Belajar gak manja

20161119_120023Bisa kan, kita beda pesawat ke Denpasar?,” tanya saya ke anak-anak, Aya dan Dede.

Mereka jawab iya, yang penting ke Labuan Bajonya bareng. Jadilah saya naik Garuda dan mereka naik Lion. Kebetulan jam berangkatnya sama. Bisa aja sih bareng, tapi mumpung mereka ok-ok saja dan kesempatan mereka belajar naik pesawat sendiri serta mereka belajar mengendalikan emosi (rasa takut dan kuatir) sendiri.

Saya ada acara presentasi di Bali mewakili kantor yang jadi finalis salah satu lomba internal yang diadakan kantor pusat. Wah kesempatan nih explore Bali secara acaranya hari Selasa malam. Ada waktu luang mulai Sabtu sampai Senin sebelum acara itu. Lalu saya berfikir ngapain habisin waktu di Bali, rasanya masih banyak kesempatan yang lain. Dan lagi, saya ngeces mau ke Labuan Bajo. Mumpung bisa ke Labuan Bajo tanpa perlu cuti dan setengah perjalanan ditanggung dinas. Hehehe. Teman ngajak pergi pas libur maulid desember nanti, tapi kayaknya ada kegiatan kantor tanggal segitu. Nyari teman untuk mendadak ngetrip gak mudah kan. Saya gak pengen juga jalan sendirian ke sana. Saya lalu nawarin ke anak anak, kalo mau ikut dengan beberapa syarat.

Pertama, minta ijin sendiri sama guru. Kalo susah diijinin ya gak pergi. Mereka dapat ijin, tapi dibilangin bahwa untuk selanjutnya gak boleh ijin-ijin lagi. Emang sih nyaris tiap bulan pasti ada ijinnya minimal 1 hari Sabtu. Hehehe. Seringnya ke Makassar. Berangkat Jumat sore pulang Minggu sore. Ke Beijing bulan September kemarin sudah ijin 6 hari. Bagi saya yang terpenting mereka masih mampu ikuti pelajaran, gak ada tugas atau ujian yang tertinggal. Saya lihat anak-anak masih sangat peduli dengan pelajarannya. Dede malah dengan pedenya bilang bahwa dia pasti diijinin secara dia murid yang disuka gurunya karena rajin dan pintar.  Dan alhamdulillah mereka sehat-sehat,  gak pernah gak masuk selain alasan ijin itu. Yang penting mereka diijinin dulu. Ijin berikutnya ntar liat sikon. Lagian nih, hitungannya per semester. Begitu masuk semester baru, dimulai dari nol lagi ijinnya. Hehehe.

Kedua, mereka boleh ikut asal gak rewel, gak gampang mengeluh, harus kuat jalan, harus mau difoto dan banyak senyum. Mereka iya-iya saja, dan terbukti doktrin ini selalu manjur dalam perjalanan. Mereka bersikap manis dan kompak sama mamanya.

Ketiga, mereka juga harus mau berangkat dengan pesawat berbeda dari Makassar ke Denpasar dan  nantinya pulang berdua saja ke Makassar.

Ada beberapa pertimbangan ngajak mereka. Pertama, kesian mereka bakal saya tinggal lagi. Dan gak ada yang nemenin. Terakhir punya ART Desember tahun lalu. 2 bulan terakhir ini kegiatan luar kota saya banyak banget. Kadang ada yang nemenin kadang juga gak. Saya cari orang yang temani mereka kalo lebih dari 2malam, kalo kurang dari itu, biar mereka belajar mandiri. Paling sering minta papa anak-anak yang datang untuk menemani mereka, tapi saat itu dia sibuk sekali dengan penyelesaian proyeknya. Lumayan kan, bisa menghabiskan waktu bersama mereka kurang lebih 4 hari. Kedua, ini jadi birthday trip-nya dede yang  ultah sehari sebelum rencana berangkat. Sebenarnya hadiahnya udah saya kasih beberapa bulan sebelumnya. Dia minta hp bekas saya. Saya kasih dan beli hp lagi yg biasa-biasa saja. Ketiga, mumpung tiket lagi murah. Makassar-Bali-Labuan Bajo pp hanya 1.9juta. Padahal belinya sehari sebelum berangkat. Kalo diniatkan berangkat pada long weekend, harga tiket paling kurang 3.5juta tuh. Keempat, mereka sering protes mamanya sering pergi dan gak ngajak mereka.

Saya ngantar mereka sampai ruang tunggu di Gate 5, setelah mereka boarding baru saya bergegas ke Gate 1 untuk boarding. Eh, baru nyadar ternyata Hp saya sama anak-anak. Gimana bisa menghubungi mereka jika tiba nanti. Gimana kalo ternyata lama baru bisa ketemu. Gimana kalo ada kenapa-kenapa sama pesawatnya, gimana kalo mereka udah di pesawat tapi ditolak naik karena masih anak-anak. Tiba-tiba ada sedikit penyesalan, sesalnya lebih ke kenapa hpnya ketinggal sama anak-anak, jadi timbul sejuta kekuatiran. Di bus menuju pesawat, saya minjam hp penumpang lain buat nelpon dan sms. Hp sudah gak aktif.

Alhamdulillah aman sampai Bali, ketemu saat menuju tempat bagasi. Mereka juga santai-santai saja sih, malah belum baca sms yang saya kirim.

Kita langsung check in Kalstar yang mau bawa kita ke Labuan Bajo. Anak-anak saya minta check in sendiri. Sebagai identitasnya, saya siapkan akte kelahiran. Saya juga minta mereka memperhatikan sekitar tempat check in itu, karena mereka akan pulang sendiri dari Bali ke Makassar. Sementara saya tinggal di Bali menyelesaikan pekerjaan. Mereka harus belajar mengenali tempat check in, dimana arah menuju ruang tunggu dan bagaimana prosesnya sampai terbang.

Selesai aktivitas di Labuan Bajo dan tiba kembali di Denpasar, saya masih nungguin anak-anak sampai tiba waktu check in mereka untuk ke Makassar. Makan siang di Solaria, pindah ke Starbucks niatnya buat nyari wifi. Abis itu masih beliin mereka ice cream di Burger King sekalian bungkusin kentang dan ayam goreng. Kuatir ada apa-apa di jalan entah delay dan lain sebagainya. Bikin mereka sampai  kenyang. Sriwijaya yang mereka naiki paling ngasih roti sepotong dan air. Saya sama Aya masuk check in, sama mbak petugas check in saya bilang gak usah pake fasilitas UM (Unaccompanied Minor), fasilitas untuk anak-anak yang terbang sendiri tanpa didampingi orang tua. Tujuannya biar mereka mandiri dan belajar menghadapi situasi seperti itu. Saya gak terlalu kuatir karena Aya dan Dede tenang-tenang saja. Mereka juga sudah belajar mengenali ruang tunggu domestik di airport tersebut di penerbangan kemarin. Mereka juga harus waspada 30 menit sebelum jadwal keberangkatan, jangan sampai gak dengar kalo pindah gate, saatnya boarding atau info delay. Mereka juga harus menjaga hp jangan sampai low batt. Mereka juga saya bekali kartu ATM untuk jaga-jaga. Dan mereka harus kirim sms pada saat boarding ke saya dan ke papanya yang akan jemput mereka.

Kalo pake UM, mereka sudah pernah mengalami. Dulu waktu mereka umur 7 dan 8 tahun, mereka beberapa kali ke Manado berdua saja mengunjungi saya yang tinggal di Manado. Meski setiap maskapai punya fasilitas UM, saya hanya nyaman sama UM Garuda. Anak-anak biasanya pake tanda pengenal yang dikalungkan di leher, ada petugas yang temeni mulai check in sampai masuk pesawat , di pesawat dititip ke pramugari, seat juga dipilihkan agak di depan, begitu tiba di tempat tujuan ada petugas yang menemani sampai ketemu orang yang jemput.

Alhamdulillah, lancar berjalan sesuai dengan rencana. Tiba di airport Makassar langsung cuss ke Palopo.

Presentasi saya juga lancar, diumumkan 2 minggu kemudian. Semua finalis diundang lagi ke Jakarta, upacara HUT sekaligus pengumuman juaranya. Kantorku dapat 2 award dan dua-duanya juara 1. Dapat hadiah uang pembinaan 70juta. Yeay.

Alhamdulillah ya.

20161119_132839

Advertisements

9 thoughts on “Belajar gak manja

  1. Selamat ya Mbak, semua tujuan dan niat tercapai dengan baik. Selamat juga buat penghargaan yang diterima kantornya, keren banget. Saya baru dilepas berangkat pas SMA, itu pun juga dengan ditemani guru-guru. Orang tua saya tipe yang terlalu sayang jadi saya malah agak dilarang gitu kalau pergi sendiri. Makanya sekarang liar kalau sudah jalan kadang sampai lupa kesehatan juga. Namun dari semua itu saya tetap belajar tentang bagaimana menahan diri, hehe. Soal izin, saya juga suka izin, meski potong gaji tak apa yang penting tetap bisa jalan. Berhubung argo di-reset setiap satu bulan maka bisa dipastikan setiap bulan saya pasti ada cuti, hehe.

  2. Wah.. seru banget baca ceritanya. Saya sendiri khawatir kalo tau adik-adik saya pergi kemana haha padahal saya sendiri nekat anaknya, tapi kayaknya susah buat ngebiarin si adek jalan-jalan nekat haha

    • iya kadang untuk kita sendiri kita berani-berani aja, karena tau kita managenya kayak gimana… saya juga belum tentu tuh ngijinin anak2 traveling sendirian jika besar nanti…liat dulu kemampuannya untuk mengatasi masalah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s