Asisten Rumah Tangga

Kadang saya merasa saya salah apa sampai Asisten Rumah Tangga jarang ada yang betah lama-lama tinggal di rumah. Jika dihitung-hitung selama 15 tahun berumah tangga sudah ada sekitar 10 ART yang pernah kerja di rumah. Yang bertahan lebih dari setahun hanya ada 1 ART, selebihnya hanya hitungan hari dan bulan. Saya lebih banyak fight sendiri, keluarga gak ada yang bisa diandalkan sepanjang waktu. Ibu bapak saya sudah gak ada begitu juga ibu bapak mertua.

Kelakuan mereka juga macam-macam. Ada ART yang pembersih banget, tapi kok gak berasa nyaman sama ART yang satu ini. Jadi takut ngotorin, jadi gak bisa selebor. Si ART ini agak sewot kalo kita gak ikut stylenya dia.  Sewotnya gak ditunjukkan melalui kata-kata tapi nyapunya agak kenceng, beres-beres pake bak-buk bak-buk alias bunyi sana bunyi sini. Begitu dia minta berhenti, alhamdulillah.

Ada juga yang malas banget. Kerja seadanya, ngurusin anak saya sekedarnya. Kalo ngasih makan anak, suka gak sabaran. Baju kotor dibiarin sampai beberapa hari. Baju anakku yang kotor karena dibiarin begitu sampai jamuran dan gak bisa dipakai lagi. Memang sih orangnya masih anak-anak banget, jadi harus selalu dikasih tau. Kurang lebih sekitar 2 bulan di rumah. Saya yang minta dia dipulangkan ke kampung saja. Padahal dalam masa itu, saya sempat mengajak dia ke Bandung dan Yogya.

Ada lagi yang tinggal secara kebetulan. Kajol namanya. Dia diajak sama teman sekampungnya untuk tahun baruan  di Makassar. Trus  sama temannya itu disuruh tinggal di rumah untuk sementara waktu nemeni saya. Toh dia sudah lulus SMA.  Eh gak berasa tinggal sampai setahun. Mungkin karena orangnya sabar trus suka sama anak kecil makanya betah saja. Waktu itu baru lahiran anak kedua. Dia sempat minta ijin pulang ke kampung setelah setahun, tapi saya tawari untuk kuliah. Di dekat rumah ada Unismuh kelas non reguler yang kuliahnya Sabtu-Minggu. Biaya kuliah juga gak mahal. Jadilah dia tetap tinggal. Setahun kemudian saya pindah ke Palu. Pas musim kuliah, dia di Makassar. Begitu libur kuliah, dia ke Palu menemani saya. Libur kuliahnya bisa sampai 3 bulanan. Kurang lebih 4 tahun ikut sama saya. Udah kayak adik sendiri, sangat bisa di percaya. Sampai akhirnya dia selesai kuliah, trus dapat kerja. Awalnya kerja di perusahaan outsource kemudian berhasil jadi karyawan tetap di perusahaan ternama dan di tempatkan di Palu. Dia juga sempat saya ajak nge-trip ke Jakarta, Phuket dan Bangkok. Kemarin sempat sama-sama pergi umrah. Alhamdulillah dia sudah bisa membiayai ibunya pergi umrah.

Sewaktu masih di Palu dan setelah berpisah sama Kajol, saya masih sempat punya ART yang didatangkan dari Makassar. Kira-kira cuma 3 bulan. Trus abis itu ngajak ponakan suami tinggal di Palu sambil sekolah. Setidaknya ada yang nemenin anak-anak kalo sewaktu-waktu saya dinas luar kota. Lumayan tinggal sampai setahun lebih. Kemudian saya pindah ke Manado. Anak-anak pindah ke Makassar, ponakan pengen balik ke orangtuanya ke kampung. Anak-anak beralih kepengurusan ke papanya. Saya sekolahkan di SDIT dekat rumahnya adikku. Jadi kalo papanya telat menjemput atau harus ke daerah, anak-anak sering dititip disitu.

Anak-anak kembali ikut sama saya begitu saya mutasi di Pare-pare,. Selama 8 bulan disana, saya mutusin gak usah ada ART. Hidup di kota kecil gak ada susahnya, kerjaan juga lingkupnya kecil dibanding saat di Manado.

Gak nyangka hanya sebentar tinggal di Pare-pare, saya lanjut tugas di Palopo sampai sekarang. Dalam masa itu, ada 5 ART yang ikut sama saya. Hanya 1 yang orang local Palopo, tapi cuma bertahan 3-4 bulan. Bu Jane namanya, hari pertama dia masuk, hari itu juga saya tinggalkan untuk keluar kota 3hari. Alhamdulillah, aman-aman saja. Dia direkomendasi sama teman kantorku yang bekas teman kuliahnya.

Ada satu yang dari Kolaka, melalui guru privat ngajinya Aya n Dede saya minta dicarikan orang dan langsung dapat. Ini malah yang paling singkat kerjanya, gak sampai 1 bulan kalo gak salah. Waktu itu saya mau pergi umrah bersama anak-anak, saya tawarkan mau pulang dulu atau tinggal saja. Ibu itu memilih pulang dan berjanji akan balik lagi. Begitu balik dari umrah sudah gak bisa dihubungi, guru ngajinya Aya n Dede pun juga gak bisa dihubungi. Duhh.

ART yang pintar bikin sushi itulah yang sebenarnya paling saya demen. Profesional banget. Rajin, bersih, pintar masak dan mandiri. Dia pernah kerja sama orang Cina, disiplinnya bagus dan well organized. Pokoknya melebihi harapan deh. Ukuran bersihnya diatas standar saya. Baju dicuci pagi, sorenya sudah ada di lemari pakaian. Masakannya bervariasi, cocok buat anak-anak. Bisa ngatur kapan masak banyak, kapan masak sedikit. Kalo dengan yang lain, saya masih sering turun tangan untuk masak dan belanja. Dengan yang ini, saya bener-bener bebas merdeka. Di awal memang langsung nanya gaji. Saya gak nawar lagi gaji yang dia minta. Gajinya sedikit diatas yang biasa yang saya berikan sama ART sebelumnya, tapi katanya itu lebih kecil dibanding tempat kerja sebelumnya. Sayang, hanya 2 bulan saja bersamaku, selama bulan puasa saya kasih kesempatan break dulu ngurus ibunya. Tapi gak balik-balik. Duhh. Kayaknya sih dia kerja di tempat lain. Tapi saya masih minta tolong sama dia untuk dicarikan ART. Responnya cepat, katanya ponakan temannya kebetulan cari kerjaan. Hari itu juga ponakannya datang dari Bulukumba ke Makassar. Anak-anak sejak tahun ajaran baru ini sudah pindah ke Makassar, mereka yang lebih butuh teman. Semoga yang terakhir ini betah. Lumayan sih, karena bisa bawa motor. Gak pusing lagi soal antar jemput anak sekolah.

Menurut  saya:

  • Saya orangnya gak nyinyir. Marah apalagi. Kalo ada hal yang tidak saya sukai, saya akan cari moment buat ngasih tau.
  • SAya orangnya tidak suka menyuruh untuk hal remeh temeh. Anak-anak saya wajibkan pake kata tolong jika ingin meminta/menyuruh melakukan sesuatu yang mereka belum bisa kerjakan. Kalo cuma sekedar ngambil air minum atau hal remeh temeh lainnya, harus mereka sendiri yang lakukan. Anak-anak bahkan saya wajibkan tidak boleh kebanyakan di kamar, belajar dan nonton tv harus di ruang tengah. Biar si ART gak merasa kesepian.
  • Saya juga gak membatasi dia makan dan minum apa. Apa yang kami makan selalu berbagi ke dia, kecuali kalo kita tau dia gak doyan.

Baca juga:

No-A-R-T, it’s not a nightmare

Fight for Your Life

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s