Solo traveling

WhatsApp Image 2022-03-09 at 2.52.20 PM

Kebanyakan momen saat saya solo traveling ketika saya lagi dinas luar kota untuk keperluan kerjaan. Mumpung sudah disitu, masa iya sisa waktu atau weekend tidak dimanfaatkan untuk jalan-jalan. Ya gak? Mumpung tiket pesawatnya sudah dibayarin kantor kan. Nambah sedikit waktu dan biaya tidak masalah. Ada teman ataupun gak, itu pun bukan masalah.  Meski saya masih batasin solo traveling versi saya jangan lebih dari 3 hari. Sepertinya bakal garing kalo kelamaan sendiri belum lagi udah muncul rasa kangen ke orang-orang terdekat dan lain-lain.

Beberapa kenikmatan solo traveling itu adalah:

1.  Bebas mau kemana saja tanpa diatur

Setiap orang punya selera traveling masing-masing. Contohnya saya yang kalo ke Singapore pengennya keluyuran saja, nyari tempat-tempat baru. Gak terlalu berminat belanja. Pernah dinas di Batam, waktu weekend saya manfaatkan nyebrang ke Singapore. Teman ada sih yang minat ikut, tapi saya gak nawarin. Lagi pengen menikmati tempat dengan gaya suka-suka saja, bebas mau kemana saja. Kalolah teman saya ikut, tentu saya harus menyesuaikan juga dengan keinginan dia yang saya tau dia typical orang senang shopping.

2. It’s my ‘me time’

Terkadang ada saat dimana kita pengen sendirian. Nah, disaat solo traveling lah kita berkesempatan untuk mikirin diri sendiri. Tetap mikirin orang lain juga, toh kita tetap harus keep in touch dengan orang-orang terdekat atau masih ada info kerjaan yang harus ditindak lanjuti. Tapi sebagian besar dari waktu kita adalah me time. Sejenak bebas dari rutinitas rumah dan kantor. Tanpa harus pagi-pagi ngurusin anak, ngomel ala mak-mak rempong, urusan beberesan dan lain sebagainya. Kita adalah bossnya. Ini adalah momen dimana kita istirahat dari banyak orang dan memiliki waktu sendiri.

3. Bisa ketemu teman jalan baru

Jaman belum ada wa/fb dan gabung di mailing list khusus bacpacker, saya sempat beberapa kali posting cari teman jalan. Tahun 2008, dinas ke Batam trus nyebrang ke Singapore rame-rame tapi saya extend sehari di Singapore dan pulang sendiri. Saya posting cari teman jalan dan jadinya janjian dengan Nia gondrong, cewek imut orang Indonesia yang kerja disana. Kita jalan bareng selama beberapa jam, dia ngajakin ke Clarke Quay. Berikutnya, dinas lagi ke Surabaya. Waktu itu pengen banget ke Bromo, maka nyari teman jalan lagi kesana. Janjian sama mas Cumi (alm) di terminal Bungurasih, kemudian di terminal Probolinggo kita nyari teman sharing sewa jeep Bromo. Ketemulah 4 orang yang juga mau kesana. Pengalaman yang menyenangkan dan seru banget.

4. Lebih openmind.

Saat kita sendiri kita seakan jadi lebih peka dengan orang lain. Lebih terbuka untuk bertukar cerita dengan orang-orang yang kita temui selama perjalanan. Seperti saat naik bis di perjalanan Bajawa ke Moni (kaki gunung Kelimutu), ngobrol random sama Bapak yang penjual sapi dan kuda sampai ke Sulawesi. Kalo jalan rame-rame tentu lebih banyak fokusnya ke teman-teman saja.

Solo traveling saya yang lain adalah ke Manila (2018), waktu itu ikut rapat di Jakarta. Begitu selesai rapat, langsung issued tiket ke Manila yang pesawatnya berangkat tengah malam tiba Jumat pagi. Barang-barang yang gak perlu saya titip dipenitipan bandara Soekarno Hatta, biar koper ringan dan begitu pulang Minggu sore di Jakarta langsung lanjut pesawat ke Makassar. Pernah juga ke Sabang sendirian. Udah sampai Medan untuk pertama kalinya, masa iya gak lanjut ke Banda Aceh dan Sabang. Di Banda Aceh, ditemani sama orang kantor sana berkeliling tapi ke Sabangnya saya sendirian. Trus yang lain adalah trip Jelajah Flores, dinas di Labuan Bajo lanjut ke Bajawa dan Gunung Kelimutu. Nikmat Tuhan manalagi yang kamu dustakan? Alhamdulillah.

Solo traveling itu salah satu opsi traveling, bukan keterpaksaan. Jadi jangan aneh kalo ketemu sama orang yang lagi solo traveling. Solo traveling bisa sangat menyenangkan, sisa ciptakan zona nyamannya aja. Semua ada plus minusnya. Perjalanan dapat dinikmati meski sendiri atau pun rame rame.

Kalo disuruh memilih kamu milih yang mana?

2 thoughts on “Solo traveling

  1. Pertama kali solo traveling saya itu saat keliling dua negara Eropa saya ngeri-ngeri asyik. Sebalnya cuma satu nggak bawa teman yg bisa diminta tolong foto2 diri kita yg cakep. Kl selfie terlalu zoom di wajah. Minta tolong org kdg jelek kdg bagus😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s