Puding Ikan Koi

Libur pilkada kemarin diisi dengan praktek bikin kue lagi. Cetakan ikan koi dan bebek dibeli bersamaan dengan spuit rusia. Bulan lalu, mau dipraktekkan untuk desert arisan yang ketempatan di rumahku. Gak jadi, too many things to do in so little time. Cuman sendirian masak-masak buat arisan. Masak sop ubi dan bakso. Sengaja bikin 2 menu masakan kuatir kalo sop ubinya kurang greget ada bakso sebagai penghiburnya hehehe. Sukses keduanya. Bakso beli jadi, buras bikin sendiri, bikin jalangkote andalan plus es buah milky fruity. Malah burasnya gak cukup, ditambah dengan ketupat beli di warung coto.  Continue reading

Advertisements

Kue Perahu Nangka

20160717_115218

Saat di pasar lihat nangka, tetiba kepikiran pengen makan kue perahu nangka. Kebetulan pengen bikin barongko juga. Jadi tidaknya bikin kedua kue itu tergantung ketersediaan daun pisang di pasar, kadang suka gak ada stock.. Alhamdulillah ada, mungkin karena masih pagi. Sebenarnya bisa tanpa daun pisang, dibuat di pyrex saja tapi rasanya beda dong gak ada aroma daun pisang. Lebih bagus lagi kalo pake daun pandan, lebih harum, lebih cakep bentuk kotak perahunya dan lebih seragam ukuran kotaknya.

Kue ini biasanya hanya ada saat acara pernikahan, sangat jarang dijual. Yang biasa dijual di toko kue tradisional adalah kue perahu polos tanpa nangka. Ini enak juga sih.  Continue reading

Cookies buat Lebaran

 wp-image-419714351jpg.jpgBulan puasa dan ramadan telah berlalu. Salah satu kegiatan wajib menjelang lebaran adalah bikin kue kering. Satu-satunya alasan kenapa saya masih bikin kue kering sendiri sampai sekarang adalah biar anak-anak saya yang dua-duanya perempuan tetap familiar dan semakin memahami proses bikin kue. Biar mereka bisa punya semangat untuk memasak. Bagi saya, anak perempuan itu harus bisa masak dan luwes beraktivitas di dapur. Yang penting bisa basicnya. Jago masak adalah bonus. Tujuan utamanya agar mereka bisa mandiri dan mamanya gak melulu direpoti dengan permintaan di masakin ini itu padahal sebenarnya gampang seperti masak nasi, bikin telur dadar, bikin nasi goreng dan lain sebagainya.  Bisa masak adalah nilai plus untuk hidup lebih nyaman. Jangan kayak teman saya di kantor, ke pasar bingung lihat udang kok hitam semua gak ada yang merah. Hehehe, parah kan. Dia baru tau udang akan berubah warna jadi merah saat dimasak. Bisa masak adalah salah satu modal untuk hidup mandiri.  Kelak kalo suatu saat mereka hidup merantau, gak melulu ngandalin makan di luar apalagi saat harus berhemat. Untuk rencana jangka panjang, pengennya kolaborasi bertiga untuk punya bisnis berkaitan dengan makanan suatu saat nanti.

Bikinnya gak lama cuman sekitar 14 jam. Jenis kuenya yang mudah-mudah saja, nastar, kastengel, putri salju mente (gulanya pake gula ungu), lidah kucing rainbow, kue kacang, kue cornflake chocochip. Dikerjakan bertiga saja, saya sama anak-anak. Sudah lama gak punya ART. Aya sudah mahir menimbang, mengadon sampai mencetak kue putri salju dan cornflake chocochip. Dede baru belajar menimbang, untuk urusan ngebuletin nastar dan kue kacang dia juga sudah telaten sampai selesai. Kastengel dan lidah kucing rainbow jadi bagian saya. Lidah kucing wajib ada karena memanfaatkan putih telur yang gak terpakai di pembuatan kue yang lain. Ada juga kue gagal. Hihihi. Sampai saat ini belum berhasil bikin kue sagu keju. Mau disemprot gak keluar, padahal sudah gonta ganti tip. Mau dicetak, pas dioven meleber. Jadinya gak bisa dipajang. Buat konsumsi sendiri saja padahal rasanya enak banget. Ada yang bisa berbagi tips anti gagal bikin kue sagu keju?

Pempek tanpa ikan

Lagi pengen banget makan pempek, pas ada yang posting video step by step bikin pempek  yang ternyata tidak pake ikan. Selama ini gak niat bikin pempek karena rasanya gak pakem kalo gak pake ikan tenggiri. Ikan tenggiri susah didapat di sini, mau ikan lain kayaknya gak ada alternatifnya. Di palopo juga yang jual pempek hanya ada di satu tempat dan menurutku gak terlalu pas. Teman bilang, ada orang palembang yang sering berurusan ke kantor yang jualan kalo kebetulan lagi bikin pempek. Tapi kepengennya sekarang.

20160310_063506

Ternyata pempek gak pake ikan disebut pempek dos. Lumayan sih rasanya walau tanpa ikan. Harumnya dari kaldu bubuk dan kuah cukonya. Dalam 3 hari ini udah 2x bikin karena Nayla doyan banget. Sarapannya itu, siang makan pempek lagi, begitu juga malamnya. Hihihi. Continue reading

KUE SUS VLA DURIAN

Dari minggu lalu kangen bikin kue, tapi tertunda melulu. Kalo bukan waktunya yang gak ada, bahannya yang gak ada. Kayaknya udah lama banget gak bikin kue. Dulu, lebih suka semuanya dibikin sendiri sekalian belajar. Maklum energi masih banyak sekali ditambah kehidupan bertetangga yang sehat. Sering kumpul-kumpul sambil bawa kue buatan sendiri. Nah sekarang kalo pengen kue tinggal beli aja, energi udah kurang banyak buat bikin-bikin. Hihihi. Cuman hasrat untuk bikin kue menggelora lagi, udah lama nih oven dibiarin nganggur.

20160306_172835

Kue sus ini merupakan salah satu andalan saya jika bikin kue. Bikinnya mudah, cepat dan jadinya banyak. 1 adonan bisa jadi sekitar 25 buah sus ukuran sedang.

Resep kulit: 100 gr margarine blueband, 200 ml air, 100 gr terigu dan 4 buah telur berukuran besar. Resepnya simple dan mudah diingat kan. Margarine dicairkan, masukkan air, tunggu sampai mendidih, masukkan terigu. Aduk sampai tercampur rata. Taruh dalam loyang. Telur yang sudah dikocok biasa, sedikit-demi sedikit dituangkan kedalam adonan tadi. Campur sampai rata. Adonan kulit siap dioven.  Continue reading

CHEESY CHICKEN

Berada di rumah seharian membuat saya punya banyak kesempatan untuk melakukan banyak hal tapi bawaannya pengen makan terus. Hihihi.

Pagi ini, sebelum berangkat jogging, saya mulai masak bubur untuk bubur Manado. Terus saya tinggal sebentar buat jogging keliling lapangan dekat rumah. Lumayanlah 45menit untuk 4 km, banyakan jalan karena pace-nya diatas 10. Lupa minum air putih sebelum berangkat jadi mudah capek dan kayaknya saya butuh sparring partner biar lebih semangat. Continue reading

HELLO KITTY CUPCAKES

IMG_7957

Cupcakes ini request dari Athaya yang berulang tahun di akhir bulan lalu. Bagi saya, ini masih jauh dari sempurna. Yang terpenting, adalah semangat ibunya untuk memenuhi keinginan anaknya. Sekalian experiment, hehehe. Alat-alat banyakan ada di rumah di Makassar seperti texture roller (penggilas bertextur), cetakan huruf (jadinya saya bikin letter sendiri dan gak bagus hasilnya), trus cetakan kepala Hello Kitty (kalo yang ini saya belum punya). Beruntung jauh-jauh hari saya sudah beli fondantnya di Makassar. Kalo fondant gak ada juga, batal deh bikinnya. Saya pernah bikin fondant sendiri, membuatnya tidak sulit sih, tapi  hasilnya gak selicin dan secantik fondant yang dibeli.

Untuk cupcake-nya sendiri beli tepung premix atau tepung beli jadi sisa ditambahin telur dan mentega. Athaya yang bikin cupcake-nya. Mudah dan anti gagal. Hehehe.

Ini sekaligus menutup postingan tentang baking-baking. Saya mau nyimpan oven dan mixer dulu sampai setelah hari raya. Hari Raya rencananya di Bandung di rumah saudara.  Mau nyantai ajah…