Gowes

WhatsApp Image 2022-09-07 at 5.35.03 PM

Baru beberapa bulan beli sepeda di Makassar, eh pindah Bandung. Di Bandung pun awal-awalnya tidak tergerak untuk gowes. Cuman karena bergabung sama Bapak-Bapak yang tiap ketemu cerita soal order sepeda custom sama pembuat lokal dan saya selalu ditawarin buat ikut order, jadilah saya juga ikut-ikutan booking. Malah booking 2 sepeda di 2 pembuat sepeda, hehehe. Salah satu pembuat sepeda Kreasi Urang Sunda itu memang sudah terdengar kabar viralnya sewaktu saya masih di Makassar karena baru buka preorder saja,  daftar tunggunya yang langsung panjang sampai lebih setahun.  Saya tertariknya karena dijanjiin dalam 3 bulan, sepedanya sudah ready. Trus satunya lagi tertariknya karena sepeda yang dibikin adalah mirip prototype merk AM. Sekalian mendukung berkembangnya produk lokal, halahhh. Alasan utamanya ya karena ikut-ikutan tadi.

Setelah 3 bulan, sepeda lipat merah yang modelnya mirip Bromie udah serah terima. Aman. Sepeda yang satunya yang gak jelas kapan jadinya. Dijanji terus saja. Padahal saya udah bayar DP sejuta. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk batal, rela gak rela DP yang sejuta pun hangus. Nyebelin kan. Belakangan baru tahu bahwa si pembuat sepeda itu mendahulukan orang yang sudah bayar full. Yah, saya juga bisa begitu. Tapi gpp.

Urusan persepedaan belum selesai sampai sini. Beberapa kali gowes dengan si merah, saya merasa seperti sedikit kurang puas dengan sepeda ini. Saya memang beli yang type standar saja. Dan berselang dua minggu sejak keluar sepeda merah akhirnya beli sepeda lipat baru lagi. Barulah saya nyaman dan suka memakainya.

Di awal bergowes, saya menargetkan minimal 15-20 km sekali gowes santuy. Biar ada dampaknya buat kesehatan. Dan berupaya sekalian nyari tempat-tempat baru. Dengan gowes kita bisa jalan lebih jauh dan liat lebih banyak.

Pernah janjian gowes dalam kota Tasikmalaya dengan beberapa teman abis itu kita lanjut lagi gowes di Pangandaran. Beberapa kali gowes di Jakarta, keliling PIK, dari Pondok Bambu ke Kota Tua pp, ke Jatinangor atau nyoba keliling lingkar luar Bandung. Pernah saya gowes sendiri dari Pondok Bambu niatnya mau ke Bundaran HI. Baru di Rasuna said, handphone mati sehingga gak bisa pake gmaps Mampir di pangkalan ojek nyari charger gak dapat. Jadilah saya nebak-nebak arah, bertanya sana sini. Tapi masih belum ketemu. Mampir lagi saya di penjual bubur ayam yang rame dekat wisma Indocement. Disitu saya dipinjamin charger sama orang, alhamdulillah.

WhatsApp Image 2022-09-07 at 5.33.35 PM

Suatu waktu di bulan Maret tahun lalu, masing-masing cabang diminta untuk melakukan fun ride 25 km. Sehari sebelumnya, saya sempat tes PCR. Selesai fun ride, di sore hari keluar hasil saya positif Covid dengan CT 37. Kaget dong, karena tadi kita sempat ngumpul-ngumpul untuk foto-foto dan take video serta ketawa bersama. Dan saya orang pertama di kantor yang terkena Covid. Saat itu saya tanpa gejala. Beruntung, teman-teman lain negatif Covid. Saya lalu isoman dirumah. Jam 9-10 pagi gowes keliling kompleks untuk sekalian berjemur. Trus bosen gowes keliling, saya kepikiran coba-coba ke Sapan. Sapan itu daerah yang menurut saya cukup indah, karena jalanan aspal itu berada diantara sawah-sawah yang padinya menguning. Pengen berfoto disitu. Rutenya: Batununggal-Soekarno Hatta-Gede Bage-Sapan-Ciparay-Bojongsoang-Buahbatu-Batununggal. Waktu itu saya masih tinggal di daerah Batununggal.. Gak ada target harus berapa kilo, tapi pas lagi gowes telponan sama teman sampai sekitar 1jam. Jadi gak berasa gowesnya tau tau udah 40km aja. Sebenarnya udah capek sih tapi mau loading juga rasanya nanggung. Jadinya jalan pelan-pelan, mampir di toko beli minum dan makan batagor disitu saya sempat nyaris black out. Saya istirahat cukup lalu lanjut pulang masih dengan bergowes. Ini pertama kali saya gowes diatas 50km.

Ada virtual fun bike 44km dalam rangka ulang tahun kantor yang ke 44. Aturan mainnya adalah start gowes mulai pukul 00 sampai jam 10 pagi minimal 44km. Saya ikut daftar, karena udah sedikit pede dengan pengalaman gowes ke Sapan kemarin. Untuk area Bandung, biar kompak dan rame-rame dipilihlah lokasi gowes di dalam Kota Baru Parahyangan. Saya pernah mengadakan funbike bersama customer di lokasi yang sama beberapa bulan sebelumnya. Tracknya banyak tanjakannya. Lumayan berat buat goweser pemula. Waktu itu finish di sekitar 15km. Jadi agak kurang yakin bisa menyelesaikan sampai finish 44km.

Gowes bareng start jam 06.30 di Kota Baru Parahyangan (KBP). Saya sampai gak bisa tidur tuh di hari H. Sebagai strateginya, saya memilih gowes dari rumah ke KBP.  Curi start duluan, biar 20km pertama bisa gowes di jalur yang landai sebelum gowes di tanjakan di KBP. Jam 4.30 pagi saya gowes keliling kompleks sampai 5 km. Gak berani juga saya keluar sendiri di jalan poros. Mana gerimis mengundang lagi. Jadilah kita gowes sambil pake jaket waterproof. Setelah lewat jam 5 baru mulai keluar jalan poros. Rutenya Cicaheum-A Yani-Asia Afrika-Sudirman-Cimahi-KBP. Saya gak bener-bener sendiri, driver yang menjemput, saya minta tolong untuk diawasin saja di jalan. Sesampainya di KBP jam 06.30 , strava sudah menunjukkan capaian 26km. Aman, sisa menyelesaikan gowes santuy sampai jam 10pagi. Alhamdulillah bisa finish di 56km.

Bulan depannya gowes lagi di Yogya. Another 50kms. Komunitas kantorku yang ngadain gowes dengan rute Luna Maya. Istirahat di Geblek Pari. Trus lanjut gowes balik. Yang bikin ngeselin tuh, teman-teman pada diam-diam loading tapi gak ngajak-ngajak. Padahal mereka pasti ngelewatin saya. Pas ditanya, katanya jangan mengganggu orang yang lagi fokus gowes, sambil cengengesan. Saya kalo diajak loading ya mau aja, soalnya Yogya saat itu panasnya gak ketulungan. Dengan pasrahnya saya bertahan gowes. Dari Bandung saya diantar oleh driver tapi saya minta nunggu di kantor Yogya saja. Eh kata driver, cuma saya aja katanya yang gak nyuruh untuk mengikuti, driver yang lain pada ngikutin selama gowes. Tapi gpp lah. Anggaplah itu tambahan pendukung diet yang sedang dilakukan.

Pulang dari Yogya saya kena covid yang kedua kali. Tapi covidnya bukan karena habis ngumpul di Yogya. Dari Yogya saya lanjut cuti liburan ke Sumba trus melanjutkan cuti yang tersisa ke Makassar. Rencana cuma 3 hari dan saya ajak Ghazy ke Makassar. Pas mau pulang ke Bandung, tes swabnya hasilnya positif. Hadeuh. Yang juga  terkena suami dan Ghazy. Kurang lebih 18 hari saya isoman di rumah dan kali ini saya bergejala. Nah diantara kegabutan selama isoman, saya menyempatkan gowes another fifty.

Sejak itu jadi pede gowes 40-50km. Dan sepertinya itu batas toleransi gowes saya. Kalo diatas itu belum tau lagi. Gak berani juga memaksakan diri. Saya biasanya ngajak anak saya buat gowes bareng tapi  kalo lagi pengen sepedaan lebih lama kadang-kadang gowes sendiri. Efek dari rajin bergowes juga saya rasakan. Dari celana ukuran 16 turun jadi 12 hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s