Cerita kehamilan

Saya tuh baru tau hamil saat kehamilan sudah berumur 8minggu. Hamil yang ini memang bikin surprise banget. Gak menyangka bakal dikasih lagi. Kayaknya bikinnya setelah pulang dari Uk deh. HPHTnya 29 Maret. Padahal saya juga masih ngetrip ke Siem Reap sebulan setelah trip UK. Untungnya di Siem Reap, ngetripnya santai santai saja. Naik tuk tuk selama di Siem reap dan ke tempat turistik yang gak bikin cape. Malah masih sempat bobo bobo siang disana. Jalan pagi sampai siang trus diantar kembali ke hotel, sore dijemput jalan lagi sampai malam. Di usia 10 minggu baru deh ke dokter periksa untuk mastiin emang hamil. Dokternya bilang, penebalan dan janinnya belum keliatan. Itu udah pake usg perut dan transvaginal. Duh shock dengar kata dokter. Untung saja ini bukan anak pertama. Gimana tuh kalo ini terjadi sama pasangan yang lagi mengharapkan anak pertamanya. Perasaannya pasti lebih galau dan sedih banget. Kalo ini gak jadi, ya gak pa pa. Bukan rejeki saya dan masih ada kakak kakaknya. Padahal saya test pack 2x lho. Kalo positif hamil, ada muncul 2 strip. Yang pertama memang agak samar garis/strip yang kedua. Test lagi dengan merek lain, 2 strip itu sangat jelas.

Jadi saya balik ke dokter yang sama saat usia 16 minggu. Dan alhamdulillah sudah ada calon debaynya. Dokter ini adalah dokter yang membantu persalinan Aya n Dede. Jarak usia Aya dan Dede memang cukup terpaut jauh dengan cadebay. Anak anak udah umur 13 dan 12 tahun. 4 tahun ini emang udah gak pake alat KB apapun setelah lepas spiral. Spiralnya udah abis masa pakainya 8 tahun. Saya masih ingat proses lepasnya spiral itu sempat bermasalah. Saya ke dokter (cewek) untuk melepas, tapi dokternya gak nemu benangnya. Padahal udah diobok-obok dicari kesana kemari. Alhasil gagal buat lepas spiral tersebut. Memang dokter itu bukanlah yang pasang spiral dulu. Saya pun kembali ke dokter (cowok) yang pasang dan proses lepasnya cepat banget, gak sampai semenit kayaknya. Setelah lepas, gak langsung pasang kembali karena masih pengen punya anak lagi. Ditahun ketiga lepas spiral, saya sudah hilang keinginan untuk hamil, usia juga sudah masuk 40-an dan saya semakin sibuk dengan urusan kerjaan. Cuman untuk pasang spiral gak jadi jadi terus karena saya hanya mau pasang spiral di dokter langganan di makassar. Sementara saya hanya ke Makassar saat weekend dan gak setiap minggu. Waktu paling pas buat pasang spiral adalah saat haid sudah hampir selesai. Jadinya gak pernah fokus untuk urusan pasang spiral.
Seperti kehamilan sebelumnya, alhamdulillah gak mengalami muntah muntah. Paling mual aja tapi gak mengganggu. Juga gak ngidam apapun. Saya juga gak ngasih tau banyak orang. Aktivitas berjalan seperti biasanya. Gak ada yang saya hindari termasuk dinas luar kota kemanapun. Perjalanan darat maupun udara. Teman-teman kantor baru tau saya hamil saat usia 25 minggu. Padahal beberapa kali dinas ke tempat yang jalannya belum tersentuh aspal seperti ke perkebunan kelapa sawit, ke kebun kopi diatas gunung. Driver kantor gak saya bilangin agar bawa mobilnya lebih pelan. Pernah berangkat pagi-pagi banget ke Toraja, kunjungan ke beberapa perusahaan yang seharusnya 2 hari dipadatkan menjadi 1 hari. Setelah Toraja saya mau terus ke Makassar. Driver ngantar sampai Pare-Pare, disitu sudah nunggu suami saya yang datang dari Makassar buat jemput saya. Itu aja udah jam 11 malam. Masih 3 jam lagi ke Makassar. Saya juga masih nyetir mobil Palopo-Makassar yang waktu tempuhnya 7-8jam sampai kehamilan usia 20minggu. Anak-anak waktu itu masih sekolah di Palopo, jadi 2 minggu sekali bisa pulang. Setelah tahun ajaran baru, mereka pindah makassar dan saya berhenti bawa mobil sendiri. beralih naik bus tiap weekend. Berangkat jumat malam tiba sabtu pagi di makassar, dan balik ke palopo hari minggu malam tiba senin pagi langsung ngantor. rutinitas itu saya jalani sampai cuti melahirkan.
Saya juga sempat ikut offroad. Ada kegiatan offroad yang jadi penutup acara Rakernas di Bandung. Saya tetap ikut karena belum pernah nyoba offroad yang di Bandung. Ternyata ya gitu-gitu aja kayak yang di Merapi cuman beda mobil. Yang ini pake Land Rover. Dalam masa kehamilan, saya masih 2x ke Bali, ke  Kendari, beberapa kali ke Palopo naik pesawat. Batal ngetrip ke Hawai, karena dokter udah gak ngasih rekomendasi.
Kenapa saya gak bilang? Saya pengen agar semangat kerja saya gak berkurang dengan kehamilan ini. Biar teman teman kantor yang jadi tim saya juga ritme kerjanya tetap terjaga. Meski mungkin pengaruh usia juga, tubuh mudah lelah.
Kebiasaan-kebiasaan yang berubah:
Mengurangi minum kopi, di awal kehamilan saya langsung minta dibuatin milo panas sebagai pengganti kopi. Pas udah mo lahiran saja, baru mulai minum kopi lagi. Meski sebenarnya tetap harus dihindari. Sejak kehamilan anak pertama gak suka minum susu hamil, eneg banget. Ini kemarin nyoba lagi siapa tau ada perubahan ternyata tetap susah masuk.
Gak minum obat. Semua obat-obatan dihindari kecuali obat dari dokter obgyn. Kebiasaan saya minum antimo kalo lagi melakukan perjalanan darat. Tujuannya biar bisa tidur dan pas bangun udah segar banget. Badan gak pegel kalo minum itu. Terlebih kalo lagi dinas ke Toraja, jalan Palopo-Toraja berliku banget. Sebagai gantinya saya rajin minum air hangat dicampur lemon.
Makanan. Saat hamil, selera makan berubah. saya jadi tidak suka sama mie ayam, udang, bakso, sate ayam dan kapurung. Setelah melahirkan baru selera makan kembali normal. Mencium aroma mie ayam dan bakso bikin mual. Udang yang jadi favorite sudah gak pernah lagi disetok dirumah. Saya juga malas makan malam. Pulang kantor langsung istirahat. Alhasil berat badan gak nambah sampai trisemester kedua. Dari hasil searching, baby hanya mengambil 10persen dari asupan makanan si ibu. Jadi mitos bahwa bumil harus makan double ya gak sepenuhnya benar. Berat badan si cadebay tetap dikontrol melalui USG, so far normal-normal saja. Saya juga malas makan sayur, sebagai gantinya banyak makan buah. Mangga dan alpukat yang paling sering. Mangga emang lagi musim dan saya sampai 2x dibawakan alpukat sekantong besar sama misua.
Karena berat badan masih normal, makanya gak terlalu keliatan di 6bulan pertama. Baju seragam aja rata-rata masih muat sampai mo cuti melahirkan kecuali kemeja putih. Saya hanya jahit 1 buah terusan pengganti kemeja putih plus beli celana hamil.
18582134_1981633025456297_5363344036840840389_n

Ke Toraja di bulan puasa

Alhamdulillah, saya pun juga masih puasa ramadhan 29 hari, meski bawaannya lemes. Hari terakhir aja saya gak puasa, gak sanggup masak-masak buat Lebaran sambil puasa. Hehehe.

24254883_1615974965127378_6407446795503952317_o

hari terakhir kerja sebelum cuti. 2minggu sebelum melahirkan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s