cimory dan ke Pondok Kopi Umbul Sidomukti.

Dalam 2 hari itu, kita masih ke bebeberapa tempat wisata seperti Lawang Sewu, Klenteng Sam Po Kong, Candi Gedong Songo (piknik, duduk di tikar sambil makan indomie goring seperti kebanyakan orang yang berada disana, trus lanjut ke Cimory dan Kawasan wisata umbul Sidomukti.

Sebelumnya pernah juga ke Semarang. Waktu itu ada kegiatan kantor di Surabaya. Acaranya hari Senin. Jadi hari Sabtu berdua ama teman berangkat duluan ke Surabaya trus lanjut lagi naik pesawat ke Semarang. Melipir dulu main sambil ketemu teman lama, Mbak Ori. Disana kita rental mobil trus keliling bertiga. Yang paling berkesan adalah saat ke Candi Gedong Songo. Merupakan kompleks bangunan candi yang berjumlah 9. Kami berdua sewa kuda dimulai dari candi yang paling bawah menyusuri jalan setapak sampai ke candi paling atas. Pertama kali naik kuda cukup lama dan pulang pergi. Biasanya naik kuda hanya untuk keperluan foto saja kan. Atau kayak di Bromo, naik kuda cuma sebentar karena gak tega naikin kuda pony. Kudanya seperti tersiksa sama daku hehe. Sampai Bandung kembali sudah tengah malam. Perjalanan singkat tapi padat.