Libur galau

Pasti pada seneng banget dapat libur lebaran yang sangat panjang itu kan? Sayangnya saya senang campur sedih. Gak kemana-mana soalnya. Padahal saya juga dikasih cuti 4 hari plus 1 hari tambahan libur pilkada, masuk kantor baru di tanggal 28 Juni. Saya tuh udah berusaha sekuat tenaga mencari lokasi liburan yang ngepas dengan budget dan yang cocok buat sekeluarga (berlima), tapi nyerah. Tiket pesawat melambung tinggi dan beberapa destinasi urung karena bawa baby. Gak mungkin juga traveling sendirian secara ini waktunya buat keluarga kan. Beberapa destinasi yang menarik minat antara lain:

  1. Turki

Ada last minute deal tiket  Kualalumpur-Istanbul by Turkish Airline hanya 6.5juta pp. Masih bulan puasa. Membayangkan traveling ringan, bangun tidur agak siangan, trus ngabuburit sampai waktu buka puasa. Yang bikin batal karena pak suami gak mau kalo lebarannya di airport. Saat lebaran, kita posisi otw pulang ke Makassar.

2. Maldives

KL-Maldives bisa dapat di harga 2juta an pp, tapi tiket Makassar-KL pp mehonggg sekitar 3 jutaan. Gak rela banget merogoh kocek segitu.

3. Raja Ampat

Destinasi ini dari tahun lalu ngincernya. Tapi karena lagi hamil waktu itu, saya skip. Tahun ini batal lagi, karena jika ditotal lumayan juga 6jutaan perorang. Harga tiket sih masuk budget tapi disananya itu yang costnya lumayan. Jadi mikir juga, karena bawa baby. Kayaknya rempong ke pianemonya.

4. Tour Flores

Tanggal 19Juni itu saya cek pas ada kapal Pelni dari Makasar  ke Maumere, berangkat jam 14.00 tiba jam 08pagi keesokan harinya. Hanya 18jam di kapal, namun ternyata sudah tidak pilihan kamar, semuanya ekonomi. Rupanya Pelni menerapkan kebijakan hanya menjual tiket ekonomi. Kamar kelas 1 dan 2 semuanya di copot pintunya dan dijual dengan istilah Ekonomi eks kelas 1 atau kelas 2. Sekalinya pengen nyoba naik kelas 1, eh malah gak ada. Sekalian mengenang masa lalu naik kapal. Dan ini iritnya lumayan bisa menutupi sewa mobil selama di Flores. Harga tiket kapal untuk berlima cuma 900ribu, masih murah dibanding harga 1 tiket pesawat Makassar-Maumere. Pulangnya baru naik pesawat. Namun batal, karena lagi-lagi dipatahkan semangat sama Pak Suami. Dia sih cuman ngomong, duh masak liburan naik kapal sih.

5. Bali

Cek tiket ke Bali pp gak sampai sejuta/orang. Anak-anak sih semangat ke sana, sayanya yang gak semangat. Bosen, udah berkali-kali kesini meski saya masih belum ke Singaraja dan Nusa Penida. Apalagi ada rencana dinas ke Bali dalam bulan ini.

6. Labengki

Akibat hasil searching, saya malah nemu destinasi baru yang disebut raja ampatnya Sulawesi. Tiket murah, harga opentripnya cukup murah, tapi sayang gak buka opentrip di libur lebaran.

Jadi begitulah, hanya sampai sebatas cek tiket dan envy melihat teman-teman pada liburan. Namun saya masih belum berhenti nyari tiket. Gagal libur saat lebaran bukan berarti gak ada kesempatan libur di tanggal lainnya. Bisa memanfaatkan libur agustus dari hari kemerdekaan sampai Idul Adha. Atau di september pas ada tanggal merah tahun baru hijriah. Pokoknya pantang berhenti sebelum tiket issued. Hehehe. Pada akhirnya saya mengissued tiket Royal Jordanians buat berlima KL-Paris pp dapat di harga IDR 6.6juta/ orang.

 

 

Advertisements

RockBar dan WooBar

Jalan-jalan ke Bali, rasanya gak kekinian kalo gak nyamperin beberapa Beach Club yang semakin menjamur. 4 tahun yang lalu Rock Bar udah masuk itinerary jalan di Bali, tapi waktu itu urung udah nanggung mau kesana, udah sore banget. Jadi sekarang mau dibela-belain kesana. Pokoknya nyampe dulu di Ayana Resort tempat Rockbar berada. Ntar liat sikon, jadi masuk atau tidak. Dari Pucuk Selfie di daerah Bedugul lumayan banget jaraknya, ujung pukul ujung. Sampai di Ayana Resort udah jam 17.00. Rockbar baru available untuk kami jam 18.30. Jika ingin menunggu diberi nomor antrian dan dipersilakan di waiting area sambil menikmati sunset. Banyak juga yang memilih menunggu. Padahal kita datangnya bukan pas weekend. Saat menuju ke tempat antrian Rockbar, viewnya udah keren-keren. Melewati kolam renang Ayana Resort, melewati area shopping dan bar yang ada di area terbuka berumput hijau. Jadi bisa aja, puas-puasin foto disini lalu ngacir pulang. Saya masih penasaran dengan inclinator atau lift terbuka menuju Rockbar, jadi tetap sabar menanti. Tidak banyak tersedia kursi di waiting area tersebut, kebanyakan nyebar ada yang berdiri sambil foto-foto, ada yang duduk di rumput, ada yang nyari tumpuan buat duduk. Kita tadinya berdiri aja, cuman lama kelamaan pegal juga. Jadi pas ada tempat duduk kosong, kita langsung ngisi. Pesan minum cuman 1 aja buat berempat, sambil ngasih alasan sama waitressnya ntar pesan yang banyak pas di bawah saja. Hihihi. 1 gelas minuman Cacktus Citrus yaitu kombinasi jus kiwi, jus nenas, jeruk nipis plus syrup kaktus dibandrol 99ribu trus dikasih compliment kripik kentang. Continue reading

Selebrasi

20170907_130622

Sarang tawon di Pucuk Selfie Danau Buyan

Setelah wisuda selesai, kami buru-buru ke sekolahnya Aya menjemput sekalian minta ijin gak masuk sekolah 3hari sama gurunya. Kalo si adek sudah aman ijin dari sekolahnya sejak kemarin. Mampir rumah cuman ambil koper, jemput si adek langsung cuss bandara. Sore itu kami akan ke Bali. Trip dadakan sih, wisudanya kena hari Rabu. Mau ambil cuti 1 hari trus balik lagi Palopo, rasanya rempong banget. Akhirnya ambil cuti 3 hari yang rasanya sayang untuk dihabiskan di Makassar.  Sekalian selebrasi, hehehe. Anak-anak juga dari kemarin minta liburan. Tahun ini emang belum jalan-jalan sama anak-anak. Memilih ke Bali karena secara hitung-hitungan budget paling murah kesini dibanding destinasi lokal lainnya. Ngecek Derawan, Belitung, Karimun Jawa, Semarang. Tiket pesawat lebih mahal dan rata-rata transit. Makan waktu. Kepikiran juga destinasi luar yang gak bervisa seperti Turki, Hanoi, New Delhi, Chiang Mai, Male. Yang paling murah cuman ke Hanoi, lagi ada promo tiket pesawat. Tapi tetap jatuhnya mahal ongkosnya buat berempat, 2x lipat dari biaya liburan ke Bali. Jadi akhirnya mutusin ke Bali saja. Continue reading

Sharing trip Siem Reap

20170423_070623

Sunrise at Angkor Wat

Sebulan setelah trip UK, saya ke Siem Reap memanfaatkan libur long weekend. Tiketnya lumayan murah KL-Siem Reap hanya 750ribu tapi belinya persis 1 tahun yang lalu. Jauh sebelum pemerintah mengeluarkan edaran libur nasional dan cuti bersama, saya udah hunting tiket di tanggal yang memungkinkan saya bisa liburan atau ambil cuti. Rencananya hanya bertiga, tetapi semakin mendekati hari H bertambah lagi 4orang. Jadinya reuni SD kecil-kecilan karena semuanya berasal dari SD Mangkura angkatan yang sama, plus ada 1 teman yang bawa ibunya.  Meeting point di KLIA2, ada yang start dari Jakarta, Semarang, Surabaya dan Makassar.

Penerbangan KL-Siem Reap jam 06.30 pagi. Kita udah tiba malam sebelumnya. Sebagian besar dari kami hanya nongkrong di KLIA2 sampai tiba waktu terbang. Ada yang di kursi di depan pintu kedatangan, kalo saya memilih begadang ngerjain tugas kantor (internet lancar jaya). Habis trip ini saya harus ikut program upgrading kantor di Bogor dan ada tugas yang harus diupload sebelum masuk program itu. Saya kira tugasnya kayak tahun lalu cuman diminta baca materi pre-reading, eh ternyata tugasnya banyak. Bikin summary 4 artikel berbahasa Inggris plus bikin paper. Baca emailnya baru pada sudah di KLIA2 sih, padahal udah 2 hari ada di email, hehehe. Untung bawa laptop. Saat otak tak bisa lagi diajak berfikir, saya ke mushalla meluruskan badan di area keberangkatan. Gak bisa lama-lama di mushalla karena gak tahan dinginnya. Ketemu sama teman-teman menjelang check in saja. Continue reading

Ketinggalan Paspor

Image result for gambar paspor indonesia

Pernah ketinggalan paspor saat akan berangkat ke luar negeri? Duh, saya mengalami sudah 2kali. Pertama, di Osaka baru sadar kalo ketinggalan di 7 jam sebelum terbang ke Tokyo. Dan ternyata ketinggalannya di Kyoto 60km dari Osaka, sementara saat nyadar ketinggalan paspor udah tengah malam. Cerita lengkapnya disini.

Kedua, di Makassar baru nyadarnya 4jam sebelum terbang ke KL. Ketinggalannya di Palopo, 400km dari Makassar. Padahal tiba di Makassar hari Kamis sore masih anteng sampai Jumat pagi. Baru ketahuan ketinggalan saat ngatur bawaan di ransel. Di Palopo memang gak sempat atur barang, buru-buru ke Makassar tanpa cek and ricek lagi. Continue reading

Kepulangan yang tertunda

20170327_095700

antrian untuk pengalihan maskapai

Waktunya pulang ke tanah air. Ada keanehan saat web check in. Check in London-KL gak ada masalah, jadwal berangkat jam 09.25 dan tiba H+1 jam 06.45, tapi pesawat lanjutan ke Jakarta dirubah jadi sore yang bikin tidak connect dengan pesawat lanjutan dari Jakarta ke Makassar. Jadi kita mutusin untuk lebih pagi ke bandara untuk konfirmasi. Saat di tube, nyari info di twitter MH, sudah ada informasi pesawat kita LHR-CGK dibatalkan. Katanya sih ada penggantian mesin pesawat Airbus A380. Duh. Trus cek di website MH, infonya delay sampai jam 16.40. Duh mana yang benar. Tiba di bandara, kami sekalian merefund kartu Oyster. Lumayan kan dapat refund sisa deposit sekitar 9GBP. Tiba di counter MH, kita langsung diberikan selebaran dan diminta mengantri untuk pengalihan ke maskapai lain. Antrian udah panjang banget. Jam 12 siang, kita dikasih voucher makan 10GBP masing-masing orang. Sayang gak banyak tempat makan di terminal 4 bandara Heathrow. Vouchernya pun hanya cukup untuk beli roti tuna dan minum. Sampai jam 15.00 akhirnya diberitahu bahwa tiket ke Jakarta untuk hari itu sudah tidak available lagi. Padahal cek di web, Garuda masih available tapi harganya lumayan selangit. Mungkin susahnya karena  kita bersepuluh. Kita tetap berupaya menunggu dan berharap dicarikan tiket hari itu juga. Pagi tadi sempat mereka nyari penumpang tujuan Singapore untuk didahulukan. Seandainya ambil tiket itu saja dan sisa nyari tiket sendiri dari Singapore ke Jakarta mungkin udah duduk manis di pesawat. Sayang gak manfaatin kesempatan itu. Kita disaranin untuk menunggu di hotel yang mereka sediakan sambil menunggu kepastian. Kita mengalah ikut saran itu, namun ada 2 orang dari kami tetap menunggu di counter sampai mereka dapat tiket berangkat hari itu. Aries dan suaminya keberatan kalo harus tinggal 1 hari lagi. Mereka akhirnya dapat tiket Emirates transit Dubai jam 20.40 hari itu juga. Saya kirim email ke email-email yang ada diselebaran pemberitahuan pembatalan, menyarankan agar kita diusahakan tiket Garuda keberangkatan tanggal 28Maret. Sampai selesai makan malam di hotel, kami belum juga dapat kepastian. Masih ada petugas Liason Officer MH yang menunggu. Sama dia, kita minta dicarikan info tentang tiket kita. Dan dapat info bahwa untuk tiket Garuda atas nama saya sudah confirm. Yang lainnya belum, katanya sedang diissuedkan. Duh. Kita diminta untuk ngecek besok pagi. Continue reading