Toilet Training

Salah satu target Work From Home (WFH) saya adalah Ghazy sukses toilet training (TT). Kriteria sukses TT adalah udah lepas diaper sama sekali. Emang gak berhubungan dengan kerjaan sih, hehe. Tapi penting karena emang udah harus toilet training. Sekarang Ghazy udah 2 tahun 3 bulan. Katanya sih waktu yang tepat untuk mulai edukasi toilet training dimulai umur 18 bulan. Cuman saya menunda terus untuk mulai. Repotnya itu yang bikin malas memikirkan harus membersihkan pipis/pup yang berceceran dimana-mana. Ghazy begitu lahir langsung full diaper, gak sanggup saya pake popok kain. Soalnya gak ada yang khusus ngurusin Ghazy. Gak ada baby sitter ataupun ART.

Saya udah berfikir untuk nyari ART buat jagain Ghazy. Kebetulan ART yang pernah kerja sama saya berminat kerja kembali. Eh ditunggu malah mbak ARTnya gak datang-datang.

Kakak-kakaknya dulu sukses toilet training pas umur 2 tahun. Kebetulan waktu itu ada Kajol, Asisten saya yang telaten banget. Pas umur setahun, pake diaper hanya saat mau tidur. Pas umur 2 tahun udah lepas diaper sama sekali. Maklum waktu itu, semangatnya adalah mengurangi pengeluaran untuk beli diaper. Gaji masih pas-pasan soalnya.

Kemudian datang miss Corona yang membuat anak-anak harus belajar dari rumah. Kesempatan ini saya gunakan untuk minta anak-anak ngurusin adeknya toilet training. Awalnya pada protes, tapi dilaksanakan juga. Tiap hari laporan, kadang jam 3 udah pake popok, kadang jam 5 udah pake popok.

Seminggu kemudian, saya WFH. Sama saya, Ghazy baru benar-benar pake diaper menjelang tidur malam. Keesokan harinya, diaper baru saya lepas kalo udah pup atau kalo udah waktunya mandi.

Katanya, tiap anak beda-beda kemampuan toilet trainingnya. Ada yang cepat dan ada yang lambat. Target saya sampai habis stock diapernya, atau masih sekitar 3 bulan lagi. Kalo belum juga sukses, yah di perpanjang saja lagi. Yang penting sebelum Ghazy 3 tahun. Saya juga galau kalo terlalu cepat ntar gimana minum susunya secara Ghazy malas minum susu kalo pas melek. Dia lebih suka minum susu pas bobo. Jadi biasanya jam 11, jam 3 dan jam 5 pagi saya bangun bikinin susu.

Di hari kesepuluh TT, Ghazy bilang mau pipis padahal masih pake diaper malamnya. Ini pertanda bahwa dia sudah ngerti mengenai panggilan alam tersebut dan sepertinya udah bisa dia lepas diaper. Mulai hari itu juga udah sama sekali gak pake diaper. Yeaayyyy. Alhamdulillah hanya 10 hari, sudah sukses TT. Memang tingkat keberhasilan pipisnya masih 50%. Dalam artian 50% berhasil pipisnya di kamar mandi, sisanya pipis dimana-mana. Hehehe. Tapi itu adalah edukasi TT selanjutnya, yang penting udah lepas diaper dulu.

Di hari kesepuluh TT, Ghazy bilang mau pipis padahal masih pake diaper malamnya. Ini pertanda bahwa dia sudah ngerti mengenai panggilan alam tersebut dan sepertinya udah bisa dia lepas diaper. Mulai hari itu juga udah sama sekali gak pake diaper. Yeaayyyy. Alhamdulillah hanya 10 hari, sudah sukses TT. Memang tingkat keberhasilan pipisnya masih 50%. Dalam artian 50% berhasil pipisnya di kamar mandi, sisanya pipis dimana-mana. Hehehe. Tapi itu adalah edukasi TT selanjutnya, yang penting udah lepas diaper dulu.

Di hari kesepuluh TT, Ghazy bilang mau pipis padahal masih pake diaper malamnya. Ini pertanda bahwa dia sudah ngerti mengenai panggilan alam tersebut dan sepertinya udah bisa dia lepas diaper. Mulai hari itu juga udah sama sekali gak pake diaper. Yeaayyyy. Alhamdulillah hanya 10 hari, sudah sukses TT. Memang tingkat keberhasilan pipisnya masih 50%. Dalam artian 50% berhasil pipisnya di kamar mandi, sisanya pipis dimana-mana. Hehehe. Tapi itu adalah edukasi TT selanjutnya, yang penting udah lepas diaper dulu.

Peralatan Toilet Training

Saya udah lama nyiapin peralatan buat toilet training seperti potty seat. Ada 2 jenis potty seat yang saya beli. Satu buat nyantol di closet kamar mandi, satunya lagi potty seat portable yang bisa dipakai dimana saja sisa duduk aja kalo panggilan alam itu datang. Tapi dua-duanya gak kepake. Ghazy ogah duduk di closet kamar mandi. Nangis-nangis kalo saya paksakan duduk di closet. Potty seat portablenya juga gak dilirik sama Ghazy. Jadinya kalo pup sementara masih di lantai kamar mandi atau terkadang masih di celana.

Urusan TT ini, Ghazy hanya mau diurus sama mamanya. Ini juga yang bikin repot. Kadang lagi masak, harus jeda sebentar. Kadang lagi meeting online harus jeda sebentar. Pernah saya lagi morning briefing dan lagi ngomong, Ghazy minta segera diantar ke kamar mandi karena mau pup. Ya karena pas lagi ngomong sama peserta meeting, ya gak bisa dituruti langsung. Walhasil pupnya jatuh di kursi. Hehe. Udah pernah pipis juga di lantai karpet mobil. Di sofa, untungnya tempat duduknya bisa dilepas kainnya sehingga bisa dicuci. Yang paling nyebelin baru selesai cuci dan pasang kembali, eh pipis lagi di tempat yang sama. Terpaksa langsung cuci kembali. Pernah 1x di tempat tidur tapi bukan pas lagi bobo. Dia udah menunjukkan gelagat mau pipis tapi gak mau bilang. Udah saya ajak ke kamar mandi, tapi gak pipis-pipis. Trus main di tempat tidur, eh malah pipis. Untuk ada bed mattress, jadi belum sampai ke tempat tidur. Setelah itu kalo udah ada gelagat mau pipis, dia gak boleh naik di tempat tidur atau di sofa. Ghazy juga udah tau kalo pup itu kotor. Ghazy juga udah ngerti kalo pipis selain di kamar mandi itu jorok. Kalo dia pas pipis di mana-mana, dia langsung bilang dirinya ‘Ghazy jorok’.

Di 3 hari pertamanya lepas diaper sama sekali, saya masih pakai perlak plastik yang ukuran jumbo plus dialasi dengan kain bedong bayi. Gak nyaman buat saya sih jadinya setelah itu saya gak pernah pakai lagi. Baru rencana mau beli seprei waterproof untuk dijadikan seprei dasar.

Untuk urusan minum susunya saya kasih jam 5 subuh. Dia sebenarnya masih nenen juga. Tapi biasanya cuman sebentar kalo terganggu tidurnya.

Perlahan, tingkat keberhasilan pipis di kamar mandi semakin membaik. Pun saat saya tiba giliran Work at Office 3 hari yang lalu. Dia mau diurus sama kakak-kakaknya tapi kalo mamanya udah pulang, gak mau sama yang lain. Hari ini dia berhasil 100% pipis di kamar mandi. Yeayy. Tadi siang saya ajak ke rumah kakak. Sempat 1x kali pipis di kamar mandi disana. Trus pada saat otw kembali ke rumah dia menunjukkan gelagat mau pipis. Tandanya adalah dia menyilangkan kaki atau megang-megang burungnya. Saya mampir di SPBU, saya ajak pipis di tempat wudhu karena tempat itu paling dekat dengan mobil. Gak pipis-pipis juga, nanti setelah saya ajak ke kamar mandi baru mau pipis. Rupanya dia mulai malu kalo tempatnya terbuka, hehe.

Target berikutnya adalah edukasi pup pada tempatnya yaitu di closet. Ini yang kayaknya bakal lama tapi dijalanin saja. Dan setelah itu masih peer juga untuk menyapih Ghazy.

Bagaimana cerita toilet training anak kalian?

One thought on “Toilet Training

  1. Sama bu Dew. Saya anak kedua juga lebih lambat TTnya dari kakaknya. Ochy lepas diaper sama sekali umur 2 thn. Kalau Yui persis seumuran Ghazy baru lepas diapersnya 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s