Dinascation ke Bali

IMG-20170820-WA0006

Pool at Hard Rock Hotel

Bude kok bisa ketinggalan pesawat? Biasanya bude yang paling bagus manajemen waktunya,   tanya teman dari kanwil. Dan nyaris semua bertanya begitu. Ketinggalan pesawat saat mau rapat se kanwil sulawesi maluku rasanya sesuatu banget. Lagi apes banget. Pesawat jam 6.30pagi  ke Bali. Saya tiba di counter check in jam 6.15pagi. Sebenarnya sisa ambil boarding pas karena saya titip teman untuk minta dicetakkan boarding pass. Sebelumnya sudah web check in, tapi gak sempat nyetak boarding pass. Ini 90% salah saya sih, mepet banget tiba di bandara.  10% sisanya, salah petugas Garuda yang gak mau ngasih boarding pass itu. Pas tiba di counter, sedang ada pengumuman panggilan nama saya. Si Mbaknya gak mau begitu saja ngasih boarding pass, konfirmasi lewat telpon dulu ke petugas boarding dan itu cukup makan waktu. Seandainya langsung ngasih saya bisa ngacir ke atas. Setelah ditolak, saya tetap minta boarding pass tapi bagian kecil untuk petugas sudah diambil. Saat berjalan keatas, kembali ada pengumuman atas nama saya. Tapi begitu nyampe, tetap mereka keukeh bilang saya telat. Mereka bilang jangan patokan ke pengumuman panggilan tersebut. Duh, teganya mereka.

Jadilah saya beli tiket yang paling cepat sampai ke Denpasar. Tiket gagal itu bisa dialihkan ke penerbangan garuda berikutnya, tapi gak mungkin ambil itu tibanya udah malam banget. Sementara acara mulai jam 14.00. Nyampe di tempat acara di Hard Rock Hotel udah jam 17.30, hiks. Acara baru selesai jam 1 dinihari.

Sebenarnya ada niatan buat ngajak keluarga ikutan ke Bali. Mumpung saya udah ditanggung kantor kan. Tapi ternyata yang request 1 kamar buat sendiri harus kontribusi 3 jutaan. Bapak-bapak emang pada bawa dharma wanita, jadi ditetapkan seperti itu termasuk biaya tour sehari di Bali. Saya ogah nambah, nanti saja kapan-kapan ke Balinya. Eh ternyata saya tetap dapat kamar sendiri, mungkin karena  cewek yang ada di acara ini jumlahnya ganjil. Tengah malam masih telpon misua nanyain mau nyusul besok pagi gak. Misua bilang gak usahlah, si Kakak juga lagi nginap di temannya. Jadi agak ribet kalo buru-buru nyusul ke Bali. Padahal ambience Hard Rock Hotel ini keren banget.  Gak kemana-mana juga sudah asik berada disini,  nongkrong saja seharian di sekitar kolam renang. Wish all of you were here.

Nyaris setiap sudut IG-able, kolam renangnya luas banget. Sayang gak sempat berenang, kolam buka jam 8 pagi sementara kami dalam posisi dinas mulai jam 8pagi. Malam minggu ada beach party di area kolam renang yang pinggirnya berpasir, kolam renang disemprotin busa-busa dan dihibur sama Neo yang ngetop dengan lagu Borju dan beberapa pengisi acara lainnya.

Selesai acara, kita jalan ke Restaurant Bebek Tepi Sawah di Ubud untuk  makan siang. Jauh banget ternyata, nyampe sana udah sekitar jam 14.00. Sayang lagi gak ada padinya, baru proses semai bibit. Makan disini bakal semakin sedap sambil menikmati padi yang menguning. Saya yang gak doyan bebek memilih makan ayam goreng saja. Dari situ, lanjut diajak menikmati sunset di Bali Hai Cruise. Naiknya dari pelabuhan tanjung Benoa. Agak over ekspektasi sih, mengingat harganya yang cukup mahal. Harga publish 800ribu, kita beli diharga corporate 600ribu. Kirain cruisenya besar, makanannya berlimpah dan banyak ragamnya, sudah gak perlu beli tambahan minuman. Cruise hanya sebesar kapal ferry, makanannya unlimited tapi ragamnya terbatas. Pilihan minuman yang gratis hanya air putih, teh dan kopi. Kapalnya cuman bolak balik kayak setrika saja, hihihi. Ada live performance yang gak terlalu menarik juga. Diawali dengan tarian Bali kemudian beberapa tarian/dance modern, 1 penari cewek sudah berumur. Tuaan dia dibanding saya kayaknya. Trus ada 2 banci penyanyi lipsync. Agak tertutupi dengan tingkah laku lucu banci untuk berinteraksi dengan penonton dan mengajak penonton ikut bergoyang.

Nyampai di hotel udah jam 9 malam, saya masih ada janjian ama teman seangkatan yang tugasnya di Bali. Udah malas mo keluar,  menikmati apa yang ada di hotel saja. Nonton beach party dari teras sunset point abis itu lanjut di Hard Rock Cafe sampai tengah malam.

Bali emang gak ada matinya dan selalu menarik untuk dinikmati. Rasanya masih banyak yang belum saya explore meski udah beberapa kali kesini. Udah pernah ikut tour, keliling pake mobil rental, keliling pake motor rental, pernah juga bawa mobil nyebrang dari Surabaya, pernah juga iseng jalan kaki dari ujung hotel PatraJasa (dekat landasan bandara) sampai ke pantai Legian. Pernah punya keinginan buat kursus diving, tapi sampai sekarang masih ogah cutinya dipakai untuk kursus. Yang belum kesampaian juga, menikmati tempat tongkrongan yang lagi happening disana misalnya Rock Bar dan lain sebagainya.

20170819_180659

sunset at Tg. Benoa

20170819_175842

At Balihai Cruise

IMG-20170819-WA0073

My friend with 2 lady boy at entertainment at Balihai

20170819_135012

IMG-20170819-WA0059

saung di Bebek Tepi Sawah

IMG-20170820-WA0054

makan-makan di Bebek Tepi Sawah

IMG-20170820-WA0039

20170819_080740

breakfast at Hard Rock Hotel, gak istimewa. Biasanya kalo saya sarapan dengan roti, berarti makanan yang lain kurang asik

IMG-20170820-WA0011

katanya disini tempat asik untuk menikmati sunset

20170819_234731

live music

Advertisements

One thought on “Dinascation ke Bali

  1. Aku tadinya pnasaran pngen nyobain Bali cruise tp kyny gt doang y, klo buat naik Bali cruise 800rb mending buat jalan2 ke Nusa Penida, ceningan atau lembongan. Beach club juga di Bali udah keren2 y

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s