Gudeg

Gudeg merupakan salah satu makanan favorit saya sekaligus makanan yang paling saya cari jika bepergian. Paling dicari karena merupakan salah satu makanan yang tidak mampu saya bikin. Ribeut bikinnya, gudeg harus dari nangka pilihan, dimasak berjam-jam dengan api kecil, pake daun jati supaya berwarna coklat gelap, bikinnya harus sekalian banyak. Itu baru satu lauk, belum lagi proses pembuatan sambal krecek, telur, ayam. Lauk pelengkap Gudeg yang paling saya suka adalah sambal goreng krecek dan ati amplela. Di Palopo, gak ada yang jualan. Di Makassar, ada 1 tapi semakin kesini semakin kurang pakem dan kurang maknyus. Ada tempat makan gudeg yang baru di Makassar, belum kesempatan mengunjungi atau order online secara Sabtu Minggu malah tempatnya tutup. Belum berjodoh. 

Jaman saya masih tinggal di Makassar, tetangga kompleks ada yang jualan. Jadwalnya gak tentu, suka-sukanya tetangga saya itu. Kalo ada rencana bikin, barulah tetangga dihubungi dan ditawari. Kalo ke Jakarta makanan yang saya cari adalah gudeg. Contohnya cari makan di Grand Indonesia, banyak tempat makan enak baik itu di foodcourt atau di lantai atasnya, tetap cari gudeg dulu. Ada 1 gerai yang jual, tapi beberapa bulan kemudian datang lagi ke tempat yang sama sudah gak ada yang jualan. Kemarin di Desember, saya berada di Jakarta 3 hari, status kunjungan dinas tapi bukan diklat. Karena malas jalan sendiri, saya ngorder online saja dari hotel. Yang saya order adalah Gudeg Pejompongan selama 3 hari berturut-turut. Hari ketiga saya order untuk bawa pulang ke Makassar. Hehehe.

Ke Bali akhir tahun lalu juga begitu. Saya sempat order Gudeg dari hotel. Gudegnya lokasi di Denpasar sementara hotel saya di Kuta. Jauh kan. Itulah berkah dari jasa delivery, mendekatkan makanan yang jauh. Hehehe.

Kalau mengunjungi kakak yang tinggal di Bandung, biasanya saat sarapan disuguhi gudeg yang beli di salah satu warung pinggir jalan yang rame banget. Lupa jalan apa namanya.

Baru-baru ini saya ke Yogya, daerah asal gudeg ini. Yang saya coba Gudeg Pawon. Gudeg yang jualannya hanya di malam hari dari jam 10malam sampai jam 01dini hari. Saat orang mulai terlelap kita malah ngantri untuk makan gudeg. Bersyukur hotel kita bukan jalur macet dan searah dengan gudeg Pawon ini, secara kita ke Gudeg ini di malam tahun Baru. Saat kita datang persis jam 10malam, sudah ramai antriannya. Kira-kira ada 20 orang yang ngantri didepan saya. Ngantri dengan sabar menuju dapur rumahnya Bu Prapto,, pemilik Gudeg Pawon. Gudeg Pawon artinya Gudeg dapur. Bawa 3 anak-anak yang akhirnya mereka gak makan karena udah gak tahan ngantuk. Dapurnya sedehana sekali, seadanya saja. Benar-benar asli dapur rumahan. Ada dipan kayu, ada beberapa tungku masak pakai kayu. Saya order 2 untuk dimakan di tempat dan 2 bungkus. Makanan di pesan dan dibawa sendiri. Cuma ada 2 orang yang melayani. Awalnya saya kira tempat makannya hanya ada di dekat dapur tapi ternyata ada juga di bagian depan tempat kita keluar setelah mendapatkan pesanan kita.  Ada tikar di teras rumah yang disediakan. Rasanya enak, tapi saya nyerah kalo mau datang kesini lagi. Mending nyari gudeg lain yang cepat saji. Cukuplah untuk merasakan sensasi makan gudeg di dapur dan di tengah malam.

Saya sempat nyoba makan gudeg di salah satu lesehan di Malioboro. Bingung mau makan apa, jadi pesan gudeg lagi. Kurang enak rasanya.  Kemudian, saya pesan online gudeg untuk bawa pulang. Pengen makan Gudeg Yu Djum yang asli di tempatnya terkendala sama transportasi. Gudeg Yu Djum yang asli ternyata tempatnya bukan di Jalan Wijilan seperti selama ini saya kira melainkan di Jalan Kaliurang dan cabangnya di Jalan Adisucipto. Ibu Yu Djum sendiri baru beberapa bulan wafat. Rest in Peace, bu. Dulu kalo mau makan gudeg  Yu Djum pasti ke Jalan Wijilan. Kurang suka sebenarnya gudeg yang di jalan Wijilan ini, rasa manisnya berasa sampai ke ubun-ubun. Tapi gak tau ya kalo sekarang, udah lama banget soalnya.

Kalo kamu, apa makanan paling kamu cari?

Advertisements

7 thoughts on “Gudeg

  1. Dulu, Pertama makan gudeg disediakan hotel, lgsg ilfil krn nangkanya trllu lembek. Eh, thun lalu dipaksa nyobain gudeg bu jum trnyta ga sehoror yg prtama. Alhamdulillaah ga ilfil lagi hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s