Pesiar ke Negeri Beruang Merah

Setelah melewati transit yang panjang di Oman dan penerbangan selama 5 jam, sampailah kami di bandara Domodedovo. Dari bandara ke hostel saya memesan taxi online menggunakan aplikasi Yandex.  Kami memesan taxi yang menyediakan car seat untuk baby karena gak semua taxi ada fasilitas tersebut. Kami berlima plus 1 baby yang harus duduk di car seat plus 4 koper, 1 stroller dan beberapa ransel. Drivernya bingung mengatur tapi tidak kesel. Dan pada akhirnya muat. Karena drivernya baik, jadinya kita kasih tip lebih.

IMG_5237

Sebelum meninggalkan bandara, kami menarik uang di atm. Rubel jarang ada di money changer Indonesia, jadi tarik aja dengan kartu atm dari bank mandiri. Continue reading

Mengurus Visa Rusia

IMG_4533Tahun lalu saya berkesempatan ke kota Moscow dan St Petersburg dengan modal tiket pesawat Oman Air 6,8juta/orang dengan memanfaatkan libur lebaran. Padahal di awal tahun sudah melakukan Euro trip bersama keluarga, udah jor joran dengan biayanya. Susah berhemat kalo jalan keluarga sih. Begitu ada tiket promo ke Moscow yang sayang banget untuk dilewatkan, diembat juga. Momennya pas libur lebaran dan libur sekolah. Anak-anak gak perlu ijin ke sekolah. Dan anggap saja tiap trip punya rejekinya masing-masing. Kalo Eurotrip memanfaatkan uang cuti untuk biaya perjalanannya, trip ke Rusia ini memanfaatkan THR. Tarik sis….. semongko.

Untuk pengurusan visa rencananya saya mau minta tolong Ina, teman di Jakarta yang ngurusin ke kedutaan Rusia, berkasnya udah saya siapkan dan kirim ke Ina. Ternyata ada dinas ke Belitung, saya tiba-tiba harus menggantikan teman yang semestinya berangkat ke sana tapi batal karena kurang sehat.  Rejeki anak soleh. Kesampaian juga ke Belitung dan waktu transit di Jakarta bisa saya manfaatkan untuk mengantar berkas sendiri ke Kedutaan Rusia. Continue reading

Pilihan makan-makan halal di Hanoi

Salah satu yang wajib diriset sebelum berangkat adalah rencana makan dimana. Jalan jalan ke negara yang sedikit populasi Muslim seperti Vietnam tentunya tantangan terbesar adalah menemukan makanan yang halal. Hasil riset itu akan menentukan apakah kita bawa bekal saja atau nyari makan di sana saja. Dan biasanya juga menentukan dimana kita nginap. Karena kita cuman 3hari 2 malam di sana dimana 1 harinya kita udah ditanggung makan siang oleh Trip Ha Long Bay dan ternyata cukup banyak resto halal di Hanoi, jadinya kita gak bawa bekal banyak. Padahal biasanya kita bawa travel cooker, apalagi saya bawa anak-anak. Mie instant tetap dibawa meski hanya beberapa, soalnya selera sejuta umat. Hehe.

Meskipun banyak pilihan resto halal di Hanoi, yang sempat kita nyoba cuman 2 yaitu:

Batavia Restaurant & Cafe Continue reading

Liburan ke Hanoi, enaknya kemana aja?

20200224_090538

Temple of Literature

Hanoi adalah kota kedua di Vietnam yang saya kunjungi. Ho Chi Minh pernah saya kunjungi 10 tahun lalu. Baca disini. Waktu itu ngetrip bersama teman-teman satu angkatan masuk kantor yaitu Delta 2000 merayakan 10 tahun kami bergabung di kantor ini. Masih banyak kota-kota di Vietnam yang menarik hati seperti Da Nang, Nha Trang, Sapa, Hoi An dan lain sebagainya. Mengingat ijin untuk cuti terbatas, jadinya yah dicicil dulu.

Enaknya kemana aja di Hanoi selama 3 hari? Saya nyusun itinerary sebagai berikut:

  • Hari Pertama Tiba pagi di Hanoi, Explore Hanoi City
  • Hari Kedua Explore Ha Long Bay (one day trip)
  • Hari Ketiga Explore Hanoi City sampai siang dan sorenya terbang ke KL

Continue reading

Bencana Palu

Lagi ngecek-ngecek draft tulisan yang jumlahnya 30 draft, ceritanya pengen bersih-bersih. Menghapus draft yang sudah gak update ataupun cerita nanggung. Eh nemu tulisan ini. Kenapa gak terposting ya waktu itu? Saya posting aja sebagai kenang-kenangan di masa itu. Posting apa adanya, gak ada yang ditambah ataupun di kurangi.
Malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih. Tiada yang tau rahasia Allah. Jumat, 28September terjadi bencana gempa, tsunami dan liquifaksi di Kota palu dan sekitarnya (sigi dan donggala).

Continue reading

Explore Halong Bay

Saya pernah baca artikel judul 10 places to visit before you die, salah satunya Ha Long Bay. Inilah yang bikin penasaran. Masa iya sih, Indonesia kalah kecantikan alamnya. Indonesia ada Bali, Labuan Bajo, Raja Ampat, Sumba dan lain sebagainya.

20200223_140235

Baru kesampaian ke Ha Long Bay di awal tahun ini. Dari Hanoi jaraknya sekitar 172km dan dibutuhkan sekitar 3,5 jam untuk sampai sana termasuk berhenti di galery lukisan tangan dan tempat pembuatan patung dari marmer yang diwajibkan pemerintah. Supaya gak repot, saya memilih membeli paket open trip Ha Long Bay di Traveloka. Harganya sekitar 440ribu/orang trus diskon 40ribu, jadi cuma bayar 400ribu. Harga segitu sudah termasuk bus dari  hotel ke Halong Bay pp, air mineral selama di bus, makan siang cukup mewah di atas kapal, naik boat/main kano ke cave, kapal pesiar dan guide. Continue reading

Liburan tipis-tipis ke Hanoi

20200223_140152

Perjalanan ke Hanoi ini merupakan tabungan tiket terakhir di tahun ini. Bersyukur gak ada tabungan tiket yang lain karena bulan Feb 20 sudah memasuki masa pre pandemi Covid-19 yang bikin kita di rumah aja. Gak perlu pusing-pusing soal tiket yang perlu di refund atau di reschedule. Akhir tahun lalu itu nyaris beli tiket pesawat tujuan Saudi Arabia dan Mesir untuk keberangkatan bulan Maret. Umroh dulu habis itu melipir ke Mesir dan langsung pulang ke Jakarta. Harganya waktu itu cukup murah. Saya udah ngajak beberapa teman untuk siap-siap booking, tapi atas berbagai pertimbangan saya urungkan. 

Tiket pesawat ke Hanoi saya beli sekitar bulan Juli tahun lalu. Rutenya Makassar-Kualalumpur dan Kualalumpur-Hanoi pp dengan total harga 2,6juta/orang. Harga segitu udah fair enough mengingat tiket ke Hanoi jarang segitu. Awalnya beli buat berlima sekeluarga. Belakangan ada 2 teman yang pengen ikutan. Continue reading

Ke Ambon di masa Covid

20200724_085046

Penerbangan perdana di masa Covid adalah dinas ke Ambon. Ada technical meeting yang harus dihadiri soal renovasi gedung kantor. Di kantor, baru saya yang memulai untuk terbang melakukan perjalanan dinas. Udah pada disuruh dinas, tapi semuanya menghindar hehehe. Padahal 4 bulan sudah masa covid, saat itu sudah mulai diminta untuk adaptasi new normal. Masih deg degan sih untuk melakukan perjalanan, tapi bismillah saja.  Soalnya ini penting juga, gak bisa ditunda-tunda. Continue reading

Masih sempat ke Ora Beach

20200214_06570920200214_10372120200214_12021720200214_12534920200214_15191420200214_16135020200214_16383620200214_16424420200214_19380820200214_19503420200215_10380920200215_10413220200215_104151
Bersyukur tahun ini masih sempat jalan-jalan tenang sebelum covid-19 melanda. Januari ke Ora Beach dan Turki, Februari ke Mamuju dan ke Hanoi. Jalan-jalan domestik sebenarnya sekalian dinas. Bidang saya dan bidang lain kolabs mengadakan pertemuan teknis di Ambon dan setelahnya saya dan beberapa orang extend untuk ke Ora Beach. Di awal sebenarnya agak ragu, cukupkah waktunya berangkat Jumat pulang Minggu pagi ke Makassar. Namun bro Alias, kakacab di Ambon meyakinkan itu memungkinkan dan kami disupport kendaraan plus drivernya. Thank you bro. Continue reading

Rujak Cingur di Bandung

Ini adalah salah satu makanan favorit saya dari dulu. Cuman di Makassar gak banyak tempat yang jual. Begitu pindah Bandung sejak sebulan lalu, yang saya hunting pertama kali adalah rujak cingur. Minimal sekali seminggu, wajib makan ini. Sering tuh, kalo saya bilang saya suka rujak cingur, ditanya balik tau gak cingur itu apa. Ya taulah congornya sapi alias mulut sapi. Emang kenapa? hehe. Cingur yang bagus itu adalah yang bersih dan putih. Rujak cingur merupakan makanan khas traditional Jawa Timur. Rujak cingur merupakan gabungan rujak buah (nanas, timun, mangga, bengkuang), sayur (kangkung, toge, tahu, tempe) dan irisan cingur kemudian dicampur dengan saus kacang plus petis.

Continue reading