Homemade Sushi

20170502_213040

Enter a caption

Aya dan Dede suka banget makan sushi. Kayaknya gak ada bosan-bosannya makan ini. Tiap ke Makassar selalu request makan di De Sushi. Udah gitu disana pakai sistem voucher. Tiap makan min 50ribu dapat voucher makan dan berlaku kelipatan dengan tanggal expire voucher sekitar sebulan. Satu voucher bisa dipakai sebagai potongan harga makanan 50% (khusus makanan dan sebelum pajak). Jadinya biasanya makan di hari Sabtu, kemudian memanfaatkan voucher di hari Minggu sebelum pulang ke Palopo. Duh, terkadang saya jadi penonton mereka makan. Eneg soalnya. Continue reading

Advertisements

Sharing trip Siem Reap

20170423_070623

Sunrise at Angkor Wat

Sebulan setelah trip UK, saya ke Siem Reap memanfaatkan libur long weekend. Tiketnya lumayan murah KL-Siem Reap hanya 750ribu tapi belinya persis 1 tahun yang lalu. Jauh sebelum pemerintah mengeluarkan edaran libur nasional dan cuti bersama, saya udah hunting tiket di tanggal yang memungkinkan saya bisa liburan atau ambil cuti. Rencananya hanya bertiga, tetapi semakin mendekati hari H bertambah lagi 4orang. Jadinya reuni SD kecil-kecilan karena semuanya berasal dari SD Mangkura angkatan yang sama, plus ada 1 teman yang bawa ibunya.  Meeting point di KLIA2, ada yang start dari Jakarta, Semarang, Surabaya dan Makassar.

Penerbangan KL-Siem Reap jam 06.30 pagi. Kita udah tiba malam sebelumnya. Sebagian besar dari kami hanya nongkrong di KLIA2 sampai tiba waktu terbang. Ada yang di kursi di depan pintu kedatangan, kalo saya memilih begadang ngerjain tugas kantor (internet lancar jaya). Habis trip ini saya harus ikut program upgrading kantor di Bogor dan ada tugas yang harus diupload sebelum masuk program itu. Saya kira tugasnya kayak tahun lalu cuman diminta baca materi pre-reading, eh ternyata tugasnya banyak. Bikin summary 4 artikel berbahasa Inggris plus bikin paper. Baca emailnya baru pada sudah di KLIA2 sih, padahal udah 2 hari ada di email, hehehe. Untung bawa laptop. Saat otak tak bisa lagi diajak berfikir, saya ke mushalla meluruskan badan di area keberangkatan. Gak bisa lama-lama di mushalla karena gak tahan dinginnya. Ketemu sama teman-teman menjelang check in saja. Continue reading

Belajar dekor kue pake Russian spuit

Dede: Ma, pengen makan kue.

Saya: Iya nak. Ayaaa, tolong sekarang buat kuenya.

Sebenarnya sejak pagi saya sudah minta Aya bikin kuenya, tapi hari libur membuat semuanya malas bergerak. Saya juga gak memaksa, nanti setelah Dede minta dibuatin kue baru pada bergerak. Bikin cupcake coklat dengan memanfaatkan tepung kue muffin.  Itu loh kemasan praktis siap olah sisa ditambah 3 butir telur dan minyak (lupa berapa ml). Ada kok petunjuk dan cara buatnya di kemasan. Harga berkisar 17ribu per kemasan. Aya mencampur semuanya lalu siap me-mixer.  Saya yang kurang yakin dengan cara itu, baca ulang petunjuk yang ada di kemasan. Memang begitu petunjuknya. Mudah banget. Mixernya juga gak lama cukup 10menitan. Sambil nunggu selesai di mixer, otang dipanasin. Adonan lalu dituang ke wadah cupcake lalu dioven 20menit. Satu kemasan jadinya 11 buah cupcake coklat.

Udah lama pengen belajar dekor kue dengan spuit rusia (russian tip). Spuit itu saya beli online sekitar 4 bulan lalu. Melihat youtubenya jadi tertarik beli. Satu set isi 22 spuit ditambah 1 cetakan ikan koi dan cetakan bebek totalnya Rp.   . Belajarnya tertunda terus, selalu saja ada hambatan. Bahan-bahannya tersebar, ada yang di makassar dan ada yang di palopo. Pertama, rencana mau belajar dekor di rumah di makassar.Sudah beli buttercream yang jadi, plastik segitiga untuk mendekor ketinggalan di Palopo. Begitu sudah ada plastik segitiga, cupcake yang jadi kendala. Mau bikin gak ada otang di Makassar, ada sih oven listrik udah lama gak dipake jadi malas. Mau beli cupcake yang jadi, harus pesan sehari sebelumnya. Harganya pun lumayan 12ribu perbuah. Jadi diputuskan bikin di Palopo saja. Tertunda lagi karena semua bahan pewarna makanan lupa dibawa dari Makassar.

Sebenarnya saat mau bikin kue, baru teringat masih ada alat yang tertinggal di Makassar yaitu 1 set spuit wilton. Buat bikin daunnya. Saya lanjut saja, bikin daun seadanya tanpa pakai spuit. Namanya juga praktek.

Buttercream yang saya beli jadi rupanya gak cocok dipake untuk mendekor. Kurang kokoh. Terhambat lagi. Saya pantang menyerah, mumpung ada cupcake. Saya keluar ke toko bahan kue buat mentega putih dan susu bubuk. Yang dibeli bukan itu saja, banyak temannya. Hehehe. Jarang ke toko itu, jadinya banyak yang dibeli. 

Mentega putih saya mixer lebih dahulu sampai lembut, dicampur susu bubuk dan symple sirup (air gula yang dimasak sampai kental). Lalu saya campur dengan buttercream yang sudah ada sebelumnya. Gak terlalu kokoh setelah dicampur tapi sudah bisa dipakai dekor.

Mendekor itu susah-susah gampang. Practice makes perfect. Youtube juga sangat membantu. Hasil dekor sangat tergantung dari cara kita menekan buttercream keluar dari spuit dan menghentikan spuitnya. Hihihi susah dijelaskan. 

Dari 11 cupcake yang jadi, 7 saja yang di dekor. Sisanya sudah duluan dimakan sama anak-anak. Pake spuitnya cuman 4 dari 22 spuit yang ada. Masih banyak yang belum dicoba. Entah kapan lagi mencobanya. 

Puding Ikan Koi

Libur pilkada kemarin diisi dengan praktek bikin kue lagi. Cetakan ikan koi dan bebek dibeli bersamaan dengan spuit rusia. Bulan lalu, mau dipraktekkan untuk desert arisan yang ketempatan di rumahku. Gak jadi, too many things to do in so little time. Cuman sendirian masak-masak buat arisan. Masak sop ubi dan bakso. Sengaja bikin 2 menu masakan kuatir kalo sop ubinya kurang greget ada bakso sebagai penghiburnya hehehe. Sukses keduanya. Bakso beli jadi, buras bikin sendiri, bikin jalangkote andalan plus es buah milky fruity. Malah burasnya gak cukup, ditambah dengan ketupat beli di warung coto.  Continue reading

Kue Perahu Nangka

20160717_115218

Saat di pasar lihat nangka, tetiba kepikiran pengen makan kue perahu nangka. Kebetulan pengen bikin barongko juga. Jadi tidaknya bikin kedua kue itu tergantung ketersediaan daun pisang di pasar, kadang suka gak ada stock.. Alhamdulillah ada, mungkin karena masih pagi. Sebenarnya bisa tanpa daun pisang, dibuat di pyrex saja tapi rasanya beda dong gak ada aroma daun pisang. Lebih bagus lagi kalo pake daun pandan, lebih harum, lebih cakep bentuk kotak perahunya dan lebih seragam ukuran kotaknya.

Kue ini biasanya hanya ada saat acara pernikahan, sangat jarang dijual. Yang biasa dijual di toko kue tradisional adalah kue perahu polos tanpa nangka. Ini enak juga sih.  Continue reading