Melipir ke Gunung Galunggung

Dalam perjalanan ke Pangandaran, tetiba suami nyinggung soal Gunung Galunggung. Jadilah kita melipir ke Gunung Galunggung.  Sebelum menapaki tangga kuning sebanyak 620 anak tangga, kami mampir di warung yang berada di dekat situ. Kami belum makan siang, daripada lemes mending kami ganjal dengan indomie goreng pake telur. Ada sih pilihan makanan lain seperti nasi liwet, tapi sepertinya indomie lebih menggoda dan lebih pasti. Hehehe. Kami beruntung karena kata ibu pemilik warung, Gunung Galunggung baru buka di hari itu setelah sempat tutup selama tahun baruan. Alhamdulillah, jadinya gak terlalu rame. Kami juga membeli snack untuk di makan sambil jalan di tangga atau di puncak gunung. Ternyata salah besar bawa snack ke atas. Di tangga bagian bawah sudah banyak monyet yang mengintai snack kami. Dan pada beringas. Mereka dekat banget dengan kami. Snack yang di pegang sama Dede diambil paksa, segera saya menyembunyikan snack yang lain di dalam baju karena gak bawa tas. Mereka masih mengintai dan mengikuti kami. Buang botol air mineral ke samping tangga tidak membuat mereka berpaling. Namun lama kelamaan karena udah gak liat ada makanan lagi yang terpegang mereka segera mencari mangsa lain. Jadi hati-hati dengan monyet yang ada di Gunung Galunggung.

Kerennnnn, begitu sampai di puncak kawah Gunung Galunggung.  Gunung ini merupakan gunung berapi yang memiliki ketinggian mencapai 2.167 meter di atas permukaan laut. Erupsi terakhir terjadi sekitar tahun 1982-1983 selama 9 bulan. Kami berjalan berkeliling sebentar saja, karena harus melanjutkan perjalanan ke Pangandaran. Pengennya naik dari tangga kuning turun dari tangga biru. Pak suami turun lewat tangga kuning, mengambil mobil dan menjemput kami di sekitar tangga biru. Namun urung setelah bertanya sama ibu penjual sosis bakar yang ada diatas. Katanya bisa tapi sudah tidak banyak lagi yang lewat situ. Dari pada nyasar, mending kembali lewat tangga kuning saja.

Tadinya juga kami mau mengexplore beberapa tempat menarik di Tasikmalaya. Saya sudah ngatur rute untuk 4 tujuan di google map. Namun setelah dipikir-pikir lebih baik tiba di Pangandaran sebelum Maghrib biar Ghazy masih bisa main di pantai. Tau gak, Ghazy dari rumah udah pake baju pelampung lho. Begitu tiba di Gunung Galunggung, dia ogah melepas baju itu. Hehehe. Dibujuk cukup lama dan akhirnya mau melepas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s