KOTA SERIBU SUNGAI

Kota Banjarmasin dikenal sebagai kota seribu sungai.

Jalan-jalanlah ke pasar terapung Lok Baintan dan lihatlah aktivitas Mandi Cuci Kakus (MCK) warga yang hidup di pinggir sungai. Mereka dengan santainya buang hajat di jamban apung lalu mandi di dekatnya dan bahkan menggosok gigi dengan air sungai tersebut. Kebiasaan (budaya) masyarakat Buang Air Besar Sembarangan (BABS) membuat sungai ini tercemar berat kotoran manusia.

Faktanya, jamban apung sudah mencapai sekitar 2800 jamban jika dihitung dari tengah Kota Martapura hingga ke Desa Lok Baintan. Jika satu jamban setiap harinya dipakai buang air besar 10 hingga 15 penduduk maka kawasan itu tercemar antara 10 hingga 14 ton tinja manusia. Bisa dibayangkan begitu tingginya pencemaran bakteri E-coli di kawasan ini sudah tercatat 16000PPM, padahal batas baku mutunya 30 PPM.

Tapi memang gak hanya di Banjarmasin. Permasalahan BABS Di daerah lain seperti survei yang dilakukan Urban Water and Sanitation Health (IUWASH), sebuah lembaga dari Amerika Serikat yang bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang bahwa 80% masyarakat Tangerang lebih memilih punya televisi dibanding jamban.

Ada 2 pasar terapung di Banjarmasin. Kami memilih ke Lok Baintan yang kata mbah google jauh lebih ramai dibanding pasar Terapung Muara Kuin. Informasi yang kami dapat rupanya kurang lengkap, ternyata pasar Terapung Muara Kuin lah yang menjadi tempat shooting icon RCTI dan menjadi tempat yang dikunjungi SBY sekitar 3 bulan lalu. Amel pun sebenarnya merekomendasi Muara Kuin karena jualannya lebih bervariasi, banyak makanan, jaraknya lebih dekat sehingga nyewa perahu lebih murah 50ribuan dibanding ke Lok Baintan.

IMG_8493

Kami menyewa perahu ke Lok Baintandengan harga 300rb pp dengan lama perjalanan ke sana kurang lebih 45 menit. Perahunya cukup luas, bisa di isi kurang lebih 10 orang dengan cukup nyaman. Bersamaan dengan kami, banyak jukung (perahu kecil) yang berangkat menuju Lok Baintan untuk berjualan. Kebanyakan yang dijual adalah buah-buahan seperti rambutan, kecapi, sirsak, jambu biji, pisang. Ada juga yang menjual kue-kue basah dan kue pukis yang dimasak di perahu.

Kami membeli jambu biji, rambutan, kecapi dan kue basah. Sekedarnya saja, biar kami tidak hanya melihat-lihat saja. Makan kecapi sambil bernostalgia, dulu waktu SD tinggal di Jakarta, kalo mau pergi ngaji melewati hutan pohon kecapi, dengan teman-teman selalu berebutan buah ini kalo ada yang jatuh.

Advertisements

DAMNOEN SADUAK FLOATING MARKET

01 Mei 2011

Jam 06 pagi, kami sudah keluar hotel. Sengaja pagi-pagi banget, karena kami akan keluar kota ke Damnoen Saduak Floating Market. K Idrus n anak-anak tidak ikut, so kami dengan leluasa bisa naik taxi dengan argo ke Sai Mai Tai Terminal. Untuk ke Floating market itu harus naik bis dari Southern Bus Terminal, Sai Mai Tai Terminal. Dengan argo, ongkos taxi hanya sekitar 110bht. Padahal lebih jauh 3x lipat ketimbang jarak dari Grand Palace ke Hotel naik taxi kemarin.

Jadi jika anda ke Bangkok maximal berempat, kemana-mana naik taxi aja yang penting ber-argo ketimbang dari Metro, BTS dan sebagainya. Murah.

Untuk ke Damnoen Saduak, gak perlu masuk kedalam gedung terminal. Cukup cari tempat mangkal bisnya dan langsung naik di bis. Bis yang ke pasar ini adalah bis nomor 78.

Terminal Sai Mai Tai ini merupakan pangkalan bus yang menuju kota-kota di Thailand bagian selatan, antara lain : Damnoen Saduak, Phuket, Krabi, Surat Thani, dan Hat Yai.

Floating Market di Thailand banyak sekali diantaranya yang terkenal adalah Damnoen Saduak dan Amphawa Floating Market. Kami memilih Damnoen Saduak karena Amphawa Floating Market baru rame sore hari sampai malam hari, sementara sebentar sore kami sudah akan terbang ke KL. Bukunya Ariyanto merekomendasikan ke Amphawa, lebih orisinil dan masih alami.

Perjalanan ke Damnoen Saduak memakan waktu hampir 2 jam. Pasar terapung itu terletak di Provinsi Ratchaburi, sekitar 110 km dari Bangkok. Di perjalanan, banyak juga candi-candi bagus, seperti Wat Phra Chedi yang hanya kami pandangi dari dalam bis. Dan sang kondektur mulai menagih ongkos bis seharga 64Bht. Beberapa kali naik bis, kondekturnya selalu perempuan, lemah gemulai dan pake rok. Kalau di Indonesia, mana berani perempuan jadi kondektur, bisa habis badannya dicolek-colek. Kalaupun ada wanita yang mau jadi kondektur, biasanya wanita preman alias wanita yang ditakuti juga oleh laki-laki. Itu satu indikator bahwa Bangkok merupakan kota yang aman, dan profesi kondektur tidak harus melulu laki-laki.

Kami tiba di pelataran parkir Damnoen SAduak dan disambut oleh coordinator perahu yang akan ke Floating Market. Kami terkejut saat disebut tariff perahu 500Bht/orang. Gimana gak, uang di dompet hanya tersisa sekitar 900Bht. Rasanya mau kabur pulang. Saya bilang aja terus terang sambil membuka dompet bahwa sy cuma bawa duit 900 Bht dan itu termasuk ongkos pulang ke Bangkok. Pelan-pelan harganya diturunkan sampai akhirnya 200bht/orang, sy tetap gak mau dengan harga segitu, kalau 500bht/bertiga baru deal. Saat kami akan berjalan keluar, akhirnya dipanggil untuk naik ke perahu.

Inilah akibatnya, kalo tidak detail informasinya sementara duit pas-pasan. Hehehe.

IMG_4228

Perahu pun mulai menyusuri kanal-kanal selebar 2 meter. Dikiri kanan tampak kios yang sudah permanen menjual berbagai souvenir. Sekitar 15 menit kami sampai ke pasar terapung, rame banget dengan pedagang dan pengunjung. Saking ramenya jadi macet. Pedagang buah, pedagang minuman, pedagang makanan dan kue-kue jajanan pasar yang langsung di buat di perahu, bahkan pedagang souvenir sibuk berkeliaran kesana kemari untuk menjajakan dagangan. Ada juga sih semacam hall tempat kumpul-kumpul untuk duduk makan dan minum bahkan belanja. Kita tinggal menyampaikan kepada tukang perahunya untuk berhenti sejenak disini.

Tukang perahunya sibuk menawarkan untuk singgah membeli souvenir ataupun makanan, namun kami menolak dan menyampaikan bahwa kami hanya ingin melihat-lihat saja. Kalau soal harga, kelihatannya gak murah-murah amat, contoh jambu merah ditawarkan 100bht untuk 3 buah.

IMG_4277

Di Damnoen Saduak, kami juga diajak ke Coconut Sugar Farm, yaitu pusat pembuatan gula kelapa. Welcome drinknya berupa es nira. Disini didemonstrasikan secara langsung proses pembuatan gula kelapa dan banyak souvenir berupa makanan dari gula kelapa dan kerajinan dari tempurung kelapa.

Kembali ke kota Bangkok juga butuh sedikit perjuangan, karena bus gak ada yang ngetem di damnoen Saduak. Hanya boleh naik di terminal resmi sekitar 800m dari Damnoen Saduak.

Tiba di hotel langsung check out dan segera ke Rajpraprop station. Ada masalah lagi disini, ternyata duit kami gak cukup, kurang 10 Bht untuk bisa sampai ke airport. Didompet hanya ada ringgit, USD, SGD, Vietnam Dong. Periksa semua kantong untuk cari duit kecil ini, gak berhasil. Bertanya tentang atm terdekat adanya sekitar 300meter. Ogah. Lagian masak gara-gara 10 bht, sy harus narik atm dan kena charge penarikan 150baht . Jadi sy mencoba membujuk penjual tiketnya untuk bisa beli 6 tiket dengan 150bht dan uang USD2 dan berhasil meski penjual tiket sedikit gak rela. Hahaha.

 

Amel dan Nayla terbang duluan ke KL, sementara kami menunggu penerbangan berikutnya. Malam ini kami akan menginap di Tune Hotel LCCT, karena besok jam 1 siang udah harus terbang ke Makassar.

Go HOME

02 Mei 2011

Jam 05 pagi, saya sama Kajol berangkat ke Kota Kualalumpur, tujuannya untuk menemani Kajol melihat-lihat KL. Naik Aerobus ke KL Sentral kemudian kami ingin mencoba kereta yang ke Batucaves. Kereta api ini baru beroperasi sejak pertengahan tahun lalu. Wow ternyata stasiun kereta api Batucaves persis di sebelah Batucaves ini. Ada alternative yang lebih baik ketimbang taxi atau bis.

Tadinya mau ke Petronas juga, tapi kami mengurungkan niat dan memilih balik ke airport.

End of trip.

BIAYA-BIAYA

imagesmoney

Agak sulit memilah-milah biaya/orang untuk trip selama 8 hari 7malam ini, karena kami keluarga. Jadi biayanya campur baur. Apalagi emang dari awalnya, gak terlalu detil dalam merencanakan. Sy coba hitung-hitung sebagai berikut:

total biaya perjalanan diluar tiket pesawat Rp 12,125,000 untuk 4 org dewasa n 2 anak-anak.

Kalo dibagi ke 4 dewasa menjadi sekitar Rp 3,100,000/orang starting dari Makassar.
Tiket pesawat untuk 5x terbang (Makassar-KL, KL-Phuket, Phuket-Bangkok, Bangkok-KL, KL-Makassar) Rp 550,000/orang kecuali Kajol karena beli belakangan kena tiket di harga Rp 800,000