MUDIK & JALAN-JALAN

Selamat Hari Raya Idul Fitri bagi yang merayakannya.

Taqqabballaahu minna wa minkum.

Semoga Allah menerima amalanku dan amalanmu.

Maafkan jika ada salah-salah kata bagi pembaca blog, maafkan jika ada salah-salah perbuatan bagi kerabat, saudara, handai taulan.

#Latepost#

Liburan hari raya rasanya terlalu singkat. Tau-tau hari ini sudah harus masuk kerja. Saya gak nambah libur cuti, maklum sisa cuti sudah terkapling dengan rencana liburan berikutnya. Trus dulu udah janji sama bos untuk gak cuti saat lebaran. Saya sekeluarga berlebaran di Bandung. Janjian sama sodara-sodara yang lain buat kumpul Lebaran di rumah kakak di Bandung. Lagi pada semangat kumpul, soalnya ada kakak yang baru pindahan ke Bandung. Jadi sudah 2 saudara yang tinggal disana. Pergi H-1 dan pulang H+3 melalui Jakarta. Mudik melawan arus  itu ternyata gak macet, lengang, sepi, , bersih, gak semrawut, indah. Jakarta jadi keren dan asik. Coba ya Jakarta di hari-hari biasa kayak gini. Ngarep.  2x bolak balik airport gak nyampe sejam. Teman saya pinjemin mobil yang harus diambil di Menara Jamsostek. Dari airport naik taxi kesitu trus balik ke airport jemput adik saya n krucil-krucil yang barengan datang sama saya. Lanjut ke Bandung kurang lebih 3 jam saja. Itupun udah pake nyasar karena salah keluar tol. Harusnya keluar tol di Pasteur, kami malah terus dan kena macet di sekitar alun-alun. Udah gitu sinyal GPS hilang melulu, jadi tambah nyasar deh.

Biasanya saya yang paling sibuk kalo lebaran, karena di rumah tempat ngumpul dan makan-makan. Menu andalan adalah nasu alikku (ayam masak lengkuas), sate ayam, paru goreng, coto makassar (yang bikin adikku yang punya usaha warung coto), opor ayam, ketupat daun pandan. Kali ini nyantai ajah, jadi tamu dulu, mau focus jalan-jalan dan wisata kuliner saja.

Mbak Lia, ipar saya udah nyiapin hidangan lebaran beraneka macam plus coto makassar. Sambal Kentang, Opor Ayam, Rendang, Sayur labu, Es buah, Kolang kaling dan lain sebagainya. Enak-enak semuanya.

20150717_080322

It’s Ketupat Time

 

Hari pertama lebaran, kita ke Lembang. Cuman nyampai di De ranch, pada gak sanggup bermacet-macet ria.

20150717_171620

melukis celengan di De Ranch

20150717_160601

kumpul-kumpul di De Ranch

 

 

 

 

 

 

 

 

IMG_7966IMG_8002

20150718_111800Hari kedua, ke Lembang lagi. Pergi pagi-pagi menghindari macet parah. Saya pengen ngajakin anak-anak ke Tangkuban Perahu. Mereka udah pada tau legendanya, mereka nanya yang manakah yang seperti perahu terbalik. Nah lo, saya gak bisa jawab.  Dulu saya masih seumur mereka waktu diajak mama ke Tangkuban Perahu. Yang saya ingat, kita bisa sampai ke kawah meski jalan memutar cukup jauh dan merebus telor di air mendidih. Itu ternyata salah satu dari 9 kawah di Tangkuban Perahu yang disebut Kawah Domas. Sayangnya saya gak update informasi waktu itu, ikut arus mobil saja. Saya liat rata-rata  pengunjung cuman ngeliat dari atas saja, Kawah Ratu. Padahal yang saya pengen adalah bisa jalan kaki agak jauh sekalian berolahraga.

20150718_113417

Abis itu lanjut ke Sari Ater. Tadinya mau pada ngumpul di Sari Ater buat mandi rame-rame. Tapi mobilnya Diana mogok, jadi mobil yang satunya nyari lokasi Diana menunggu, 7 anak-anak dititipin ke saya buat diajak masuk ke Sari Ater. Disini saya lagi-lagi gak update informasi. Saya pikir ah paling gak mahal ini. Ternyata what? Masuk aja bayar 35rb per orang, trus di dalam bayar lagi tergantung pilihan kolamnya. Ada juga sih yang gratis, tapi gak recommended, padat pengunjung dan kolamnya terletak dibawah, kayaknya sisa-sisa air dari kolam berbayar. Anak-anak saya tawarin main di kolam gratis pada ogah. Kolam berbayar mulai dari 25rb sampai 65rb. Saya pun milih kolam yang berbayar dengan tiket masuk 25rb. Udah terlanjur disana. Berwisata saat Lebaran itu kurang asik, dimana-mana macet dan penuh dengan lautan orang.

20150718_154106

Kumpul bocah di Sari Ater Kolam Wangsa Dipa

Hari ketiga, keliling seputar kota saja. Ke Gasibu, kayaknya gak lengkap ke Bandung kalo gak dolan sekitar Gazibu. Rupanya sudah gak car free day di sekitaran Gasibu, tempat jualan juga udah pindah, sebagian di depan Telkom sebagian lagi dekat taman Lansia. Mobil parkir disekitar taman Lansia baru jalan ke gasibu. Baliknya baru sarapan disekitar Taman Lansia. Siangnya ke Pasar Baru, iseng aja. Kali-kali ada yang bisa dibeli disana. Lanjut  ke PVJ temeni anak-anak main. Itu hari terakhir kami di Bandung.

20150719_073314

mo nyebrang eksis dulu

20150719_084642

naik delman sampai parkiran mobil di taman lansia

20150719_073623

Jalan menuju telkom

 

Advertisements

5 thoughts on “MUDIK & JALAN-JALAN

  1. Duh, namanya musim liburan, tempat wisata penuh banget ya Mbak, kadang agak kurang nyaman juga kalau berwisata ke tempat yang padat orang, tapi mau bagaimana lagi wong hari liburnya samaan :hehe. Aah Tangkuban Perahu lagi cerah ya, semua tampak dengan jelas, cantik sekali. Meski ke sana harus perjuangan bermacet ria, tapi dengan pemandangan indah itu, kayaknya rasa penat akan sedikit terobati :)).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s