Day 4: HCMC-Bangkok

Sabtu, 19 Feb 2011

Kami tiba di airport of Suvarnabhumi jam 11.10 setelah terbang selama 1 jam 30 menit. Airport ini luas banget, sampai-sampai terdapat 2 arah pintu kedatangan dan imigrasi. Lewat email, sy janjian dengan penjemput kami di Gate 3. Agak lama kami mencari penjemput kami itu, kami sempat khawatir gak dijemput. Bukan karena takut hilang, takut karena sy udah bayar lunas untuk paket di Bangkok ini. Tidak susah kok untuk ke kota karena sejak tahun lalu MRT dari airport ke kota sudah beroperasi, dan masih banyak pilihan sarana transportasi lainnya.

Rupanya dia ada disudut booth tourist information gak terlalu kelihatan.

Di mobil, sy membaca Thaiways, the most comprehensive guide to Thailand, buku saku yang sy dapatkan gratis di booth di airport tadi. Surprise membaca, penginapan Charlie House Lumpini masuk dalam daftar penginapan yang direkomendasikan, begitu juga Alex Holiday Tour Travel. Charlie House dengan pe-de mempromosikan penginapannya dengan 2 slogan “ 5 star guesthouse near silom, park, shopping centres” dan “not a hotel nor a guesthouse but a home” .

Sampai di Charlie House, apa yang dipromosikan berbeda dari kenyataannya. Charlie House hanyalah sebuah penginapan yang sudah berumur dan kusam. Saya sih gak masalah dengan tampak depan dan lobby, namun sedikit kecewa dengan penampakan kamarnya. Karpetnya usang, tempat tidurnya keras, perabotannya tua dan sederhana. Padahal penampakan di websitenya bagus dan rapi, hehehe, mungkin foto jaman dulu sewaktu penginapannya masih baru. Namun kembali ke harga yang ditawarkan, sesuailah dan berAC. Di website harga kamarnya 450THB atau 135rb/malam.

Penginapan ini udah termasuk dalam paket tour yang kami booking. Total harga 2050THB termasuk akomodasi 2 malam, transfer bandara, city tour, makan pagi dan makan siang 2x.

Kami juga membooking tiket Siam Niramit , dengan perjanjian akan bayar jika tiba di Bangkok. Harga untuk tiket saja yang ditawarkan 990THB lebih murah dibanding beli di situs resminya. Ada pula penawaran tiket+dinner+transfer seharga 1500THB, namun menurut info dinnernya gak terlalu berharga dan lebih murah naik taxi.

Sambil menunggu konfirmasi tiket siam niramit difax, kami makan siang di Charlie House. Liat daftar menu, banyak sekali pilihan, hanya saja sebagian gak halal. Daripada lapar, kami memesan nasi putih + telur rebus saja.

Setelah makan siang, kami menuju Wat Arun, the Temple of Dawn, Pagoda tertinggi yang ada di Thailand yang terletak di sisi seberang dari Sungai Chao Prhaya. Wat Arun tidak termasuk tempat yang akan kami kunjungi dalam city tour besok. Untuk menuju kesana, kami berjalan kaki sekitar 200m ke stasiun MRT terdekat, Lumpini Station, naik MRT turun di Hua Lampong Station. Resepsionis di Charlie House menyarankan naik taxi dari sini ke tempat ferry ke Wat Arun, setelah tanya sana tanya sini, bisa juga naik bis no 53.

Bis ini menurunkan kami di Terminal Air No 8 (Pier Tha Tien), dari sini ke Wat Arun sisa menyeberang sungai saja. Wat Arun paling bagus dinikmati dikala senja pada saat matahari akan terbenam, suasananya cantik sekali. Kalo ingin berpose dengan baju adat Thailand bisa didapatkan disini dengan 200Baht saja.

Setiap akan memasuki kuil/candi/pagoda, kita diwajibkan untuk mengenakan pakaian yang pantas dalam artian tidak bercelana/ber-rok pendek. Di beberapa tempat, kita juga akan diminta melepaskan sepatu jika masuk ke dalam kuil.

Sungai Chao Prhaya merupakan alternatif transportasi di Bangkok yang bebas macet. Sungai dengan panjang 372km ini merupakan sungai terpanjang dan melewati 20 propinsi di Thailand. Ada beberapa jalur yang ditetapkan untuk pilihan perahunya. Express boat, public boat dan tourist boat. Untuk menggunakan tourist boat, kita harus membeli one day river pass seharga 150B yang dapat digunakan seharian penuh dan bebas naik turun perahu di dermaga mana saja. Express boat, hanya berhenti di dermaga tertentu saja, jadi yang ingin cepat ke tujuan biasanya naik perahu ini. Sedangkan public boat, akan berhenti di setiap dermaga sepanjang S. Chao Praya. Harga sekali naik antara 9-30B tergantung jarak. Jika punya banyak waktu, nikmatilah S. Chao Prhaya dengan menggunakan public boat ini sekalian berbaur dengan warga Bangkok yang menggunakan sarana transportasi ini. Untuk membedakan public boat dan express boat, perhatikan bendera perahunya. Ada jalur orange, merah, hijau, kuning. Public boat jalur orange yang berhenti di setiap titik dermaga termasuk jika ingin ke Wat Pho dan Grand Palace.

Dari Wat Arun, kami akan langsung ke Thailand Cultural. Sebenarnya pilihan yang tepat adalah menyeberang kembali ke tempat kami naik, kemudian naik taxi menuju ke sana. Namun kami sepakat untuk mencarter perahu seharga 400B sampai di pier Sathorn tempat dimana BTS Station Saphan Taksin. Kami menikmati pemandangan sepanjang sungai, banyak hotel-hotel berbintang yang berada di pinggir sungai ini seperti Marriott, Peninsula Shangri-La, Royal Orchid Sheraton, Mandarin Oriental, Millennium Hilton dan lain sebagainya. Mall pinggir sungai juga ada, namanya River City Shopping Complex (Si prhaya Tier). Next time, I will go here.

Kami naik BTS dan turun di station Sala Daeng untuk berganti ke Metro (MRT) Silom Naik MRT menuju station Thailand Cultural, didepan station Exit 1 sudah menunggu bis khusus gratis bagi para turis yang ingin menonton pagelaran Siam Niramit.

Siam Niramit, Journey to The Enchanted Kingdom of Thailand ( http://www.siamniramit.com ) Pemerintah Thailand menyatakan Siam Niramit ini “a must see show” dan sebagai salah satu pertunjukan panggung spektakular terbesar di dunia dengan 150 penampil dan menggunakan 500 kostum. Kapasitas kursi pertunjukan sebanyak 2000 kursi dan menampilkan seni dan budaya masyarakat Thailand.

Sebelum show dimulai, 2 gajah yang ikut dalam pertunjukan dikeluarkan ke taman dan diberi kesempatan bagi orang-orang yang ingin naik gajah. Harga sekali naik gajah 100B.

Bener-bener spektakuler, saking luasnya panggung dan banyaknya penampil, mata sangat sibuk mengikuti alur cerita. Beberapa diantaranya menceritakan tentang kehidupan petani, proses barter hasil bumi antara pedagang dari Cina dengan pedagang Thailand, kehidupan surga dimana para bidadari beterbangan kesana kemari lalu turun dari kayangan, kehidupan neraka dan masih banyak lagi. Setting panggung cepat sekali berubah dan perubahannya terjadi tanpa terasa. Ada bagian dimana penampil muncul di tengah-tengah kursi penonton, memberikan bunga kepada penonton dan mengajak beberapa penonton untuk menyalakan rumah lilin kemudian di taruh di stage yang berfungsi sebagai aliran sungai. Bahkan ada bule yang diajak berinteraksi dengan para pemain lainnya untuk bermain angklung di panggung.

Pulangnya naik MRT, karena kami ingin menghabiskan waktu di Suan Lum Night Bazaar sekalian makan disana. Ternyata Suan Lum Night Bazaar udah tutup selama-lama, karena pemilik tanah yang dijadikan pasar itu akan membangun properti yang megah. Omg, kami laparr. Di seberang jalan ada A&W, namun juga apes, Awnya pas akan tutup. Sepanjang jalan itu sebenarnya banyak sekali kuliner, tapi gak pas bagi yang membutuhkan makanan halal. Sonny dan Phian memilih makan di jalan, sy dan yang lainnya memilih untuk membeli buah dan singgah di toko 7-11 yang dekat dengan Charlie House untuk membeli makanan siap saji. Pilihannya banyak, ada pizza yang tinggal minta dihangatkan, tuna kaleng, mie instan dan masih banyak lainnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s