Alhamdulillah Udah nyampe di Medan

Begitu menerima undangan pernikahan anak bos yang diadakan di Medan, langsung terlintas bahwa momen ini merupakan kesempatan buat pergi ke Sabang. Feeling saya, kalo minta cuti  untuk lanjut ke Aceh, besar kemungkinan di-acc sama bos. Minta cuti 2 hari, bos saya nyuruh ambilnya 4 hari dengan hitungan mulai hari Sabtu sampai Selasa. Tahun ini jenis cuti saya adalah cuti besar, jadi hitungannya adalah hari kalender. Tapi ini diluar kebiasaan sih, menghitung Sabtu Minggu sebelum masuk waktu cuti. Biasanya Sabtu Minggu dihitung apabila bercuti sampai hari Jumat. Saya minta kebijakan hitungnya mulai hari Minggu saja, biar hari Rabu saya gak buru-buru masuk kerja. Rencana awal dengan cuti 2 hari, Rabu pagi baru tiba di Palopo langsung masuk kerja.

Bagusnya lagi, pas ada kegiatan Rakernas di Jakarta sebelum acara pernikahan itu. Jadi  biaya perjalanan Makassar-Jakarta pp menjadi tanggungan kantor. Lumayan kan.

Singkat cerita, selesai kegiatan Rakernas hari Jumat, Sabtu subuh terbang ke Medan. Acara resepsi pernikahan hari Minggu. Jadi waktu seharian itu, kita manfaatkan buat jalan di sekitar kota Medan. Sebenarnya udah jalan menuju Berastagi, tapi ada kemacetan parah akibat truk terguling. Mobil pun berbalik arah, jalan-jalan yang dekat saja. Ada 1 rombongan teman yang tetap nekad jalan, baru nyampe di Taman Simalem pas maghrib dan mereka udah gak sempat makan malam bersama kita.

Istana Maimun

Baru tau kalo ibunda Sultan Deli ke XIII adalah orang Bugis dan Sultan Deli saat ini baru berusia 18 tahun, tinggal di Makassar bersama ibunya. Bapaknya, Sultan Deli ke XII wafat saat bertugas di Banda Aceh saat pemegang waris kesultanan masih berumur 12 tahun. Nenek Sultan Deli ini adalah ex Gubernur Sulawesi Selatan. Itu makanya di setiap acara adat kesultanan selalu tersedia kuliner Bugis. Hal ini dijelaskan sama pemandu yang ada di Istana Maimun.

Secara umum, Istana ini lumayan terawat. Halaman istana sangat asri dan rapi. Di dalam istana, kita bisa menggunakan pakaian adat Deli hanya dengan membayar 10ribu dan berfoto sepuasnya. Saya gak memanfaatkan momen tersebut, lagi malass.

Penangkaran Buaya

Buayanya banyak sekali dikelompokkan berdasarkan umurnya. Kurang lebih ada 8 kotak penangkaran dan ada 1 kolam luas tempat buaya berada sebebas-bebasnya. Ngeri kali kalo buayanya sampai lepas. Yang menarik disini, ada kakak buaya (tuaan dia dibanding saya), ada buaya buntung, dan kalo ingin liat gimana buaya makan, kita bisa membeli ayam umpan disitu.

Cuman 2 tempat itu yang dikunjungi, banyakan wisata Kuliner dan nyari oleh-oleh. Makan siang di Mie Aceh, mampir di Ucok Durian, Bolu Meranti dan Bika Ambon. Kemudian kita diundang sama penguasa Kanwil Sumbagut makan malam bareng di RM Garuda. Besok paginya sebelum ke pengantin, saya jalan maksud hati mau meringankan badan yang terasa begah disekitar hotel, tapi kepikiran mau coba Soto Sinar Pagi. Ngecek google map, jaraknya gak sampai 3km dan jalannya lurus-lurus saja. Kalo naik angkot pasti mutar-mutar karena banyak jalan satu arahnya. Saya jalan kaki kesana. Soto Sinar Pagi nyaris full dengan pengunjung. Ada 2 lokasi masuk dan saya masuk dekat penjual sop daging, jadi saya tanya apa yang enak disini. Tentu saja jawab si pelayan sop daging, yang enak adalah sop daging. Saya minta 1 porsi. Sebenarnya saya gak terlalu doyan sama sop ataupun soto. Sop daging disana adalah sop bening, ada potongan wortel dan kentang yang besar. Saat makan, saya liat malah yang sebelahnya yang rame. Ternyata itulah yang disebut soto Sinar Pagi. Supaya tetap nyoba kuliner ini, saya minta setengah porsi saja. Hehehe. Tetap aja makannya banyak ya. Rasanya agak aneh, ada bau rempah yang asing di lidah. Yang penting udah dicobain. Coba soto serupa di Banda Aceh, enakan yang disana.

Alhamdulillah udah nyampe di Medan. Saya masih tetap pengen suatu saat nanti saya bisa touring sepanjang Sumatera.

durian  Ucok

20160807_115548

di resepsi pernikahan anak bos

Advertisements

5 thoughts on “Alhamdulillah Udah nyampe di Medan

    • Langsung google, banyak tempat menarik ternyata disana, grojogan sewu, gunung lawu, candi sukuh, candi cetho, astana giri bangun, tubing goa sari. Mantap.
      panjang umur semoga diberi kemudahan jalan ke karanganyar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s