Belajar dekor kue pake Russian spuit

Dede: Ma, pengen makan kue.

Saya: Iya nak. Ayaaa, tolong sekarang buat kuenya.

Sebenarnya sejak pagi saya sudah minta Aya bikin kuenya, tapi hari libur membuat semuanya malas bergerak. Saya juga gak memaksa, nanti setelah Dede minta dibuatin kue baru pada bergerak. Bikin cupcake coklat dengan memanfaatkan tepung kue muffin.  Itu loh kemasan praktis siap olah sisa ditambah 3 butir telur dan minyak (lupa berapa ml). Ada kok petunjuk dan cara buatnya di kemasan. Harga berkisar 17ribu per kemasan. Aya mencampur semuanya lalu siap me-mixer.  Saya yang kurang yakin dengan cara itu, baca ulang petunjuk yang ada di kemasan. Memang begitu petunjuknya. Mudah banget. Mixernya juga gak lama cukup 10menitan. Sambil nunggu selesai di mixer, otang dipanasin. Adonan lalu dituang ke wadah cupcake lalu dioven 20menit. Satu kemasan jadinya 11 buah cupcake coklat.

Udah lama pengen belajar dekor kue dengan spuit rusia (russian tip). Spuit itu saya beli online sekitar 4 bulan lalu. Melihat youtubenya jadi tertarik beli. Satu set isi 22 spuit ditambah 1 cetakan ikan koi dan cetakan bebek totalnya Rp.   . Belajarnya tertunda terus, selalu saja ada hambatan. Bahan-bahannya tersebar, ada yang di makassar dan ada yang di palopo. Pertama, rencana mau belajar dekor di rumah di makassar.Sudah beli buttercream yang jadi, plastik segitiga untuk mendekor ketinggalan di Palopo. Begitu sudah ada plastik segitiga, cupcake yang jadi kendala. Mau bikin gak ada otang di Makassar, ada sih oven listrik udah lama gak dipake jadi malas. Mau beli cupcake yang jadi, harus pesan sehari sebelumnya. Harganya pun lumayan 12ribu perbuah. Jadi diputuskan bikin di Palopo saja. Tertunda lagi karena semua bahan pewarna makanan lupa dibawa dari Makassar.

Sebenarnya saat mau bikin kue, baru teringat masih ada alat yang tertinggal di Makassar yaitu 1 set spuit wilton. Buat bikin daunnya. Saya lanjut saja, bikin daun seadanya tanpa pakai spuit. Namanya juga praktek.

Buttercream yang saya beli jadi rupanya gak cocok dipake untuk mendekor. Kurang kokoh. Terhambat lagi. Saya pantang menyerah, mumpung ada cupcake. Saya keluar ke toko bahan kue buat mentega putih dan susu bubuk. Yang dibeli bukan itu saja, banyak temannya. Hehehe. Jarang ke toko itu, jadinya banyak yang dibeli. 

Mentega putih saya mixer lebih dahulu sampai lembut, dicampur susu bubuk dan symple sirup (air gula yang dimasak sampai kental). Lalu saya campur dengan buttercream yang sudah ada sebelumnya. Gak terlalu kokoh setelah dicampur tapi sudah bisa dipakai dekor.

Mendekor itu susah-susah gampang. Practice makes perfect. Youtube juga sangat membantu. Hasil dekor sangat tergantung dari cara kita menekan buttercream keluar dari spuit dan menghentikan spuitnya. Hihihi susah dijelaskan. 

Dari 11 cupcake yang jadi, 7 saja yang di dekor. Sisanya sudah duluan dimakan sama anak-anak. Pake spuitnya cuman 4 dari 22 spuit yang ada. Masih banyak yang belum dicoba. Entah kapan lagi mencobanya. 

Advertisements

Puding Ikan Koi

Libur pilkada kemarin diisi dengan praktek bikin kue lagi. Cetakan ikan koi dan bebek dibeli bersamaan dengan spuit rusia. Bulan lalu, mau dipraktekkan untuk desert arisan yang ketempatan di rumahku. Gak jadi, too many things to do in so little time. Cuman sendirian masak-masak buat arisan. Masak sop ubi dan bakso. Sengaja bikin 2 menu masakan kuatir kalo sop ubinya kurang greget ada bakso sebagai penghiburnya hehehe. Sukses keduanya. Bakso beli jadi, buras bikin sendiri, bikin jalangkote andalan plus es buah milky fruity. Malah burasnya gak cukup, ditambah dengan ketupat beli di warung coto.  Continue reading

Kue Perahu Nangka

20160717_115218

Saat di pasar lihat nangka, tetiba kepikiran pengen makan kue perahu nangka. Kebetulan pengen bikin barongko juga. Jadi tidaknya bikin kedua kue itu tergantung ketersediaan daun pisang di pasar, kadang suka gak ada stock.. Alhamdulillah ada, mungkin karena masih pagi. Sebenarnya bisa tanpa daun pisang, dibuat di pyrex saja tapi rasanya beda dong gak ada aroma daun pisang. Lebih bagus lagi kalo pake daun pandan, lebih harum, lebih cakep bentuk kotak perahunya dan lebih seragam ukuran kotaknya.

Kue ini biasanya hanya ada saat acara pernikahan, sangat jarang dijual. Yang biasa dijual di toko kue tradisional adalah kue perahu polos tanpa nangka. Ini enak juga sih.  Continue reading

Pempek tanpa ikan

Lagi pengen banget makan pempek, pas ada yang posting video step by step bikin pempek  yang ternyata tidak pake ikan. Selama ini gak niat bikin pempek karena rasanya gak pakem kalo gak pake ikan tenggiri. Ikan tenggiri susah didapat di sini, mau ikan lain kayaknya gak ada alternatifnya. Di palopo juga yang jual pempek hanya ada di satu tempat dan menurutku gak terlalu pas. Teman bilang, ada orang palembang yang sering berurusan ke kantor yang jualan kalo kebetulan lagi bikin pempek. Tapi kepengennya sekarang.

20160310_063506

Ternyata pempek gak pake ikan disebut pempek dos. Lumayan sih rasanya walau tanpa ikan. Harumnya dari kaldu bubuk dan kuah cukonya. Dalam 3 hari ini udah 2x bikin karena Nayla doyan banget. Sarapannya itu, siang makan pempek lagi, begitu juga malamnya. Hihihi. Continue reading

HOTNYA SOP JANDA

20151206_102045

Saya bukanlah penggemar berat makanan berkuah. Lebih suka makanan yang dibakar.  Kalau makan bakso, sop, soto, kuahnya gak digubris. Kecuali coto Makassar ya, jaman kuliah dulu ketika makan di warung coto di kampus, gak malu-malu nambah kuah sampai 2x. Maklum, budget terbatas waktu itu. Hihihi. Sekarang kalau makan coto makassar, kuahnya jarang dihabisin.

Panas juga telinga karena teman-teman saya pada promosi tentang Sop Janda ini. Ada teman yang doyan banget Sop Janda ini, jadi setiap kali ke Jakarta hampir setiap hari makan disini. Kebetulan teman saya ini selalu nginap di rumah teman saya yang ada di dekat Sop Janda, Bekasi. So pas ke Jakarta, saya minta diajak kesini supaya gak penasaran. Hehehe. Continue reading