NO A-R-T, IT’S NOT A NIGHTMARE

Pulang dari mudik, Asisten Rumah Tangga saya (ART) ngirim pesan untuk minta ijin gak masuk mau ngantar anaknya yang baru masuk SD hari pertama. Hari berikutnya, ngirim pesan lagi bahwa dia lagi sakit dan sekarang sudah hampir seminggu gak ngabarin lagi. Sigh. Padahal kepengennya pulang mudik, rumah bersih, cucian pakaian langsung tertangani. Ya udahlah, saatnya nyonya rumah beraksi. Hehehe. Emang tidak mudah, karena saya kan kerja juga. Tiba di Palopo jam 4 subuh, anak-anak saya bujuk untuk langsung mandi. Kuatir kalau tidur ntar kebablasan. Hari itu hari pertama mereka masuk sekolah. Saya pengen mereka datang lebih pagi biar dapat tempat duduk di depan atau setidaknya mereka duduk dengan temannya yang pintar. Posisi menentukan prestasi. Hihihi. Saya tau, itu salah satu factor pendukung saja.  Dede dapat tempat duduk di barisan kedua dan sebangku ama temannya yang cukup pintar. Athaya dapat tempat duduk di belakang, katanya sebelum masuk kelas ada pembagian sesuatu dan dia dapatnya belakangan. Karena baru kelas 1 SMP, dia belum tau kualitas teman duduknya.

Saya  memang tidak membiasakan diri untuk tergantung sama orang lain. Kalo pas ada yang bantu alhamdulillah, tapi kalo gak ada juga bukanlah suatu mimpi buruk. Saya hanya harus bangun lebih pagi dan mengatur waktu sedemikian rupa. Saat ini ritme pagi belum stabil, terjaga jam 4 tapi baru bener-bener bangun hampir jam 6 pagi. Hehehe. Praktis saya hanya punya waktu sejam untuk nyiapin sarapan, beres-beres rumah, mandi dan berpakaian. Ngantar anak-anak ke sekolah lalu trus ke kantor. Berasa seperti dalam whirlwind dan tensi meningkat. Solusinya cuman satu, harus bangun lebih pagi. Continue reading

Advertisements

MUDIK & JALAN-JALAN

Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi yang merayakannya.

Taqqabballaahu minna wa minkum.

Semoga Allah menerima amalanku dan amalanmu.

Maafkan jika ada salah-salah kata bagi pembaca blog, maafkan jika ada salah-salah perbuatan bagi kerabat, saudara, handai taulan.

#Latepost#

Liburan hari raya rasanya terlalu singkat. Tau-tau hari ini sudah harus masuk kerja. Saya gak nambah libur cuti, maklum sisa cuti sudah terkapling dengan rencana liburan berikutnya. Trus dulu udah janji sama bos untuk gak cuti saat lebaran. Saya sekeluarga berlebaran di Bandung. Janjian sama sodara-sodara yang lain buat kumpul Lebaran di rumah kakak di Bandung. Lagi pada semangat kumpul, soalnya ada kakak yang baru pindahan ke Bandung. Jadi sudah 2 saudara yang tinggal disana. Pergi H-1 dan pulang H+3 melalui Jakarta. Mudik melawan arus  itu ternyata gak macet, lengang, sepi, , bersih, gak semrawut, indah. Jakarta jadi keren dan asik. Coba ya Jakarta di hari-hari biasa kayak gini. Ngarep.  2x bolak balik airport gak nyampe sejam. Teman saya pinjemin mobil yang harus diambil di Menara Jamsostek. Dari airport naik taxi kesitu trus balik ke airport jemput adik saya n krucil-krucil yang barengan datang sama saya. Lanjut ke Bandung kurang lebih 3 jam saja. Itupun udah pake nyasar karena salah keluar tol. Harusnya keluar tol di Pasteur, kami malah terus dan kena macet di sekitar alun-alun. Udah gitu sinyal GPS hilang melulu, jadi tambah nyasar deh. Continue reading