Bahagia itu sederhana

Suatu malam sepulang kantor, saya mampir ke pasar yang belum pernah saya datangi. Pasar itu searah dengan arah pulang saya. Saat itu saya baru beberapa hari berkantor di makassar. Pasarnya kecil saja, keliling sebentar udah selesai. Saya lagi nyari daun pisang buat bikin lemper pesanan kakak saya. Dapatlah daun pisang itu di penjual sayur. Saya pun sekalian belanja sayuran. Saat saya disitu, masih sepi dengan pembeli. Namun tetiba ramai dengan pembeli. Hehe anggaplah sebagai suatu kebetulan.

Kemudian tetiba tertarik buat beli daun pakis. Daun pakisnya sisa 1 dan ada orang lain yang mau beli. Saya pun mengalah. Tapi ternyata pakisnya masih ada di tempat, berarti orang itu batal beli. Saya ambil pakis tersebut. Tak berapa lama datang si mbak nyari pakisnya. Saya pun mengalah lagi. Ternyata dia minta disimpankan sama si ibu penjual sayur tapi gak didengar sama si ibu. Okelah gak apa apa masih banyak jenis sayur yang lain. Saat saya nyari dompet di tas, sempat panik karena gak langsung ketemu. Eh si ibu penjual sayur bilang, gak apa apa bu nanti saja datang lagi baru dibayar. Saya jawab, ih bisanya ibu langsung percaya saya, saya kan baru pertama kali belanja disini. Untunglah setelah dicari secara seksama, ketemu dompetnya. Belanjaan saya 64ribu, saya ngasih duit 100ribu. Si ibu penjual sayur malah ngembaliin 64ribu padahal harusnya kan kembalian 36ribu. Si ibu kebanyakan pembeli dan melayani sendirian jadinya kurang fokus. Saya pun meluruskan hitungan si ibu. Si ibu ngasih diskon dan gratisan daun bawang. Alhamdulillah.
Saya pun keluar pasar menuju parkiran motor. Saat udah mau jalan, si ibu nyamperin bawain daun pakis. Katanya nemu saat beres-beres. Saya mau bayar, si ibu bilang gak usah.
Alhamdulillah, senang banget. Sepanjang perjalanan jadi senyum senyum sendiri. Bener ya Bahagia itu sederhana.

 

Advertisements

Duit Pertama dari Wordads

Lama vakum nulis, nyaris 5 bulan bo. Padahal banyak momen-momen penting yang terjadi. Momen hamil, melahirkan, cuti, batal ke Hawai, nge trip ke India, mutasi dan masih banyak lagi. Mungkin bawaan orok kali ya, saat hamil mudah sekali lelah dan harus fokus kerjaan biar cutinya enak. Setelah melahirkan waktu tercurahkan untuk ngurus baby dan jadi ibu rumah tangga yang merdeka dari urusan kerjaan. Ngecek dan membalas respons yang masuk juga malasss banget. Maafkan saya yang abai terhadap blog ini. Padahal dapat cuti melahirkan 3 bulan. Saya nulisnya susah santai sih, kelamaan mikir, kebanyakan konsep,  hehe. Sekarang mau nyoba aktif lagi. Mudah-mudahan  bisa konsisten.

Bulan lalu baru ngecek Wordads Earning ada status paid sampai bulan 10-2017. Saya bengong, lho terbayarnya kemana? Cek per cek,  sudah terkoneksi otomatis dengan Paypal ternyata, ada saldo 101.25USD di Paypal saya. Asik, dapat duit hasil beriklan di Wordads sejak 11-2015. Tiap Akumulasi 100USD baru bisa terbayar.  2 tahun beriklan baru dapat segitu. Saya juga belum serius buat nyari duit sih. Rata-rata sebulan hanya menghasilkan 4usd, ada beberapa bulan yang sama sekali 0 USD. Gak tau juga cara ngitungnya gimana. Kadang banyak nulis iklannya sedikit, di bulan-bulan gak nulis seperti di bulan-bulan terakhir ini malah bisa dapat 11usd. Tapi ini lumayan buat nutupin biaya langganan akun wordpress. Langganan wordpress terdiri dari 4 skema: Free, Personal dengan fee 4usd/bulan, Premium dengan fee 8usd/bulan dan Business 17usd/bulan. Saya mulai dari free tahun 2012, pindah ke personal biar bisa  dot com tanpa embel-embel wordpress di tahun 2014, terpaksa pindah ke premium karena kapasitas foto sudah penuh. Dulu sering upload foto tanpa di resize jadi cepat penuh.

Momennya pas dengan saya yang mau apply online e-visa India, bisa buat bayar visa untuk 2 orang. Untuk biaya subscribe itu urusan belakangan deh.

Yang sudah gede hasil wordadsnya, bagi tips and tricknya dong.

 

 

Warung Ijo Ubud

Bertemu dengan teman lama memang harus di niatin. Kalo gak kayak gitu, bakal tertunda terus dan gak jadi prioritas. Beberapa kali ke Bali, gak pernah sempat meet up dengan 3 temen SMP yang tinggal di Bali. Mereka pendatang di Bali asal Makassar, Arti ikut suaminya, Jamil buka usaha rumah makan di Ubud dan Arfan yang gak jelas kerjanya tapi keluar negeri terus. Arti malah pernah tetanggaan saat ngekos rumah petak di Palu hampir 4 tahunan. Jamil gak pernah ketemu lagi sekitar 14 tahun. Arfan masih ketemu sekali-kali di Makasar, karena dia sering pulang. Cuma terkoneksi dengan grup WA. Mumpung ke Bali murni liburan dan kita gak punya itin yang padat, maka disempatin untuk janjian. Biar rasa itu nyambung lagi. Ciee.

Saya janjian sama Arti di parkiran Joger, tadinya mau di hotel cuman kita udah nunggu cukup lama dan makan waktu untuk muter jauh dari Pantai Kuta ke arah Joger. Mobil rental kita titip di parkiran dan ikut di mobilnya Arti. Bebas dari google map deh. Tujuan kita ke Ubud ke rumah makannya Jamil yang bernama Warung Ijo Ubud. Sempat mampir ke Tegalalang, sawah terasering salah satu icon Ubud.  Continue reading

RockBar dan WooBar

Jalan-jalan ke Bali, rasanya gak kekinian kalo gak nyamperin beberapa Beach Club yang semakin menjamur. 4 tahun yang lalu Rock Bar udah masuk itinerary jalan di Bali, tapi waktu itu urung udah nanggung mau kesana, udah sore banget. Jadi sekarang mau dibela-belain kesana. Pokoknya nyampe dulu di Ayana Resort tempat Rockbar berada. Ntar liat sikon, jadi masuk atau tidak. Dari Pucuk Selfie di daerah Bedugul lumayan banget jaraknya, ujung pukul ujung. Sampai di Ayana Resort udah jam 17.00. Rockbar baru available untuk kami jam 18.30. Jika ingin menunggu diberi nomor antrian dan dipersilakan di waiting area sambil menikmati sunset. Banyak juga yang memilih menunggu. Padahal kita datangnya bukan pas weekend. Saat menuju ke tempat antrian Rockbar, viewnya udah keren-keren. Melewati kolam renang Ayana Resort, melewati area shopping dan bar yang ada di area terbuka berumput hijau. Jadi bisa aja, puas-puasin foto disini lalu ngacir pulang. Saya masih penasaran dengan inclinator atau lift terbuka menuju Rockbar, jadi tetap sabar menanti. Tidak banyak tersedia kursi di waiting area tersebut, kebanyakan nyebar ada yang berdiri sambil foto-foto, ada yang duduk di rumput, ada yang nyari tumpuan buat duduk. Kita tadinya berdiri aja, cuman lama kelamaan pegal juga. Jadi pas ada tempat duduk kosong, kita langsung ngisi. Pesan minum cuman 1 aja buat berempat, sambil ngasih alasan sama waitressnya ntar pesan yang banyak pas di bawah saja. Hihihi. 1 gelas minuman Cacktus Citrus yaitu kombinasi jus kiwi, jus nenas, jeruk nipis plus syrup kaktus dibandrol 99ribu trus dikasih compliment kripik kentang. Continue reading

Selebrasi

20170907_130622

Sarang tawon di Pucuk Selfie Danau Buyan

Setelah wisuda selesai, kami buru-buru ke sekolahnya Aya menjemput sekalian minta ijin gak masuk sekolah 3hari sama gurunya. Kalo si adek sudah aman ijin dari sekolahnya sejak kemarin. Mampir rumah cuman ambil koper, jemput si adek langsung cuss bandara. Sore itu kami akan ke Bali. Trip dadakan sih, wisudanya kena hari Rabu. Mau ambil cuti 1 hari trus balik lagi Palopo, rasanya rempong banget. Akhirnya ambil cuti 3 hari yang rasanya sayang untuk dihabiskan di Makassar.  Sekalian selebrasi, hehehe. Anak-anak juga dari kemarin minta liburan. Tahun ini emang belum jalan-jalan sama anak-anak. Memilih ke Bali karena secara hitung-hitungan budget paling murah kesini dibanding destinasi lokal lainnya. Ngecek Derawan, Belitung, Karimun Jawa, Semarang. Tiket pesawat lebih mahal dan rata-rata transit. Makan waktu. Kepikiran juga destinasi luar yang gak bervisa seperti Turki, Hanoi, New Delhi, Chiang Mai, Male. Yang paling murah cuman ke Hanoi, lagi ada promo tiket pesawat. Tapi tetap jatuhnya mahal ongkosnya buat berempat, 2x lipat dari biaya liburan ke Bali. Jadi akhirnya mutusin ke Bali saja. Continue reading

Graduation

Wisuda, yeay.

Akhirnya selesai juga setelah 4 tahun berkutat seputar sekolah. Kuliahnya mah enak-enak saja meski berjuang datang kuliah dari 3 tempat yang berbeda. Kuliahnya di Makassar, tapi datang kuliah dari Manado, Pare-pare dan Palopo. Tapi begitu masuk proses tesis dan bersamaan promosi kerjaan, mulailah segalanya melambat. Saya lebih memilih fokus di kerjaan dulu. Kemudian dapat teguran dari kantor kok belum upload ijazah di aplikasi SDM. Jadi saya dapat beasiswa dari kantor buat bayar uang kuliah, dan ternyata hampir bablas kontraknya lewat waktu. Saya masih minta perpanjangan waktu buat ujian. Kampus juga ngasih warning, kalo gak selesai bulan Agustus ini, tagihan SPP bakal semakin tinggi. Baru deh mulai kebut tesis.  Maret: ujian proposal, Mei: ujian hasil , dan Agustus: ujian tutup. Diluar beasiswa saya masih harus nambah penalty SPP sekitar 25juta plus biaya-biaya dalam rangka ujian. Untungnya tata usaha kampus banyak membantu, soalnya waktu terbatas untuk ngurus-ngurus. Senin-Jumat di Palopo dan praktis saya hanya bisa ketemu dosen dan ngurus tetek bengek ujian di Sabtu Minggu saja. Untuk perbaikan tesis, saya sendiri yang harus ketemu 2 dosen pembimbing dan 3 penguji. Tapi untuk distribusi undangan, cetak/jilid tesis, konsumsi, pengurusan ijin ujian tutup sampai pendaftaran wisuda,  tata usaha kampus yang bantuin. Continue reading

Dinascation ke Bali

IMG-20170820-WA0006

Pool at Hard Rock Hotel

Bude kok bisa ketinggalan pesawat? Biasanya bude yang paling bagus manajemen waktunya,   tanya teman dari kanwil. Dan nyaris semua bertanya begitu. Ketinggalan pesawat saat mau rapat se kanwil sulawesi maluku rasanya sesuatu banget. Lagi apes banget. Pesawat jam 6.30pagi  ke Bali. Saya tiba di counter check in jam 6.15pagi. Sebenarnya sisa ambil boarding pas karena saya titip teman untuk minta dicetakkan boarding pass. Sebelumnya sudah web check in, tapi gak sempat nyetak boarding pass. Ini 90% salah saya sih, mepet banget tiba di bandara.  10% sisanya, salah petugas Garuda yang gak mau ngasih boarding pass itu. Pas tiba di counter, sedang ada pengumuman panggilan nama saya. Si Mbaknya gak mau begitu saja ngasih boarding pass, konfirmasi lewat telpon dulu ke petugas boarding dan itu cukup makan waktu. Seandainya langsung ngasih saya bisa ngacir ke atas. Setelah ditolak, saya tetap minta boarding pass tapi bagian kecil untuk petugas sudah diambil. Saat berjalan keatas, kembali ada pengumuman atas nama saya. Tapi begitu nyampe, tetap mereka keukeh bilang saya telat. Mereka bilang jangan patokan ke pengumuman panggilan tersebut. Duh, teganya mereka. Continue reading