Puding Ikan Koi

Libur pilkada kemarin diisi dengan praktek bikin kue lagi. Cetakan ikan koi dan bebek dibeli bersamaan dengan spuit rusia. Bulan lalu, mau dipraktekkan untuk desert arisan yang ketempatan di rumahku. Gak jadi, too many things to do in so little time. Cuman sendirian masak-masak buat arisan. Masak sop ubi dan bakso. Sengaja bikin 2 menu masakan kuatir kalo sop ubinya kurang greget ada bakso sebagai penghiburnya hehehe. Sukses keduanya. Bakso beli jadi, buras bikin sendiri, bikin jalangkote andalan plus es buah milky fruity. Malah burasnya gak cukup, ditambah dengan ketupat beli di warung coto.  Continue reading

Kuliner di Yogya dan sekitarnya

Kuliner di Yogya tidak hanya gudeg, banyak wisata kuliner lainnya yang ngehits. Saya mencoba beberapa referensi dari internet dan info dari driver mobil rental yang kita sewa. Beberapa diantaranya:

  1. Kopi Klotok Pakem Sleman

Continue reading

Gudeg

Gudeg merupakan salah satu makanan favorit saya sekaligus makanan yang paling saya cari jika bepergian. Paling dicari karena merupakan salah satu makanan yang tidak mampu saya bikin. Ribeut bikinnya, gudeg harus dari nangka pilihan, dimasak berjam-jam dengan api kecil, pake daun jati supaya berwarna coklat gelap, bikinnya harus sekalian banyak. Itu baru satu lauk, belum lagi proses pembuatan sambal krecek, telur, ayam. Lauk pelengkap Gudeg yang paling saya suka adalah sambal goreng krecek dan ati amplela. Di Palopo, gak ada yang jualan. Di Makassar, ada 1 tapi semakin kesini semakin kurang pakem dan kurang maknyus. Ada tempat makan gudeg yang baru di Makassar, belum kesempatan mengunjungi atau order online secara Sabtu Minggu malah tempatnya tutup. Belum berjodoh.  Continue reading

Outing Kantor: Bangkok

Kami sepakat hadiah uang tunai yang didapat kantorku Desember kemarin, dipergunakan untuk outing kantor. Biar berasa kenangannya. Memory lasts forever. Jika dibagi dalam bentuk duit, lenyap tak berasa. Jika dibagi dalam bentuk barang, belum tentu semua butuh barang tersebut. Pada sepakat ke Bangkok, mumpung modal hadiahnya besar sehingga kontribusi pribadi gak terlalu besar. Kebetulan pula, pas ada promo diskon 400ribu Jakarta-Bangkok jika beli return dan pake kartu kredit tertentu. Sisa bayar 1.3juta pp. Memang gak semua dapat di harga tersebut tapi setidaknya bisa ngirit. Lebih cepat lebih baik, anak-anak kantor butuh refreshing setelah jor-joran kerja di akhir tahun. Mumpung juga masih awal tahun, aktivitas belum padat. Saya pun butuh momen ke Jakarta untuk mengurus visa UK. Sambil menyelam minum air. Biar tiketnya gratis. Hehehe. Continue reading

Melihat Twin Tower dari Skybar Traders Hotel

Petronas Twin Tower gak ada matinya, selalu saja menarik untuk dipandangi terutama di malam hari. Dan menarik juga untuk mencari sudut pandang baru menikmati menara yang tahun 2004 disebut sebagai menara tertinggi di dunia sebelum Burj Khalifa di Dubai dan Taipei 101 mengalahkannya.

20160904_193801

awesome view from Skybar Traders Hotel

Continue reading

Ketika Salah Bawa Travel Cooker

20160907_120656

great wall of China

Salah satu barang yang wajib dibawa ketika bepergian ke luar negeri adalah travel cooker buat masak nasi, masak air untuk bikin kopi/teh, bikin indomie, rebus telur, dan lain sebagainya. Biasanya sarapan diproduksi sendiri, jadi begitu keluar pagi gak abis waktu buat nyari sarapan. Dan gak keluar duit buat sarapan. Selain itu, entah mengapa gak makan nasi di negara yang gak pentingin nasi sebagai makanan sehari-hari rasanya nelangsa banget.

Saya sudah beberapa kali bermasalah dengan travel cooker. Terakhir di Tiongkok, saya salah bawa travel cooker. Yang saya bawa travel cooker yang rusak di Madinah. Salah saya sih, 3 travel cooker ditaruh berdekatan dan gak ditest dulu sebelum berangkat. Yang rusak pertama setelah 5 tahunan dipakai sudah saya buang kompornya tapi pancinya masih disimpan, yang rusak kedua kompornya masih saya simpan dengan harapan jika ada waktu akan diperbaiki, yang ketiga yang masih baik terakhir di pakai ke Eropa. Kalo pergi berempat (sekeluarga) saya biasanya bawa kompornya 1, pancinya 2. Continue reading