Pilihan makan-makan halal di Hanoi

Salah satu yang wajib diriset sebelum berangkat adalah rencana makan dimana. Jalan jalan ke negara yang sedikit populasi Muslim seperti Vietnam tentunya tantangan terbesar adalah menemukan makanan yang halal. Hasil riset itu akan menentukan apakah kita bawa bekal saja atau nyari makan di sana saja. Dan biasanya juga menentukan dimana kita nginap. Karena kita cuman 3hari 2 malam di sana dimana 1 harinya kita udah ditanggung makan siang oleh Trip Ha Long Bay dan ternyata cukup banyak resto halal di Hanoi, jadinya kita gak bawa bekal banyak. Padahal biasanya kita bawa travel cooker, apalagi saya bawa anak-anak. Mie instant tetap dibawa meski hanya beberapa, soalnya selera sejuta umat. Hehe.

Meskipun banyak pilihan resto halal di Hanoi, yang sempat kita nyoba cuman 2 yaitu:

Batavia Restaurant & Cafe Continue reading

Masih sempat ke Ora Beach

20200214_06570920200214_10372120200214_12021720200214_12534920200214_15191420200214_16135020200214_16383620200214_16424420200214_19380820200214_19503420200215_10380920200215_10413220200215_104151
Bersyukur tahun ini masih sempat jalan-jalan tenang sebelum covid-19 melanda. Januari ke Ora Beach dan Turki, Februari ke Mamuju dan ke Hanoi. Jalan-jalan domestik sebenarnya sekalian dinas. Bidang saya dan bidang lain kolabs mengadakan pertemuan teknis di Ambon dan setelahnya saya dan beberapa orang extend untuk ke Ora Beach. Di awal sebenarnya agak ragu, cukupkah waktunya berangkat Jumat pulang Minggu pagi ke Makassar. Namun bro Alias, kakacab di Ambon meyakinkan itu memungkinkan dan kami disupport kendaraan plus drivernya. Thank you bro. Continue reading

Rujak Cingur di Bandung

Ini adalah salah satu makanan favorit saya dari dulu. Cuman di Makassar gak banyak tempat yang jual. Begitu pindah Bandung sejak sebulan lalu, yang saya hunting pertama kali adalah rujak cingur. Minimal sekali seminggu, wajib makan ini. Sering tuh, kalo saya bilang saya suka rujak cingur, ditanya balik tau gak cingur itu apa. Ya taulah congornya sapi alias mulut sapi. Emang kenapa? hehe. Cingur yang bagus itu adalah yang bersih dan putih. Rujak cingur merupakan makanan khas traditional Jawa Timur. Rujak cingur merupakan gabungan rujak buah (nanas, timun, mangga, bengkuang), sayur (kangkung, toge, tahu, tempe) dan irisan cingur kemudian dicampur dengan saus kacang plus petis.

Continue reading

Jalan-jalan di Muscat, Oman

This slideshow requires JavaScript.

Sepulang dari Moscow, pesawat kami bakal transit lama di Muscat, Oman. Tiba jam 6 pagi di Muscat Airport dan bakal terbang lagi lepas tengah malam. Jadi waktu transit bakal kami manfaatin buat jalan-jalan di kota Muscat. Saya memilih untuk sewa mobil selama 1 harian. Maksudnya biar nyantai dan ada tempat buat ngadem secara Muscat saat itu panasnya luar biasa. Bisa mencapai 40 derajat Celcius.  Tadinya saya jauh-jauh hari udah booking mobil sewa di Rentalcars.com seharga 1.7juta/hari untuk jenis mobil Pajero dan sejenisnya. Eh beberapa hari sebelum hari H, ada penawaran dari Europcar untuk jenis mobil yang sama seharga 1.1juta/hari. Itu udah termasuk sewa car seat untuk baby Ghazy. Jadinya kami batalkan Rentalcars trus booking lagi. Lumayan menghemat.  Kami total bertujuh makanya sewa mobil yang sesuai dengan banyaknya penumpang. Mbak Ajeng, seorang kenalan di milis Backpackerdunia pengen gabung karena kita pulangnya pake pesawat yang sama. Jika cuma bereempat, nyewa mobil kecil kayak Yaris cukup murah.

Begitu tiba di Muscat Airport, kami menuju Imigrasi. Sempat ada kekuatiran mengingat E-visa kami tidak ada hard copynya karena apply saat transit di  bandara Muscat sewaktu menuju Moscow. Ternyata E-visa Oman cukup ditunjukkan aja melalui hp. Counter Europcar dan counter rental mobil lainnya ada setelah imigrasi. Proses ambil kunci cepat saja dan kami diarahkan untuk mengambil mobilnya di parkir mobil bandara. Kami diberi mobil Fortuner setir kiri. Sebenarnya saya sendiri belum punya pengalaman setir kiri cuma ngeliat aja selama pak suami nyetir mobil di Eropa awal tahun ini. Mbak Ajeng yang jadi navigator. Dia sebenarnya juga barusan keliling swiss dengan nyewa mobil dan nyetir sendiri. Cuma berhubung saya yang booking makanya saya yang jadi driver. Bisa nambah driver cadangan tapi nambah biaya lagi. Prinsip saya kalo gak dicoba ya gak tau rasanya. Dan setelah dicoba, diawal memang agak kagok dan setelah itu biasa. Saya juga masih punya pe-er saat melewati roundabout alias bundaran, masih suka melaju padahal kendaraan yang udah masuk duluan di bundaran harus diberi jalan lebih dahulu. Alhasil menuai klakson, hehehe. Continue reading

Makan dan jajan di Taipei

IMG_0721Karena cuma 3 hari di Taipei, saya gak merasa perlu bawa travel cooker seperti biasanya. Pun juga gak bawa makanan apapun. Padahal di rumah ada stok gudeg kaleng dan rendang kaleng. Minimalis banget. Bawaan pun cuma ransel kecil. Untungnya gak bawa rendang karena di pesawat udah diwanti-wanti sama pramugarinya agar tidak membawa masuk daging ke Taiwan. Denda maksimal 1juta NTD atau sekitar 423juta rupiah. Baca berita, ada turis Malaysia yang gak sengaja bawa 2 onigiri ayam sampai  didenda 14juta rupiah. Kata si turis itu, itu sebenarnya bekal yang belum habis dimakan tapi tetap didenda.

Rencananya mau jajan aja di pasar malam sama cari warung halal. Taiwan terkenal dengan pasar malamnya. Ada 4 night market dari sekian banyak night market yang sempat kita kunjungi diantaranya: Continue reading

Warung Ijo Ubud

Bertemu dengan teman lama memang harus di niatin. Kalo gak kayak gitu, bakal tertunda terus dan gak jadi prioritas. Beberapa kali ke Bali, gak pernah sempat meet up dengan 3 temen SMP yang tinggal di Bali. Mereka pendatang di Bali asal Makassar, Arti ikut suaminya, Jamil buka usaha rumah makan di Ubud dan Arfan yang gak jelas kerjanya tapi keluar negeri terus. Arti malah pernah tetanggaan saat ngekos rumah petak di Palu hampir 4 tahunan. Jamil gak pernah ketemu lagi sekitar 14 tahun. Arfan masih ketemu sekali-kali di Makasar, karena dia sering pulang. Cuma terkoneksi dengan grup WA. Mumpung ke Bali murni liburan dan kita gak punya itin yang padat, maka disempatin untuk janjian. Biar rasa itu nyambung lagi. Ciee.

Saya janjian sama Arti di parkiran Joger, tadinya mau di hotel cuman kita udah nunggu cukup lama dan makan waktu untuk muter jauh dari Pantai Kuta ke arah Joger. Mobil rental kita titip di parkiran dan ikut di mobilnya Arti. Bebas dari google map deh. Tujuan kita ke Ubud ke rumah makannya Jamil yang bernama Warung Ijo Ubud. Sempat mampir ke Tegalalang, sawah terasering salah satu icon Ubud.  Continue reading

RockBar dan WooBar

Jalan-jalan ke Bali, rasanya gak kekinian kalo gak nyamperin beberapa Beach Club yang semakin menjamur. 4 tahun yang lalu Rock Bar udah masuk itinerary jalan di Bali, tapi waktu itu urung udah nanggung mau kesana, udah sore banget. Jadi sekarang mau dibela-belain kesana. Pokoknya nyampe dulu di Ayana Resort tempat Rockbar berada. Ntar liat sikon, jadi masuk atau tidak. Dari Pucuk Selfie di daerah Bedugul lumayan banget jaraknya, ujung pukul ujung. Sampai di Ayana Resort udah jam 17.00. Rockbar baru available untuk kami jam 18.30. Jika ingin menunggu diberi nomor antrian dan dipersilakan di waiting area sambil menikmati sunset. Banyak juga yang memilih menunggu. Padahal kita datangnya bukan pas weekend. Saat menuju ke tempat antrian Rockbar, viewnya udah keren-keren. Melewati kolam renang Ayana Resort, melewati area shopping dan bar yang ada di area terbuka berumput hijau. Jadi bisa aja, puas-puasin foto disini lalu ngacir pulang. Saya masih penasaran dengan inclinator atau lift terbuka menuju Rockbar, jadi tetap sabar menanti. Tidak banyak tersedia kursi di waiting area tersebut, kebanyakan nyebar ada yang berdiri sambil foto-foto, ada yang duduk di rumput, ada yang nyari tumpuan buat duduk. Kita tadinya berdiri aja, cuman lama kelamaan pegal juga. Jadi pas ada tempat duduk kosong, kita langsung ngisi. Pesan minum cuman 1 aja buat berempat, sambil ngasih alasan sama waitressnya ntar pesan yang banyak pas di bawah saja. Hihihi. 1 gelas minuman Cacktus Citrus yaitu kombinasi jus kiwi, jus nenas, jeruk nipis plus syrup kaktus dibandrol 99ribu trus dikasih compliment kripik kentang. Continue reading

Dinascation ke Bali

IMG-20170820-WA0006

Pool at Hard Rock Hotel

Bude kok bisa ketinggalan pesawat? Biasanya bude yang paling bagus manajemen waktunya,   tanya teman dari kanwil. Dan nyaris semua bertanya begitu. Ketinggalan pesawat saat mau rapat se kanwil sulawesi maluku rasanya sesuatu banget. Lagi apes banget. Pesawat jam 6.30pagi  ke Bali. Saya tiba di counter check in jam 6.15pagi. Sebenarnya sisa ambil boarding pas karena saya titip teman untuk minta dicetakkan boarding pass. Sebelumnya sudah web check in, tapi gak sempat nyetak boarding pass. Ini 90% salah saya sih, mepet banget tiba di bandara.  10% sisanya, salah petugas Garuda yang gak mau ngasih boarding pass itu. Pas tiba di counter, sedang ada pengumuman panggilan nama saya. Si Mbaknya gak mau begitu saja ngasih boarding pass, konfirmasi lewat telpon dulu ke petugas boarding dan itu cukup makan waktu. Seandainya langsung ngasih saya bisa ngacir ke atas. Setelah ditolak, saya tetap minta boarding pass tapi bagian kecil untuk petugas sudah diambil. Saat berjalan keatas, kembali ada pengumuman atas nama saya. Tapi begitu nyampe, tetap mereka keukeh bilang saya telat. Mereka bilang jangan patokan ke pengumuman panggilan tersebut. Duh, teganya mereka. Continue reading

Sharing trip Siem Reap

20170423_070623

Sunrise at Angkor Wat

Sebulan setelah trip UK, saya ke Siem Reap memanfaatkan libur long weekend. Tiketnya lumayan murah KL-Siem Reap hanya 750ribu tapi belinya persis 1 tahun yang lalu. Jauh sebelum pemerintah mengeluarkan edaran libur nasional dan cuti bersama, saya udah hunting tiket di tanggal yang memungkinkan saya bisa liburan atau ambil cuti. Rencananya hanya bertiga, tetapi semakin mendekati hari H bertambah lagi 4orang. Jadinya reuni SD kecil-kecilan karena semuanya berasal dari SD Mangkura angkatan yang sama, plus ada 1 teman yang bawa ibunya.  Meeting point di KLIA2, ada yang start dari Jakarta, Semarang, Surabaya dan Makassar.

Penerbangan KL-Siem Reap jam 06.30 pagi. Kita udah tiba malam sebelumnya. Sebagian besar dari kami hanya nongkrong di KLIA2 sampai tiba waktu terbang. Ada yang di kursi di depan pintu kedatangan, kalo saya memilih begadang ngerjain tugas kantor (internet lancar jaya). Habis trip ini saya harus ikut program upgrading kantor di Bogor dan ada tugas yang harus diupload sebelum masuk program itu. Saya kira tugasnya kayak tahun lalu cuman diminta baca materi pre-reading, eh ternyata tugasnya banyak. Bikin summary 4 artikel berbahasa Inggris plus bikin paper. Baca emailnya baru pada sudah di KLIA2 sih, padahal udah 2 hari ada di email, hehehe. Untung bawa laptop. Saat otak tak bisa lagi diajak berfikir, saya ke mushalla meluruskan badan di area keberangkatan. Gak bisa lama-lama di mushalla karena gak tahan dinginnya. Ketemu sama teman-teman menjelang check in saja. Continue reading

Belajar dekor kue pake Russian spuit

Dede: Ma, pengen makan kue.

Saya: Iya nak. Ayaaa, tolong sekarang buat kuenya.

Sebenarnya sejak pagi saya sudah minta Aya bikin kuenya, tapi hari libur membuat semuanya malas bergerak. Saya juga gak memaksa, nanti setelah Dede minta dibuatin kue baru pada bergerak. Bikin cupcake coklat dengan memanfaatkan tepung kue muffin.  Itu loh kemasan praktis siap olah sisa ditambah 3 butir telur dan minyak (lupa berapa ml). Ada kok petunjuk dan cara buatnya di kemasan. Harga berkisar 17ribu per kemasan. Aya mencampur semuanya lalu siap me-mixer.  Saya yang kurang yakin dengan cara itu, baca ulang petunjuk yang ada di kemasan. Memang begitu petunjuknya. Mudah banget. Mixernya juga gak lama cukup 10menitan. Sambil nunggu selesai di mixer, otang dipanasin. Adonan lalu dituang ke wadah cupcake lalu dioven 20menit. Satu kemasan jadinya 11 buah cupcake coklat.

Udah lama pengen belajar dekor kue dengan spuit rusia (russian tip). Spuit itu saya beli online sekitar 4 bulan lalu. Melihat youtubenya jadi tertarik beli. Satu set isi 22 spuit ditambah 1 cetakan ikan koi dan cetakan bebek totalnya Rp.   . Belajarnya tertunda terus, selalu saja ada hambatan. Bahan-bahannya tersebar, ada yang di makassar dan ada yang di palopo. Pertama, rencana mau belajar dekor di rumah di makassar.Sudah beli buttercream yang jadi, plastik segitiga untuk mendekor ketinggalan di Palopo. Begitu sudah ada plastik segitiga, cupcake yang jadi kendala. Mau bikin gak ada otang di Makassar, ada sih oven listrik udah lama gak dipake jadi malas. Mau beli cupcake yang jadi, harus pesan sehari sebelumnya. Harganya pun lumayan 12ribu perbuah. Jadi diputuskan bikin di Palopo saja. Tertunda lagi karena semua bahan pewarna makanan lupa dibawa dari Makassar.

Sebenarnya saat mau bikin kue, baru teringat masih ada alat yang tertinggal di Makassar yaitu 1 set spuit wilton. Buat bikin daunnya. Saya lanjut saja, bikin daun seadanya tanpa pakai spuit. Namanya juga praktek.

Buttercream yang saya beli jadi rupanya gak cocok dipake untuk mendekor. Kurang kokoh. Terhambat lagi. Saya pantang menyerah, mumpung ada cupcake. Saya keluar ke toko bahan kue buat mentega putih dan susu bubuk. Yang dibeli bukan itu saja, banyak temannya. Hehehe. Jarang ke toko itu, jadinya banyak yang dibeli. 

Mentega putih saya mixer lebih dahulu sampai lembut, dicampur susu bubuk dan symple sirup (air gula yang dimasak sampai kental). Lalu saya campur dengan buttercream yang sudah ada sebelumnya. Gak terlalu kokoh setelah dicampur tapi sudah bisa dipakai dekor.

Mendekor itu susah-susah gampang. Practice makes perfect. Youtube juga sangat membantu. Hasil dekor sangat tergantung dari cara kita menekan buttercream keluar dari spuit dan menghentikan spuitnya. Hihihi susah dijelaskan. 

Dari 11 cupcake yang jadi, 7 saja yang di dekor. Sisanya sudah duluan dimakan sama anak-anak. Pake spuitnya cuman 4 dari 22 spuit yang ada. Masih banyak yang belum dicoba. Entah kapan lagi mencobanya.