Kecopetan di London Eye

IMG-20170322-WA0013

berbatik ria di depan Big Ben

Satu hal yang wajib dikunjungi di UK adalah London Eye. Gak hanya sekedar berfoto dengan latar belakang London Eye. Pengen berada di dalam bianglala terbesar di dunia dan melihat panorama 360. Udah banyak banget film yang menggunakan London Eye sebagai latar belakang syuting seperti London has Fallen dimana London Eye terbakar, Smurfs dimana London Eye disihir menjadi bergerak menggelinding ke jalan raya dan masih banyak yang lainnya. Jadi tujuan hari pertama kami ke Big Ben dan London Eye yang berada tak jauh dari situ. Big Ben juga menjadi pemicu saya memilih destinasi ke UK. Baca kabar Big Ben akan direnovasi mulai awal tahun ini sampai 3 tahun mendatang. Katanya Big Ben akan ditutup full selama renovasi. Alhamdulillah masih sempat melihat sendiri Big Ben. Continue reading

Ada Sakura di UK

20170319_191825

Cherry blossom at St James Park

Salah satu hal menyenangkan di UK adalah melihat pohon sakura bermekaran dimana-mana. Saat menuju Buckingham Palace untuk melihat seremoni pergantian penjaga, kita melewati St. James Park dimana banyak pohon sakuranya. Seremoni ini tidak tiap hari. Info yang didapat, sejak 16 Januari 2017 serremoni dilaksanakan setiap hari Senin, Rabu, Jumat dan Minggu. Tidak seperti sebelumnya, seremoni dimajukan jamnya menjadi jam 11.00. Buckingham Palace, St. James Palace dan Wellington Barrack adalah 3 lokasi dimana seremoni pergantian penjaga berlangsung. Kebetulan kita melewati Wellington Barracks, kita bisa melihat Penjaga yang baru berbaris membentuk formasi segiempat untuk pemeriksaan barisan. sambil Pasukan Band yang mendampingi mereka memainkan music. Sekitar 27 menit kemudian, Penjaga yang baru bergerak menuju Buckingham Palace untuk proses pergantian penjaga. Saat tiba di depan Buckingham Palace, sudah penuh dengan kerumunan turis yang ingin menonton prosesi pergantian penjaga. Crowded banget, gak bisa leluasa melihat secara kita hanya melihat dari luar pagar. Paling yang bisa jelas dilihat adalah iring-iringan penjaga yang baru berjalan menuju Buckingham Palace dan iring-iringan penjaga yang lama berjalan menuju Wellington Barracks. Kita gak nonton sampai selesai, mending menghabiskan waktu di St James Park menikmati keindahan taman khususnya bunga sakura. Senangnya. Sambil menyelam minum air, sambil jalan-jalan di UK menikmati bunga sakura. Gak perlu lagi ke Jepang khusus untuk melihat bunga sakura. Bunga Sakura mekar ceria hanya di bulan Maret dan  April. Dulu ke Jepang di bulan September, jadinya gak berkesempatan melihat cherry blossom. Namun saya tetap berkeinginan suatu saat bisa ke Jepang lagi, pengen mendaki gunung Fuji.

Di St. James Park kebanyakan sakura berwarna pink, di Hyde Park dekat Kensington Palace nemu sakura putih. Di kota-kota lain yang kita kunjungi seperti Edinburgh dan Liverpool juga banyak ditemukan. Pohon sakura ini menceriakan suasana taman dimana banyak pohon yang masih kedinginan alias belum tumbuh daun-daunnya.

20170319_182209

seremoni pengecekan pasukan penjaga baru di Wellington Barrack yang bersiap ke Buckingham Palace

IMG-20170319-WA0055

20170319_182232

pemimpin pasukan yang balik dari laporan kepada komandannya

IMG-20170324-WA0064

sakura putih di Liverpool

Beli London Pass atau tidak?

Salah satu info yang saya butuhkan saat meriset adalah apakah penggunaan London Pass cocok buat trip UK saya. London Pass adalah tiket terusan untuk berkeliling melihat tempat-tempat menarik di London yang katanya akan menghemat uang sekaligus waktu. Tiket terusan London Pass ada yang 1 hari, 2 hari, 3 hari, 6 hari bahkan 10hari. Harga mulai dari 62GBP sampai 169GBP. Bisa juga beli yang sekaligus Travel Card Oyster.

Berikut keunggulan London Pass:

  • Tidak perlu bayar tiket masuk ke 60+ tempat menarik di London
  • Gratis 1 hari bus Hop On Hop Off
  • Kalo antrian lagi panjang, ada fasilitas fast track entry dibeberapa tempat tertentu
  • Bisa beli online

Continue reading

OYSTER CARD, Cara Hemat Jalan-jalan di London

20170319_024535

Setiba di Heathrow Terminal 4, kami langsung menuju ke Underground mau naik tube ke kota London. Tube adalah istilah untuk subway atau MRT atau Metro di London. Ini merupakan cara terhemat untuk ke London, perjalanan sekitar 55menit. Kartu yang digunakan untuk London Underground (tube)/bus/train tertentu/DLR/London Overground/layanan ferry di Sungai Thames adalah Oyster Card. Kalau beli tiket single di mesin dengan tujuan Zona 1 adalah seharga 6GBP. Continue reading

Traveler Kebanyakan Gaya

IMG-20170324-WA0051

Area sekitar Liverpool one

Entah mengapa dalam persiapan trip ke UK ini saya merasa berubah jadi kebanyakan gaya. Mungkin karena pengaruh pergi di bulan Maret, masih musim dingin. Pengen bawa jaket dan sweater yang banyak. Saya bahkan hunting jaket saat mengurus visa UK di Jakarta dan beli 1 coat dan 1 jaket wool. Rencananya bawa lagi 1 jaket yang sudah ada. Saya juga beli 4 buah sweater, jenis pakaian yang nyaris gak pernah punya. Kalo ngetrip, saya lebih suka pakai kaos atau kemeja katun tipis.  Dan biasanya kalo ngetrip hanya bawa jaket 1 dan kemeja katun tipis yang nantinya dilapis dengan manset. Dua kali ke Eropa cuma kayak gitu aja gayanya. Saya bahkan bawa hand bag, biasanya praktis pake ransel saja. Continue reading

Pilihan Menginap di UK

Copy of DSCF2158.JPG

In front of Smart Hyde Park Inn London

Budget akomodasi kita patok max 25GBP/malam/orang. Harga segini cuma bisa masuk di standar hostel. Hotel Premier Inn, hotel bintang 3 yang banyak dimana-mana dan berlokasi strategis mematok 120-150GBP/malam untuk 1 kamar berdua. Saya berhasil mendapatkan akomodasi dengan realisasi rata-rata 21GBP/malam/orang. 5 malam di hostel (termasuk sarapan+km dalam) dan 4 malam di apartemen. Awalnya pengen semuanya apartment. Tapi di London tidak mudah mendapatkan apartment yang lokasinya strategis. Tidak banyak referensi. Nyoba cari di airbnb. Langsung dapat apartment mewah dengan harga sesuai dengan budget kami. Lokasinya pun strategis, dari hasil kirim pesan sama si host, si host ngasih info bahwa apartmentnya 1 jalan dengan satu resto mewah di daerah SOHO. Tanpa pikir panjang saya langsung booking, meski belum ada referensi yang menggunakan. Gak beberapa lama ada pemberitahuan cancel. Rupanya si host salah netapin harga, dia baru daftar sebagai host airbnb dan kita sebagai penyewa pertama. Seharusnya harganya 3x lipat dari harga yang sudah kita booking. Duit kita direfund full sama airbnb, tapi kena selisih kurs. Saat booking, 1124USD dengan nilai tukar IDR13,518, refund pada hari yang sama dengan nilai tukar IDR13,200. Jadinya kena selisih rugi 350ribuan. Komplain di airbnb hanya bisa via form saran yang ada diwebsite, gak ada sarana komunikasi lainnya seperti email. Nyoba komplain lewat itu, gak ada respon. Berikutnya teman saya yang nyoba airbnb, baru nanya-nanya sama si host, si host langsung minta pembayaran via transfer bank yang setelah dicek di airbnb, metode itu tidak dibenarkan. Saya masih nyari 2 apartment alternative lainnya via airbnb, tapi dua-duanya minta komunikasi via email diluar airbnb.  Apartemen yang satu ketahuan sama airbnb dan di block. Ada email pemberitahuan airbnb tentang hal ini. Ah, belum berjodoh dengan airbnb. Kalo pesan airbnb yang harus saya pastikan adalah mengenai akses ke lokasi  dan kemudahan untuk titip koper jika belum waktunya check in atau setelah check out.

Milih apartment di Boo**ng.com khusus di London, belum nemu yang sreg. Harus booking jauh-jauh hari. Yang available apartment yang rata-rata agak jauh dari pusat kota. Saya nyari yang radius 3km dari Buckingham Palace. Trus ada beberapa keluhan alamat yang tertera  adalah alamat kantor pengelola apartment, jadi harus ke alamat itu untuk dikasih kunci apartemen lalu diberitahu alamat apartment yang semestinya. Rempong. Continue reading

Flash Light Trip UK

itin

Itinerary of UK Trip

Mumpung masih hangat, ini UK trip report, jalan ber-12 orang.

Tahun ini ngebet pengen ke UK gara-gara dapat berita Bigben mau ditutup untuk renovasi awal 2017 sampai 3 tahun kedepan. Sampai sana belum ada tanda-tanda persiapan renovasi. Dulu suka menunda ke UK, dengan alasan biaya hidup mahal, nilai tukar pound tinggi, harus urus visa tersendiri, dan gak terlalu suka sama aksen English British. Ternyata 10 hari gak cukup puas untuk jelajah GBR, masih banyak tempat yang belum di datangi seperti York, Cardiff, Glasgow dan lainnya. I love this trip.

Datang di bulan Maret, bisa duduk dibawah pohon sakura yang lagi mekar ceria. Sakura pink banyak di St. James Park taman dekat Buckingham Palace, sakura putih nemu di Hyde Park dekat Kensington Palace. Berasa kayak di Jepang.

Cuaca bulan Maret dingin banget. Dapat sekali hujan gerimis di Edinburgh, selebihnya cerah tapi kagak nahan dinginnya. Suhu berkisar -1 – 8C. Atas bawah sudah 3 lapis, masih menggigil juga. Padahal 2x ke Eropa (di bulan Mei) masih kuat pakaian 2 lapis saja. Saat perjalanan naik kereta Edinburgh-Manchester masih terlihat beberapa area diselimuti salju.

Tiket Pesawat 6,2juta Malaysia Airlines Jakarta-London pp. Pengeluaran selama trip 10hari/9malam  (akomodasi,transport,makan, entrance fee) 8,9juta diluar biaya pribadi. Visa 1.5juta Total 16.6juta start Jakarta. Untuk mengurus visa UK lihat disini.

Yang udah dibooking sebelum berangkat: Akomodasi, Tiket Pesawat London-Edinburgh Ryan Air 22GBP udah termasuk bagasi 15kg, Tour Stonehenge & Roman Bath beli di Groupon UK 39GBP, Harry Potter 39GBP, Tiket Kereta Edinburgh-Manchester 22GBP, Tiket Kereta Manchester-Liverpool pp 7GBP, Tiket bus Megabus Manchester-London 3GBP, Tiket Kereta London ke Stanted Airport 9.5GBP.  Yang lainnya beli di tempat. Booking transport via online jauh-jauh hari bisa dapat lebih murah. Tips: Ada juga system group save, beli berdua atau berempat lebih hemat tapi harus semuanya bareng berangkat.

Harry Potter The Warner Bros Studio harus beli online, milih mau datang jam berapa. Kami nyaris gak dapat di dalam tanggal yang kita bisa pergi, karena telat tau kalo harus beli online. Kita tiba disana telat sejam dari jam yang ditentukan, karena hari itu kami baru meninggalkan Manchester menuju London. Titip koper di hostel lalu langsung pergi ke sana dan cukup jauh dari London. Tapi aman, masih bisa masuk meski terlambat.

Selama di London, kemana-mana kita pake Oyster Pay As You Go.  Beli di airport. Bisa beli di toko yang ada di underground airport atau di ticket machine. Berlaku untuk naik tube (MRT), bus, train (pergi ke Windsor bisa pake Oyster, baliknya harus beli tiket khusus), DLR (ke Greenwich) dan ke Heathrow airport. Bagusnya ada batasan max pemakaian (daily cap), jadi jika mencapai amount tertentu kita sudah free kemana-mana. Contohnya kalo wara-wiri di zone 1& 2 setelah pemakaian sejumlah 6.6GBP sudah free pemakaian selanjutnya atau minimal 3x  naik tube. Selama 5 hari di London Oyster diisi sekitar 40GBP, setelah di refund saat di airport kembali 8pound (deposit+sisa pemakaian). Tips: Jangan langsung diisi banyak, setiap kali isi 10GBP, biar kalo nyelip atau hilang gak terlalu sakit hati beli yang baru.

Budget akomodasi kita patok max 25GBP/malam/orang. Realnya rata-rata 21GBP/malam/orang. 5 malam di hostel (termasuk sarapan+km dalam) dan 4 malam di apartemen. Smart Hyde Park Inn di London paling juara lokasinya. Diapit 2 tube station yang melayani 3 Line (Central, District, Circle), ada toko halal, ada beberapa restoran halal, ada 3 mini market, banyak toko souvenir, Pizzahut, subway, Burger King dekat situ. Dan dekat dengan Kensington Palace . Meski kamarnya ya gitu deh. Pertama kali nginap di hostel yang tempat tidurnya bersusun 3. Apartment di Edinburgh dan Manchester juga lokasinya juara. Semuanya booking di bo**ing.com saja.

1 GBP = 16,350 (nilai tukar di money changer), booking online kurs 1 GBP berkisar 16,600-17,050

Beli SIM Card di dispensing machine di Heathrow Airport. Pilihannya banyak, ada 3, Lebara, EE. Kebanyakan dari kita pilih paket data yang paling murah, EE 20GBP dengan paket data 10,5GB berlaku 30hari, bebas menelpon dan SMS sesama EE. Ada juga yang pilih 3 (three) 30GBP paket data 12GB. Sinyal bagus, internet lancar jaya. Saya gunakan untuk browsing info perjalanan dan WA hanya habis 5GB selama 11hari.

Untuk makan, kombinasi masak-masak plus makan di luar. Untuk ber-12 bawa 2 travel cooker, masing-masing bawa beras dan stok makanan praktis seperti mie instan, abon, sambal roa, teri, serundeng, gudeg kaleng dll. Disana sisa beli telur+daun bawang sebagai tambahan, ada bahan sup campur di minimarket seharga 1.5GBP. Disana kita juga banyak konsumsi buah segar. Murah. Makan di luar pake standar Nando’s. Rata-rata 60GBP semua sudah makan kenyang. Nando’s ada dimana-mana. Tapi belakangan baru tau via website Nando’s ternyata tidak semua gerainya menyediakan halal chicken. Hanya 70 dari 380 gerai yang menyediakan halal chicken only. Duh. Taunya saat udah mau pulang ke tanah air.

Dukanya jalan rame-rame adalah suka lupa waktu kalo ketemu market atau tempat belanja hehe. Masih ada teman yang wajib pulang bawa oleh-oleh seabreg. Kalo saya sih seadanya dan sekedarnya. Saya pribadi masih harus berhemat untuk trip-trip berikutnya supaya setahun bisa 3-4x jalan keluar negeri. Memaksakan diri hanya akan menyusahkan diri saja. Selain bikin bangkrut, waktu tersita untuk cari oleh-oleh, koper semakin berat sementara underground banyak tangganya, jarang lift. Tapi emang susah menahan godaan sale. Jauh-jauh tour ke Bath City, gak masuk ke Roman Bath tapi masuk ke toko-toko lagi sale. Pada dapat boot & jaket di Dorothy Perkins 15-35GBP. Primark ada di mana-mana. Belanja di Primark, harga pound terasa bayar rupiah. Pertama kali nemu Primark Edinburgh, trus belanja serius di Primark Manchester. Dapat sweater seharga 2GBP saja. Malam terakhir, mau abisin penny di Oxford Street ternyata sampai sana baru tau hari Minggu toko hanya buka sampai jam 6sore. Hehehe.

Yuk. Rencanakan trip UK-mu.